Mari Berdayakan Tawuran

Salah seorang kawan saya yang bekerja sebagai tukang sumur di sebuah perusahaan minyak asing pernah cerita sama saya kalau setiap awal tahun ajaran selalu terjadi tawuran antara anak pertambangan dan perminyakan di kampusnya. Semacam tradisi yang kelestariannya selalu dijaga. *mohon maap saya ndak bisa nyebut nama kampusnya karena saya ndak mau nasib saya seperti prita*

Mungkin kadang ada semacam kejenuhan di kampus, bosen dituntut untuk selalu berpikir ilmiah, rasional, mengedepankan  logika dan dialog. Mahasiswa toh manusia juga, kadang nafsu ala barbarnya menuntut untuk dilampiaskan. Makanya saya ndak kaget waktu tadi pagi liat berita mahasiswa YAI dan UKI tawuran lagi.

Kalau tawuran seperti ini terjadi tiap tahun ada baiknya pihak kampus dan BEM mencoba berpikir dari sudut pandang yang lain. Jangan Cuma rekonsiliasi dan ceramah saja, kapan majunya Indonesia kalo waktu yang ada Cuma dihabiskan untuk mencegah mahasiswa tawuran.

Mari kita dukung tawuran!

Sampeyan mahasiswa yang doyan mabuk? Kemana larinya botol-boto kosong setelah sampeyan habiskan isinya? Dijual buat beli gorengan? Omaigat! Dasar ndak gawul! Dipake dong otaknya, katanya mahasiswa, silakan beli bensin, sekam padi, dan cari baju-baju bekas yang ndak kepake. Dengan sedikit modifikasi botol-botol sampeyan sudah berubah jadi bom molotov yang punya nilai jual lebih tinggi.

Sampeyan mahasiswa dari kampung? Masih banyak batu di tempat sampeyan? nanti kalo sampeyan pulang kampung jangan lupa bawa batu sekarung. Yakinkan temen-temen sampeyan yang mau tawuran bahwa mengambil batu sembarangan itu ndak elegan, sama saja nyolong. Perlihatkan batu yang sampeyan bawa dari kampung, yakinkan temen sampeyan bahwa bentuk dan beratnya sudah sangat pas untuk nimpuk lawan. Siapa tau nantinya batu sampeyan laku keras sampe harus nyewa truk untuk ngangkut dari kampung.

Sebelum berangkat perang tawuran kumpulan mahasiswa itu harus disemangati, ini kesempatan untuk sampeyan yang pengen berkarir jadi politikus. Sebelum sampeyan berkoar-koar di lapangan make baju partai sampeyan bisa berlatih dulu berkoar-koar di aula kampus. Siapa tau dengan rutin berorasi membakar semangat perang sampeyan nanti bisa jadi motivator ulung.

Nonton tawuran dari layar teve? Ndak seru! Yang pengen belajar jadi event organizer, silakan jualan tiket nonton langsung tawuran mahasiswa. Selain inovatif sampeyan juga bisa ngasih kesempatan buat pedagang asongan untuk ikut ngais rejeki. Biar tertib dan aman ndak perlu sampe panggil polisi, sampeyan bayar saja resimen mahasiswa untuk berjaga, jadi semua dari, oleh, dan untuk mahasiswa.

Waktu tawuran ada yang terluka? Ini saatnya mahasiswa dari fakultas kedokteran untuk tampil, jangan Cuma belajar teori saja, praktekkan apa yang selama ini sudah anda pelajari. Sukur-sukur bisa narik bayaran! Kalo perlu misalnya ternyata butuh rujukan buat ke rumah sakit  sampeyan bisa jadi makelar ambulan.

Semoga saja ndak ada korban sampe meninggal, tapi kalo pun ada yang meninggal juga jangan dilewatkan peluangnya. Jaman sekarang ndak Cuma paket perkawinan saja yang ditawarkan, paket pemakaman juga dijual!

Kampus berantakan, gedung rusak? Ayo mahasiswa teknik sipil, arsitektur, tunjukkan kalo sampeyan ndak Cuma bisa bikin maket. Kasih proposal sama pihak rektorat, toh nanti kalo misalnya gara-gara pembangunan gedung yang rusak trus dibebankan pada biaya kuliah yang makin tinggi semua sudah ngerti. Ini konsekwensi dari pembelajaran melalui tawuran.

Pada saat tawuran berakhir tentu kampus jadi kotor banget, pecahan kaca, batu, kayu berserakan di mana-mana. Sekarang  mari tunjukkan bahwa meskipun kadang bikin rusuh tapi sampeyan adalah manusia Indonesia yang ber-Pancasila. Yang abis tawuran silakan bergotong-royong membersihkan sisa pertempuran. Jadilah manusia yang bertanggung jawab, jangan abis tawuran langsung kabur dan merepotkan orang lain untuk bersih-bersih.

Yang ndak mau ikut gotong-royong sama saja ndak mau mengamalkan sila Pancasila, harus diragukan nasionalisme-nya. Sampeyan harus tegas dalam masalah ini, yang ndak menghormati Pancasila suruh cari negara lain saja untuk tempat tinggal.

Lho? Lha nanti nasib tawurannya gimana kalo semua jadi rukun gara-gara ikut kerja bakti bersih-bersih sisa pertempuran? Nasib adik-adik kelas yang mau belajar bisnis lewat pemberdayaan tawuran gimana? Jangan kuatir sodara-sodara, tawuran tahun depan masih akan ada lagi. Karena seperti yang dikatakan kawan saya, tawuran adalah tradisi, dan bangsa kita dikenal suka melestarikan tradisi apalagi yang buruk.

Selamat hari jumat sodara-sodara, apakah sampeyan punya ide lain untuk memberdayakan tawuran?

33 comments on “Mari Berdayakan Tawuran

  1. lambenesugiman mengatakan:

    kok dulu di kampus kita ga ada ya tradisi tawuran??

  2. hanif mengatakan:

    Aku tak sepakat kalau mereka yang tawuran disebut mahasiswa meski mereka kuliah dikampus yang mungkin ternama di kota…ah mereka melukai harga diri seorang mahasiswa yang harusnya bersikap dewasa karena ilmunya…
    (dari seorang yang masih mahasiswa)

  3. hawe69 mengatakan:

    i like this
    *kasih jempol ala pesbuk*
    😀

  4. mbelGedez™ mengatakan:

    .
    Kereeeeenn…..

    Up Load, Aaaaaaah :mrgreen:

    #mas stein:
    matur nuwun mbah 😆

  5. carra mengatakan:

    hehehehe… ini mah kalo orang Jawa bilang, nglulu… 😆 …

    sentilannya bagus, mas 😀

    anyway…

    kalo lagi nonton berita tawuran gitu, saya juga suka mikir sih… ke kampus emang pada nganggur ya ga kuliah… prasaan kalo di kampus saya dulu, ga sampe ada tawur2an wong pada begadangan bikin tugas… jadi gimana mo tawuran wong kuliah aja bolos buat tidur…?? 😆 ahahahak…

  6. ammadis mengatakan:

    Haaaa…seandainya begitu kronologisnya setiap tawuran….banyak mahasiswa kaya mendadak….! Ha…ha…ha…

    Yah seandainya sampeyan yg jadi presidennya, bikin kan saja UU tawuran begitu yaa…Thak dukung…!!!!

  7. adipati kademangan mengatakan:

    Pitutur sae dino iki (quote of the day) “jadi semua dari, oleh, dan untuk mahasiswa.” 😀

  8. Vicky mengatakan:

    Hwahahaha! Mas Steinn..sampeyan kreatif bener! Saya tambahin ya, bagi yang merasa sudah kompeten dalam urusan tawuran, silakan berangkat ke Ambalat untuk menghadapi para cecunguk negeri jiran yang berani menyatroni Indonesia tanpa permisi. Dijamin bakat dan pengalaman tawuran Anda sangat berguna di sana. Hidup tawuran!

    *ikutan ngaco*

  9. Nofal mengatakan:

    jadi sampeyan setuju dengan kerja bakti ? 😀

  10. wijna mengatakan:

    Wah, judul dan isinya provokatif nih mas Stein. Apa karena njenengan ndak pernah tawuran pas masih muda dulu? 🙂

    Tapi kok ya saya mikirnya tawuran itu lebih menekankan aspek EMOSI-MARAH semata ya? Kalau seandainya tawuran ga pake marah-marah gimana yah? Ya, ketawa-tawa gitu pas dilempar atau ngelempar batu. Pasti seru dan aneh, hehehehe.

    Sepertinya mahasiswa a.k.a anak mudah jaman sekarang udah kehabisan ide kreatif buat melampiaskan emosi negatif mereka. Phew…

  11. muhamaze mengatakan:

    bukan dinamakan mahasiswa sejati kalo belum tawuran kaliii…

  12. Jafar Soddik mengatakan:

    Kasus tawuran ‘turun temurun’ itu pernah saya alami ketika SMA dulu. Musuh bebuyutan dengan beberapa STM :). Seperti sudah menjadi tradisi, dari generasi ke generasi oleh kakak kelas ‘diajarkan’ bagaimana mengenali musuh sekolah kita, ‘diajarkan’ strategi untuk bertahan dan menyerangnya juga. Hehe.

    Tapi sejak tahun 2000 tradisi tawuran itu sudah berhenti dan bahkan adik-adik kelas SMA sekarang tidak pernah tahu tradisi tawuran kakak kelasnya dulu.

    Tidak mudah memang untuk menghapuskan tradisi tawuran ini. Pembekalan yang dilakukan oleh kakak-kakak kelas/angkatan terkadang sengaja dilakukan guna menjaga tradisi tersebut. Dan satu cara singkat yang bisa mengurangi tradisi tawuran bisa dengan cara pemberian hukuman dari pihak universitas secara tegas.

  13. asepz mengatakan:

    maaf saya mau tanya, gimana rasanya kalo sampean atau keluarga sampean yang jadi korban tawuran?…………

    #mas stein:
    maap, mungkin saya yang salah tangkap, apakah sampeyan berpikir saya ini pro tawuran?

  14. Gandi Wibowo mengatakan:

    Ulasan yang bagus mas… Langsung share di FB ah… (Bolehkan)

    #mas stein:
    silakan…

  15. satusystem mengatakan:

    wedew….
    ini sih bukan tawurannya yg menjadi titik berat tulisan, tp justru semangat wiraswasta dan swakelola….

    mungkin kangmas stein ini murid para legenda motivasi kali yah..yg selalu berpikir positif bahkan di lembah nista kenegatifan dunia….

    yah..ambil yg baik, baiknya diambil.

  16. andhika mengatakan:

    masya 4jj…
    benar2 ide yg cemerlang……
    kira2 mas stein ini dulu kuliah di mana ya…???

  17. tukangobatbersahaja mengatakan:

    satir banget tulisannya:D
    mengajak saya untuk ikut tawuran hehehe

    *jualan obat merah*

  18. masoglek mengatakan:

    tawuran memang harus diberdayakan, jangan sampai tradisi ini hilang dari tanah air kita ini. Ingat bangsa yang besar kan bangsa yang menghargai tradisinya

  19. zefka mengatakan:

    tulisan yang ini pasti gara2 ada mahasiswa yg sebenarnya gak layak disebut “maha” lagi tawuran ya mas.. pake lempar2 molotov lagi

  20. Cah Adoh mengatakan:

    hati2 mas stein nulis soal bom molotov…, tar UU UTE, eh ETI. halah opotoh…

  21. bocahbancar mengatakan:

    HHmm…seru nich tawuran terus(lebay ah)

  22. kucrit mengatakan:

    Hahahaha… enek… ae mas stein iki…
    Ide yang bagus untuk para mahasiswa… wes gak perlu tak tambahi mas.. bisa ngelakoni sarannya sampean aja mungkin para mahasiswa yang hobby tawuran dah sangat beruntung…. dan dijamin akan berlangsung turun temurun.

  23. warm mengatakan:

    intinya, kalo mau tawuran pun musti pake otak yeah
    gak cuma ngandelin otot & molotov
    namanya MAHASISWA gitu lhoh !! :mrgreen:

  24. Ade mengatakan:

    Kapan nih tawurannya mas? saya mau jualan teh botol ah :mrgreen:

  25. Ely mengatakan:

    waduh aku ngakak pas baca yg bawa batu sekarung dr kampung itu 😀

    kenapa yg suka tawuran cuma cah enom enom yo mas 😉

  26. arman mengatakan:

    hahhaa… jadi tawuran itu bagus apa ora? 😛

  27. dwiprayogo mengatakan:

    Ada aja kalo orang mau cari untung…..
    gak perlu jauh2 mas… hehehe..

  28. edylaw mengatakan:

    daripada cari untung dari tauran mending aku tidur di rumah aja dah hehehe

  29. lindaleenk mengatakan:

    udah pernah liat langsung tawuran jaman SMA..
    pas lagi ebta praktek olahraga diluar sekolah..
    hasilnya???beberapa teman saya yang lewat disitu kena timpukan batu 😦

  30. marshmalow mengatakan:

    *manggut-manggut*

    memang budaya tawuran musti dipelihara, mas stein.
    ini bisa dikategorikan penghargaan terhadap sejarah bangsa kita yang pejuang. kalau perlu tawuran pake bambu runcing. pasti lebih keren!

    (saya curiga ini karena masa kecil kuliah mas stein kurang bahagia tawuran deh!)

  31. deeedeee mengatakan:

    tawuran dijadikan ladang bisnis.. hm..

  32. samsul arifin mengatakan:

    aku setuju mas! 😛
    dalam diri setiap laki-laki itu ada “iblis” yang tertidur, yang sifatnya merusak, beringas, dan “dangerous”.
    tawuran juga salah satu penstabil populasi/ekosistem, seperti di Papua kan, di mana ada tradisi perang antar suku?
    kalau sudah terlatih, kan udah ga perlu ikut wajib militer nantinya, jadi bisa membela nasib bangsanya yang diinjak-injak bangsa lain, seperti kasus ambalat saat ini.
    hidup tawuran!! 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s