Mari Pindah Gigi

Saya sekarang masih dalam tahap belajar nyetir mobil, walaupun sudah beberapa kali nyetir keluar kota, tapi masih belum begitu mahir. Saya belajar dari kesalahan senior saya yang beli mobil dulu baru belajar nyetir pake mobilnya sendiri. Ongkosnya mahal, senior saya terpaksa mbayar enam juta rupiah buat ngecat body mobilnya yang gores kanan kiri. Kalo saya karena belajar pake mobil mertua jadi baret-baret dikit ya ndak papa, namanya orang tua semoga pasti berpikir ndak papa tho, namanya anak lagi belajar. :mrgreen:

Kemaren saya melayat ke rumah Sigit Bahtiar, temen saya yang anaknya baru saja meninggal karena muntaber. Perjalanan dari Malang ke Blitar menempuh jarak sekitar 80-90 km. Waktu berangkat rasanya lama bukan main, karena masih dalam taraf belajar dan belum kenal jalurnya saya cuma berani memacu kijang mertua dengan kecepatan maksimal 80km/jam.

Waktu pulang rasanya lebih cepet, bukan cuma rasanya, memang lebih cepet.

Kenapa? Saya juga sempet heran. Ternyata yang membuat perbedaan adalah pada waktu berangkat saya cuma berani make gigi empat sedangkan waktu pulang saya berani masuk persneling alias gigi lima. Kalo saya make gigi empat, jalan 80km/jam rasanya maksa banget dan cenderung menakutkan, dengan gigi lima jalan 80km/jam enteng, rasanya ternyata santai.

Tadi waktu saya ke kantor naik motor saya perhatikan lagi perpindahan dari gigi ke gigi. Dengan gigi satu saya cuma mampu jalan maksimal 20km/jam. Gigi dua maksimal 40km/jam. Gigi tiga jalan 60km/jam mesin motor sudah meraung-raung protes. Gigi empat saya coba jalan 80km/jam rasanya kenceng, berasa udah ngebut banget, tapi waktu pindah ke gigi lima jalan 80km/jam rasanya standard banget, gak ada rasa ngebutnya. Pun setelah saya coba naikkan jadi 90km/jam, biasa saja, karena dengan gigi lima kecepatan yang menakutkan adalah di atas 100km/jam.

Kesimpulannya, kalo misalnya sampeyan takut jalan 60km/jam pindahlah ke gigi empat, kalo sampeyan takut jalan 80km/jam pindahlah ke gigi lima.

Perjalanan hidup pun ternyata juga kadang bisa dianalogikan seperti pindah gigi. Sampeyan akan susah maju kalo takut-takut dengan kecepatan tinggi, persaingan yang lebih tinggi, level yang lebih tinggi.

Sampeyan mau lebih maju, cobalah pindah ke persnelling yang lebih tinggi. Gimana mau maju kalo sampeyan tiap hari bergaul sama orang yang levelnya terlalu biasa, jalannya ya paling cuma merayap. Bukankah lebih baik menjadi yang terbodoh diantara orang pintar daripada menjadi yang terpintar di antara orang bodoh?

33 comments on “Mari Pindah Gigi

  1. Eka Situmorang-Sir mengatakan:

    Tak kirain mas stein mo pake gigi plasu
    bilang2 pindah gigi 😀
    hehehehe

    analoginya bener bgt mas,
    mau maju ya harus berani melaju
    tentu dengan dukungan gigi plasu yg baru
    😀
    lhooo
    hehehhehe

  2. mawi wijna mengatakan:

    hati-hati mas, jangan ngebut ntar ketabrak. Eh? Emangnya dah ada SIM A? wekekekek

  3. Generasi Patah Hati mengatakan:

    Semoga makin lancar nyetir mobilnya ya Mas 😀
    wah kalau motor saya gigi 4 udah mentok tuh, bebek soale :mrgreen:

  4. yustha tt mengatakan:

    He’eh..motorku jg cm sampe gigi 4..kalo gigi 5 malah gk bs jalan,soalnya jd netral,hehe…

    Yupz..tul!
    Naik level hrs berani pindah gigi..

  5. zefka mengatakan:

    wah iya nih mas… untuk ngejar target gw malah harus pasang 4wd nya, gak hanya di persneling High range bahkan di Low range jg sering gw aktifkan. Tetap aja jalan “mobil” gw masih “terkaing-kaing”, meraung-raung.
    Analogi yg pas antara “gigi” mobil dengan jalannya hidup ini

  6. kucrit mengatakan:

    tak kiro gigi opo mas… tibaknya gigi kehidupan..
    bener mas.. kalau pengen maju harus berani dengan tantangan baru walau terkesan paling bodoh sekalipun.
    karena hidup ini seperti pohon, semakin tinggi akan semakin besar terpaan angin yang menimpanya..

  7. arman mengatakan:

    setuju.. bener sekali dah!

  8. Gandi Wibowo mengatakan:

    Wah… analoginya kena.
    Siap Ganti Gigi… Naekin Ke Gigi dua dulu ah…

  9. egah mengatakan:

    saya suka analogi sampeyan om stein…
    “Gimana mau maju kalo sampeyan tiap hari bergaul sama orang yang levelnya terlalu biasa, jalannya ya paling cuma merayap”

    in my humble opinion.. kita mau jalan dengan gigi satu,dua ato lima itu pilihan tergantung jalan yang mau kita lalui,tidak selamanya pake gigi lima itu enak…kalau pas di tanjakan pasti lebih enak dan lebih aman pake gigi satu ato kalo pas lewat jalan kampung kan gak mungkin pake gigi lima dengan kecepatan 80km/jam bisa2 pulang tinggal nama 😀 …begitu pula sebaliknya kalo jalan di tol gak mungkin pake gigi dua…pintar2 kita mengenali kondisi medan yang akan kita lalui…

  10. om tegoll mengatakan:

    suka dengan kata2 sek terakhir mas!

  11. mercuryfalling mengatakan:

    gigi empat sepanjang perjalanan ? boros bensin atuh mas hehhehe

    pake yg otomatik donk *plaaak*

  12. big sugeng mengatakan:

    Dalam masalah ilmu dan ibadah kita memang harus melihat orang di atas kita untuk memacu
    Tapi dalam masalah harta, lihatlah orang yang di bawah kita supaya memacu untuk lebih bersukur
    lanjutkan…

  13. mbelGedez™ mengatakan:

    .
    Kalo kita merasa pinter (level 100 km/ jam), lalu kelamaan bergaul di lingkungan orang-orang tolol (level 40 km/ jam), maka gigi bisa rompal,

    ( soale ditempilingi sama orang-orang tolol ituh…. ) :mrgreen:

  14. mbelGedez™ mengatakan:

    .
    Well…

    Sayah masih gatel untuk komen. Beginih;

    Situh kan menganalogikan dengan nyetir mobil jarak jauh. Lha kalo situh pas atret ( mundur ), analoginya gimana, boss…???

    ***ngelus jenggod…***

  15. mbelGedez™ mengatakan:

    .
    Sementara ituh dulu…..

    ***sisiran…***

  16. Chic mengatakan:

    pilosopi-nya oke juga 😆
    *sengaja ga pake f*

  17. Acha mengatakan:

    kalo dlm hidup gigi mungkin bisa diibaratkan keberanian,nyali…
    so seberapa besar keberanian kita …
    seberapa kuat nyali kita tuk mgapai asa yg tinggi…
    semakin naik level semakin tinggi tingkat kesulitan …
    _salam anget_

  18. samsul arifin mengatakan:

    aku suka bagian ini mas:

    Bukankah lebih baik menjadi yang terbodoh diantara orang pintar daripada menjadi yang terpintar di antara orang bodoh?

    aku setuju dengan statemen itu!!

  19. zee mengatakan:

    Beberapa mobil setelan gasnya memang beda ya. Setahu saya gigi 5 itu dipakai untuk kecepatan tinggi, misalnya kita sedang melaju di tol dgn kecepatan konstan 100km/jam, artinya ga ada yg namanya kena traffic light, ato sebentar-2 hrs berhenti.

    Sebaliknya bila hanya ngebut 40-60km di jalan raya biasa, max gigi 4 jg sdh cukup. Utk apa pake gigi 5 di jalan biasa, boros bensin dan mesin jd gelitik.

    Satu lagi mas, bilang temannya pakai asuransi dong… biar kalo baret-baret bisa dicover oleh asuransi :).

  20. warm mengatakan:

    ..cuma berani memacu kijang mertua dengan kecepatan maksimal 80km/jam

    80 km/jam di bilang ‘cuma’ ? 😮
    mantap kali sampeyan ini 😀

  21. chonz mengatakan:

    klo saya pakek otomatic mas stein….

    analoginya gimana tuh???

    hehehehehe…..

  22. hawe69 mengatakan:

    samakan saja “kecepatan” dengan “gigi” yang kita punya..
    mobil max 6gigi, gak bisa ngalahin yang punya 8gigi.
    untuk beli mobil 8gigi, mampu?
    Mas dipromosikan di level yang lebih tinggi yah ?

    #stein:
    sukurlah belom mbak 🙂

  23. adipati kademangan mengatakan:

    Memantaskan diri dengan kecepatan yang tinggi. Sebelum pindah gigi, maksimalkan dulu kekuatan yang ada pada diri, baru kemudian injak kopling, pindah gigi.

  24. Billy Koesoemadinata mengatakan:

    hehe.. saya juga nih mas, belajar mobil semenjak 2 taun yang lalu masih aja ga lancar.. heran.. apa karena hidup saya juga kurang lancar ya? 😀

  25. omiyan mengatakan:

    bener mas setidaknya dengan pergaulan yang ada kita bisa mengikuti jejak kesuksesan orang…..

  26. dita.gigi mengatakan:

    errr…anu, saya ndak ngerti analogi2an, tapi kalo soal gigi saya ngerti sangat… baik gigi manusia maupun gigi mobil (sayah bukan pengendara motor)

    *ngelirik tas perkakas*

    gigi mana yg mau dicabut pak?

    (dokter gigi mode: ON)

  27. nomercy mengatakan:

    seperti komennya mas @warm di atas … kok ya mas Stein bilang kecepatan 80km/jam itu masih dalam tahap belajar … itu mah namanya belajar ngebut mas … 😀

    /* omong-omong, benar kata mas Stein soal persamaan antara menyetir mobil dan perjalanan hidup itu … juga kita dapat melihat sifat, moral dan tingkah laku seseorang dari caranya mengendarai kendaraannya … salip sana sini, tikung sana sini, serobot lampu merah, kendaraan tidak pada jalur semestinya, naik ke trotoar, parkir sembarangan, dan lain-lain … yaaa sejenis itulah … sepertinya malah tidak mau tahu kesulitan atau keselamatan orang lain, bahkan dirinya sendiri … */

  28. masoglek mengatakan:

    kalo menurut saya yang paling baik itu ya menjadi yang terpintar diantara orang pintar 😀

  29. mamapoet mengatakan:

    saya senang pindah ke gigi lebih. tp kalau jantung dah berdebar2, lgs diturunin. plg seru kl mengemudi di jalan tol mas. gigi 5 tancap terus (kl lagi ndak macet). seandainya saja hidup lancar terus yah?

  30. agustiyan mengatakan:

    hehehe…seperti biasa..dalem bgt isi cerita nya
    thx 4 the lessons

  31. deeedeee mengatakan:

    saya juga mao pindah gigi, Mas….
    *menunggu kesempatan itu datang, sambil mencari peluang yg ada* :mrgreen:

  32. asri mengatakan:

    setojoeee *bingung komen apa lagi 😀

  33. marshmallow mengatakan:

    kok kayaknya enakan jadi yang terpintar di antara orang bodoh, ya? bisa ngibulin orang-orang. hihi… tapi terpintar di antara orang bodoh kan juga artinya kita itu… bodoh. wakakakaakk…

    makanya, mas, pake yang matic aja, kecepatan berapa pun nggak kudu pindah gigi. :mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s