Mengais Sedikit Keridhoan

Konon bagi kaum muslim bisa bertemu dengan bulan ramadhan adalah satu keberuntungan besar. Karena itu hal yang selalu diingatkan oleh para ustadz di setiap akhir bulan puasa adalah supaya kami berdoa semoga semua amal di bulan puasa ini diterima dan juga semoga kami dipertemukan lagi dengan bulan ramadhan tahun depan.

Pernah suatu saat Mbah Suto ndobos sama saya soal ini, waktu lagi melekan di warung Mbok Darmi menjelang puasa kemaren. Menurut Mbah Suto umatnya Nabi Muhammad ini umurnya tergolong pendek-pendek, bisa mencapai umur 70 tahun saja sudah hebat. Beda sama umat-umat terdahulu yang konon bisa mencapai umur ratusan tahun.

“Lha trus apa hubungannya Mbah?” Tanya saya.

“Lho piye tho kowe iki, nanti kalo di akhirat kita dibandingkan sama mereka yo malu tho Le. Mereka sudah ngumpulin pahala ibadah selama ratusan tahun sedangkan kita paling mentok cuma puluhan tahun.” Ujar Mbah Suto.

Saya cuma tertunduk ndak bisa ngomong, lha perasaan umur saya lebih banyak habis untuk maksiat je. Baca lebih lanjut

Jujur Adalah Kunci Perbaikan

Suatu saat saya sowan ke rumah Mbah Suto, juragan beras yang kadang memberi pencerahan pada saya di sela-sela kesibukan mengurus bisnisnya. Soalnya kadang bosen juga dengan menu kopi seribuan yang selalu menemani saya ndobos bareng Kang Noyo di warungnya Mbok Darmi. Di rumah Mbah Suto saya kadang disuguhi kopi dari berbagai daerah, maklumlah beliau sering keliling Indonesia.

“Mbah, misalnya saya ini orang yang rusak, ndak pernah sembahyang, maling, mabuk, judi, main perempuan, pasti berat banget untuk tobat yo Mbah?” Tanya saya.

“Berat gimana maksudmu?” Kata beliau sambil menyalakan AC. Jiyan! Enak banget jadi wong sugih, di rumah pun ada AC, ndak perlu kipas-kipas kayak di rumah saya.

“Yo berat Mbah, berusaha memperbaiki diri, mengubah kelakuan 180 derajat, seperti pindah dunia tho Mbah.” Ujar saya.

Mbah Suto mesem, “Ndak seberat itu kok Le, dan ndak perlu mikir harus santun, pinter ngaji, rajin sedekah, dan macem-macem perbuatan baik yang mbikin niat tobat jadi makin jauh.” Baca lebih lanjut

Ilmu Titen

Dulu waktu mau pindahan rumah Mbah Suto menyuruh saya membawa air dari kamar mandi rumah lama untuk dicampur dengan air di kamar mandi rumah baru. Saya tanya tujuannya apa? Kata beliau agar anak saya betah di rumah baru.

Saya ndak melaksanakan saran itu, selain karena menurut saya ndak logis juga karena repot. Tapi mertua saya yang lebih dulu menempati rumah itu sudah membawa tikar (catet ya, tikar pandan, bukan karpet) terlebih dahulu, konon itu juga salah satu “syarat” sebelum menempati rumah baru.

Pernah suatu saat waktu ngobrol sama Mbah Suto saya mencoba nanya-nanya tentang kepercayaan yang ditularkan turun temurun itu. “Di jaman facebook dan twitter sudah merajalela gini kok sampeyan masih percaya hal-hal aneh seperti itu tho Mbah, opo ndak takut musyrik sampeyan?” Tanya saya.

Mbah Suto mesem, “Mbok kamu itu jadi orang jangan kaku begitu, kok kayak make kacamata kuda, dikit-dikit bilang syirik, musyrik.” Baca lebih lanjut

Tentang Masalah

Perhatian : tulisan ini sudah nangkring duluan di ngerumpi[dot]com, merupakan pencerahan yang saya dapet dari Om Suwung.

panjarOrang hidup tidak akan pernah lepas dari masalah, besar atau kecil, berat maupun ringan. Masalah orang hidup baru akan berhenti saat meninggal, tapi itupun bukan berarti masalah selesai, hanya berganti judul saja menjadi masalah orang mati.

Mengeluh itu manusiawi, yang bisa diterjemahkan secara terbalik kalau sampeyan ndak pernah ngeluh berarti sampeyan bukan manusia. Bolehkah mengeluh saat ada masalah? Tentu boleh, selama keluhannya tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. *halah!* 😆

Masalah selalu memiliki dua aspek, rasa dan fakta. Fakta harus dihadapi dengan logika, tapi logika sering macet saat hati masih gundah oleh rasa. Untuk itulah kadang mengeluh itu perlu, menangis pun wajar, agar perasaan tersalur. Tentu jangan kebablasan, mengeluhlah sewajarnya lalu biarkan logika berkuasa. Baca lebih lanjut

Kualat Sama Istri

Malam ini tiba-tiba saya teringat sama obrolan lama waktu masih mburuh di Probolinggo. Di sana ada sopir juragan saya yang berkumis tebal, panggilannya Pak Haji, pria kelahiran Madura yang sudah lama menetap di Probolinggo. Sebagai sesama jongos saya sering ngajak beliau ngopi di warung depan pabrik.

Yang saya tau Pak Haji ini bekas sopir bis antar kota antar propinsi yang sudah bosen berkelana dan memilih untuk jadi sopir di pabrik, ndak nyangka ternyata beliau punya kisah hidup yang berliku.

Suatu hari waktu lagi ngopi sambil udad udud di warung beliau ngomong, “Sampeyan ndak usah silau melihat orang-orang dengan kekayaannya, itu semua cuma titipan, kalo mau semua itu dalam sekejap bisa diambil sama Yang Menitipkan.”

Saya ngangguk-ngangguk saja, klise pikir saya.

Beliau melanjutkan, “Saya pesen sama sampeyan, ati-ati berlaku kepada istri. Jangan berkhianat, jangan berbohong sama istri, sebab sampeyan bisa kualat.”

Saya masih ngangguk-ngangguk saja sambil nyebul-nyebul asap rokok.

Pak Haji ngomong lagi, “Saya ndak gitu silau liat orang-orang bergelimang harta sebab saya pernah mengalaminya, saya tau itu hanya titipan yang sewaktu-waktu bisa diambil karena saya juga mengalaminya. Dan saya bilang sampeyan harus ati-ati berlaku sama istri karena semua harta saya lenyap karena saya kualat sama istri.”

Lha ini baru menarik, “Memang ceritanya gimana pak?” Baca lebih lanjut

Tipe Orang Berdasarkan Tingkat Pengetahuan

Berikut ini adalah tipe orang berdasarkan tingkat pengetahuannya :

  • Orang pinter dan tau kalo dia pinter

Ini adalah jenis yang paling manteb, kalo sampeyan beli keramik bisa diibaratkan KW1. Dia menguasai ilmu dan tau apa yang dapat dia lakukan dengan ilmu itu. Kalo misale ngelamar kerjaan pun dia ndak bakal ingah-ingih kayak beberapa priyayi jawa yang cenderung ndak enakan, sungkan njawab pas ditanya ini dan itu. Kalo ada masalah dia akan tampil di depan dengan cekatan menyodorkan berbagai alternatif solusi.

Baca lebih lanjut

Nyaman Dengan Diri Sendiri

Pernahkah sampeyan merasa ndak nyaman dengan penampilan fisik sampeyan? Kalo saya jujur saja pernah merasa sangat ndak nyaman dengan keadaan fisik saya sampe umur SMP. Sering saya bertanya-tanya kenapa saya kurus kering ndak punya otot, kenapa rambut saya kriwul, kenapa muka saya jerawatan, hal ini diperparah lagi dengan tiap kegiatan olahraga saya selalu jadi bahan ledekan karena ndak mumpuni blas.

Waktu SMA saya mengalihkan semua energi negatif itu dengan jadi anak bandel. Paling ndak saya harus punya sesuatu yang dibanggakan, semua orang di sekolah kenal saya, dan saya pun dapet tempat di kumpulan anak-anak yang “disegani”. Selain itu karena dalam pelajaran dan olahraga saya merasa ndak berbakat akhirnya saya menyalurkan hobi saya ke musik, belajar gitar abis-abisan karena sebagai cowok saya harus punya sesuatu yang bisa dibanggakan.

Sampeyan dapet poin saya gak? Berawal dari fisik yang ndak membanggakan berujung ke belajar gitar abis-abisan. Sebenarnya inti masalahnya bukan di penampilan fisik, tapi tingkat kenyamanan pada diri sendiri.

Baca lebih lanjut