Pemimpin VS Pegadaian

orator_t520Saya terheran-heran dengan banyaknya orang yang mencalonkan diri jadi pemimpin publik, maksud saya pemimpin publik di sini pemimpin yang mimpin rakyat, mulai level RT, RW, lurah, sampe presiden. Ndak gampang lho jadi pemimpin itu, mumetnya setengah mati, gajinya ndak seberapa (dibandingkan tanggung jawabnya lho), tapi kok ya tetep rebutan.

Saya jadi pemimpin satu rumah tangga, Cuma ada istri dan anak, itu saja kadang mumet mikirnya, ya mumet menjaga perasaan mereka, mumet menjaga ketersediaan logistik, mikir masa depannya, kadang kalo lagi kumat juga mumet mikir gimana nanti saat Yang Mbikin Hidup nanya pertanggungjawaban saya selaku pemimpin. sekedar pengetahuan saja, di Islam sebagai agama yang saya anut ada hadits yang kurang lebih bunyinya, “setiap kamu adalah pemimpin, dan setiap pemimpin akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang dipimpinnya

Sampeyan bayangkan sekarang mimpin beribu-ribu atau berjuta-juta rakyat, trus sampeyan dimintai pertanggungjawaban atas mereka, kenapa sampe ada petani nglurug gudang pupuk karena distribusi ndak lancar, kenapa sampe ada ibu njual tubuh untuk makan anaknya, kenapa ada yang masih busung lapar… opo ndak mumet sampeyan?

Heran saya yang kedua, begitu terpilih jadi pemimpin mereka banyak yang bilang, “jabatan ini adalah amanah”. Lho boss, amanah itu kan titipan, orang nitip itu kalo merasa butuh, ndak perlu dirayu-rayu, dibujuk, apalagi dibayar! Sampeyan liat itu penitipan motor, penitipan barang, penitipan istri simpanan, ndak perlu dibujuk-bujuk pake visi dan misi pun karena merasa butuh ya orang dateng nitip, malah beberapa ada yang mbayari tempat penitipan, ndak papa, wong butuh.

Lha kalo sampeyan sebagai pemimpin, kira-kira berapa yang bener-bener butuh sampeyan trus nitipkan jabatan itu ke sampeyan, bandingkan dengan yang sampeyan bujuk, iming-iming, bayari, kalo perlu takut-takuti biar nitip ke sampeyan. Sebenernya ada juga tempat penitipan yang mirip, pake iklan segala supaya orang nitip, tapi saya ndak enak kalo mbandingin, nanti sampeyan tersinggung sebagai pemimpin. Mau tau sampeyan tempat apa itu? PEGADAIAN!!

Heran saya yang ketiga, pada saat sudah mimpin ada yang korupsi! Heran saya gini lho, korupsi itu kan sama saja nyolong, trus syarat dosanya nyolong dimaafkan ada tiga: tobat, minta maap sama yang barangnya dicolong, trus barang yang diambil balikin. Misalnya sampeyan sebagai pemimpin ngembat dana BLT (ini misalnya) brarti kan sampeyan nyolong punya beribu-ribu orang yang seharusnya dapet. Ok, misale sampeyan ketangkep, tobat, minta maap lewat televisi dan koran, lha mbalikin duitnya gimana? Apa cukup dengan mengganti duit negara yang sampeyan ambil? Menurut saya yo ndak cukup, wong yang sampeyan ambil itu haknya orang-orang kecil yang tersebar di wilayah sampeyan, harusnya sampeyan mbalikinnya ya liat di daftar penerima BLT, sampeyan cari satu-satu itu orangnya, kasih duitnya. Opo ndak tambah mumet?

Lah terus gimana menurut saya orang-orang yang berebut jadi pemimpin itu? Saya sih berprasangka baik saja, mungkin orang-orang itu merasa calon pemimpin saingannya kurang kompeten, merasa sayang kalo sampe nanti RT ini, RW ini, kelurahan ini, negara ini dipimpin oleh orang yang kurang kompeten, jadinya mencalonkan diri karena rasa cintanya pada rakyat, pada negara.

Menurut sampeyan gimana?

*gambar diambil secara semena-mena dari sini

Iklan

28 comments on “Pemimpin VS Pegadaian

  1. suryaden berkata:

    saya nggak mau jadi pemimpin lha wong situ meden-medeni… wahaha…sampeyan aja biar tambah pusing…

    #mas stein:
    bukan meden-medeni kang, ini saya cuma ngasih tau kenyataannya, siapa tau calon pemimpin cuma dikompori sama tim suksesnya trus mbaca tulisan saya jadi nyadar 😆
    *ngayal*

  2. hawe69 berkata:

    Bravo! Tulisan yang hebat! hehehe

    emang tuh, sampai yang ‘bekas’ pemimpin ajah masih mau jadi lagi pemimpin… dablek!

    karena ‘fasilitas’nya banyak, jadi menutupi ‘keresahan’nya kalo ditanya tanggung jawabnya oleh Yang Punya Hidup nanti.

    eh..udah nonton film ‘Milk’ gak ?
    siapa tau para calon pemimpin itu punya visi dan alasannya yang sama dengan Harvey Milk yaitu mensejahterahkan hidup orang banyak dan menciptakan keadilan yang merata… (lepas dari gay ato tidak gay issue)

    #mas stein:
    milk? *inget-inget susu anak sudah mau abis, udah tanggal tua!*
    udah lama banget ndak liat jadwal film, apalagi nonton 😆

    saya memang heran liat para calon pemimpin itu mbak, semoga keheranan saya ndak beralasan, jayalah Indonesia!!

  3. Ade berkata:

    Ndak mau ikutan mumet ah Mas 😛

    #mas stein:
    ndak perlu ikut mumet, yang penting sampeyan ngerti kemumetan saya 😆

  4. anto84 berkata:

    asem malah nakut2in aku..

    #mas stein:
    bukan nakut-nakutin mas, cuma ngingetin kalo jadi pemimpin itu godaannya konsekwensinya berat 😆

  5. mangkum berkata:

    Duh bener nih nakut2in. Tapi coba diakhirnya ada satu paragraf mitigasi, kalau pemimpin yang adil itu balasan dari Allah menggiurkan juga. Mereka termasuk dalam tujuh golongan yang mendapaat naungan Allah di akhirat.

    Ya, saya mah husnuzhon saja, mereka berlomba2 untuk mendapatkan kebaikan ini, bukan seperti yang disebutkan di atas yang kenyataannya emang dominan demikian.

    #mas stein:
    amien, saya berharap juga begitu mas, biar ndak mumet terus

  6. angel berkata:

    jadi pemimpin? jadi pemimpin untuk diri sendiri aja dulu lah aku

    #mas stein:
    betul itu, sukses jadi pemimpin diri sendiri sudah bagus

  7. theodora berkata:

    hua..capek deh…pemimpin kita cuma tuhan aja lah..kan benar tuh iya toh…

    #mas stein:
    menurut sampeyan komandan batalyon tank itu jadi komandan para tank atau komandan para pengemudi tank? manusia ndak mimpin tank mbak, karena manusia yang mbikin tank. pencipta ndak mimpin yang diciptakan, bukan karena ndak mampu, tapi memang ndak level.

    di amrik yang bergaung slogan “one nation under god” saja masih make presiden kok 😆

  8. pututik berkata:

    Makane heran aja kok byk bgt yang mau jadi calon pemimpin, padahal resiko di akhirat gak pernah keitung. Yang ada cuma ngitung pendapatan pribadi.

    #mas stein:
    memang berat, apalagi kalo fasilitasnya rruarr biasaa :mrgreen:

  9. Luigi Pralangga berkata:

    Pemimpin yang amanat adaalah harapan bagi ru;yah-nya.. semoga dari semua perhelatan ini bisa menjadikan bangsa ini dipimpin oleh mereka yang terbaik. Kita berdoa saja dan menjalankan kewajiban masing-masing sebagai ru’yah (Rakyat) yang taat saat diperintah biil ma’ruf.

    Seneng udh bisa mampir kesini – salam hangat dari afrika barat!

    #mas stein:
    weh jauh bener mas, salam buat sampeyan juga.

  10. Ly berkata:

    haduuuhh…. sayah kok jadi ikutan mumet yaaah?? apalagi kl lagi tanggal tua gini huehuheuhe

    btw maaf baru sempet mampiiirr 😀

    #mas stein:
    saya malah sudah ndak bisa mumet, bener-bener tanggal tua renta bau tanah… 😆

  11. mercuryfalling berkata:

    aku udah dari dulu banget, mas mikirnya ; kok pd rebutan yak untuk jd pemimpin ? ada yg blg karena haus kekuasaan. banyak juga yg bilang karena gampang korupsi. eh tp khan jaman sekarang udah gak jaman seuenak suharto ya ?!

    #mas stein:
    makanya itu mbak, mungkin keheranan saya sudah ndak beralasan, saatnya pemimpin bener-bener mimpin, tapi kalo anggota legislatip, ndak yakin… 😕

  12. deeedeee berkata:

    Andai semua pemimpin berpikiran seperti mastein Indonesia pasti ga punya pemimpin,, *halah ngaco!*

    Setujuh ma tulisannya. Harusnya para pemimpin sadar akan konsekuensi dunia-akherat kalo dy jd pemimpin. Itu amanah gak sembarangan, bisa fatal akibatnya kalo ga dilaksanakan sebaik2nya..

    #mas stein:
    berhubung sampeyan setuju dan sadar, sampeyan saja nyalon pemimpin, nanti saya contreng 😆

  13. ekaria27 berkata:

    Lho mas… moso baru tau di negeri ini banyak yang mau menggadaikan bangsa demi kursi empuk… weleh mbok mereka nyonto gombloh (atau sopo yo aku lali) pokoke de’e nyanyi ngene:
    “la..la..la.. kugadaikan cintaku…” :p

    palimh enggak menggadaikan apa yg ada di diri – tdk merugikan orang lain…

    Nasib.. nasib… hidup di Indo..
    negaramu iki lho mas..
    (negaraku juga e :p )

    #mas stein:
    daripada mikir pemimpin mending mbaca blog sampeyan, bisa bikin ser-ser gitu :mrgreen:

  14. sagung berkata:

    Lha kalo sampeyan sebagai pemimpin, kira-kira berapa yang bener-bener butuh sampeyan trus nitipkan jabatan itu ke sampeyan, bandingkan dengan yang sampeyan bujuk, iming-iming, bayari, kalo perlu takut-takuti biar nitip ke sampeyan. Sebenernya ada juga tempat penitipan yang mirip, pake iklan segala supaya orang nitip, tapi saya ndak enak kalo mbandingin, nanti sampeyan tersinggung sebagai pemimpin. Mau tau sampeyan tempat apa itu? PEGADAIAN!!

    Saya suka paragraf ini.
    Sekarang lagi musim pak. Makanya hati-hati.

    #mas stein:
    memang lagi musim, makanya saya nulis 😆

  15. unduk berkata:

    hebat analoginya, pemimpin vs pegadaian.
    kalo tiap pemimpin kita punya pikiran kaya sampeyan,
    udah jadi negara super power kita.

    #mas stein:
    ato malah rusak soale ndak ada yang berani jadi pemimpin 😆

  16. ekaria27 berkata:

    mas kalo mbaca blog.ku mbok ya DIWOCO wae, rasah di bayang-banyangke ! Ngko dadine ser – ser.an ;)aku ra tanggung jawab lho

    #mas stein:
    asem…!! :mrgreen:

  17. kishandono berkata:

    mengatasi masalah tanpa masalah…

    #mas stein:
    …..

  18. emyou berkata:

    Pegadaian?? Wakakakakaka…
    Apa itu juga terkait duit manfaat yg didapet tidak sejumlah penuh barang amanah yg dititipkan??

    #mas stein:
    kalo pegadaian jenis ini sampeyan biasanya malah dapet lebih dari yang sampeyan titipkan, syaratnya yang sampeyan titipkan harus besar :mrgreen:

  19. masadien berkata:

    mau jadi pemimpin ato pemimpi? secara hurufiah cuman beda “n” doank….tapi secara maknafiah beda banget perbedaannya bung….begitu pula mimpi sama mimpin..boleh jadi mereka pada bermimpi tuk jadi pemimpin tapi akhirnya waktu udah memimpin malah pada bermimpi….salam satu jiwa..

    #mas stein:
    obey your master! master!
    *headbanging*

  20. Chic berkata:

    kalo gitu sayah milih mas stein saja lah biar sampeyan tambah mumet 😆

    #mas stein:
    saya cukup jadi pemimpin rumah tangga dulu saja mbak, sudah cukup mumet 😆

  21. itikkecil berkata:

    sayangnya banyak yang gak sadar kalau tanggung jawab pemimpin itu amat berat….

    #mas stein:
    atau mungkin lupa saja mbak, orang bisa liat gunung kan kalo gak lagi di gunung

  22. egah berkata:

    bos besar kita yg di malang itu harusnya baca tulisan sampeyan mas..ben gak nggawe program seng aneh2… 😀

    #mas stein:
    hush! ojo banter-banter cak, saya takut sama pejabat… 😆

  23. DE berkata:

    mereka pd ndak takut ya mas akan masalah yg menggunung di negara kita, tetep saja berebutan menganggap mereka nantinya mampu mengatasi masalah2 itu, SOMBONG tenan !!

    #mas stein:
    berdoa saja mbak, semoga mereka memang beneran sanggup mbenerin segara kita

  24. […] saja, pemimpin jaman sekarang bukan dititipi jabatan, tapi meminta jabatan. Karena judulnya bukan titipan jadi agak susah berharap mereka bisa bener-bener amanah alias bisa […]

  25. […] njaga amanah, amanah apa yang mau dijaga? Wong dari awal kita juga ndak nitip apa-apa sama mereka, mereka yang maksa-maksa kita untuk milih pake iklan, janji manis, kalo perlu dengan imbalan. Nyaris ndak ada bedanya sama pengangguran yang […]

  26. […] saja Dirut PLN adalah jabatan publik saya akan bilang beginilah seharusnya seorang pemimpin. Beliau ndak minta jabatan, tapi diminta untuk menjabat karena memang tenaganya dibutuhkan untuk […]

  27. […] terpilih lalu dengan senyum memalukan malu-malu bilang kalo jabatan yang diembannya adalah amanah. Amanah itu artinya titipan, dan biasanya orang cenderung menganggap titipan itu sebagai beban, sampeyan juga pasti sepakat […]

  28. ptc berkata:

    Hal ini menyediakan teknologi yang luar biasa di blog ini.
    Ini benar-benar dikagumi untuk layanan yang bagus di blog ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s