Ridho Guru dan Ilmu yang Bermanfaat

Konon katanya salah satu jenis orang yang bakal celaka di akhirat sana adalah orang yang punya ilmu tapi ilmunya ndak bermanfaat. Contohnya ilmu yang ndak manfaat itu misalnya sampeyan pinter fisika tapi saat ujian temen di sebelah lagi bingung setengah mati nyari jawabannya dan sampeyan hanya tertawa dalam hati sambil mbatin, “Rasakno! Modaro dhewe!”

“Yo nek kuwi sudah bener Le, ilmu yang ndak manfaat itu misalnya kamu pinter ngaji tapi anak-anakmu, ponakanmu yang tiap hari kumpul sama kamu ndak ada yang bisa mbaca Al Quran. Atau kamu pinter soal akuntansi tapi cuma buat ngajari orang ngemplang pajek, brarti ilmu yang kamu punya ndak ada manfaatnya buat orang lain.” Kata Kang Noyo.

Welhah! Ini orang kok ndak bisa diajak guyon ya?

Kata Kang Noyo yang pernah mondok di salah satu pesantren Jombang itu, salah satu syarat agar ilmu kita nantinya bermanfaat adalah adanya ridho dari guru kita. Kang Noyo bilang, “Kalo guru kita ndak ridho maka ilmu yang kita dapet juga ndak akan berkah.”

Saya jadi teringat jaman masih kuliah dulu. Untunglah walaupun saya ini ndeso tulen dan cenderung kere tapi sempat merasakan bangku kuliah walaupun ndak sampe sarjana, saya beruntung karena kuliahnya ndak mbayar. Mungkin dulu memang tempat kuliah saya itu dirancang untuk anak-anak ndeso dan cenderung dhuafa macem saya.

Waktu saya kuliah itu ada seorang dosen yang agak eksentrik. Waktu ketemu pertama kali kuliah beliau ngomongnya begini, “Saya ini ngajar kalian cuma untuk amal, beruntung sekali kalian ketemu saya. Ngajar di sini tuh ndak ada duitnya, lain kalo saya ngajar S2, sejam bisa dapet 500 ribu. Jadi perhatikan yang saya ajarkan ya, mahal ini ilmunya. Perhatikan baik-baik, ilmu saya ini mahal!”

Dan kami cuma terbengong-bengong.

Selesai ujian semesteran dosen saya ini ngomong lagi, “Parah sekali hasil ujian kalian! Ndak ada yang layak lulus. Berterimakasihlah sama orang tua kalian, kalo saja saya ndak inget perjuangan orang tua kalian di kampung sana yang bersusah payah nyangkul di sawah, jual beras sekilo dua kilo buat biaya kalian makan di sini, mungkin kalian semua ndak akan saya luluskan!”

Dan kembali kami cuma bisa terbengong-bengong.

Karena sudah apal sama segala macem gertakannya, tiap kali pak dosen ini ngasih tugas saya ndak pernah ngerjain. Di tiap kuliah yang diadakan kalo beliau ngasih soal sambil bilang, “nanti kita bahas”, sambil keluar kelas hampir dapat dipastikan dia ndak bakal balik.

Suatu saat selesai pertemuan dosen itu ngasih PR, “Kerjakan dua soal ini, dikumpulkan pas kita ketemu lagi nanti. Penting ini! Awas kalo sampe kalian ndak ngerjain!”

Di pertemuan berikutnya dosen itu mengambil salah satu kertas PR dari kami, “Alah! Ngapain kalian ngerjain yang beginian?? Ini ndak penting!!”

Lalu beliau make kertas itu buat lap sepatunya, selesai buat ngelap sepatu kertas PR-nya diinjek-injek!

Tapi menjelang akhir kuliah dosen saya ngomong begini, “Awas ya, kalo sampe terbersit satu pikiran, terbersit sekali saja dalam otak kalian, kok dosen ini gila ya, maka saya ndak ridho ilmu saya buat kalian!”

Jiyan!

Iklan

11 comments on “Ridho Guru dan Ilmu yang Bermanfaat

  1. preaxz berkata:

    Padahal jadi guru itu harus ridho lillahitaala .. ga boleh pake ngancem.. hehehe, kok aku juga ga bisa diajak guyon … lagi mens ini soale …

    #stein:
    halah! 😆

  2. Chic berkata:

    eh baidewei, sampeyan bukannya satu almamater ya sama si Gayus? 😆

    #stein:
    sik, nanti tak tanya dulu mbak. kalo dia kenal sama dosen nyentrik ini brarti memang sak almamater :mrgreen:

  3. sugiman berkata:

    eh dosen keturunan Arab itu bukan 😀

    Ah aku ga bengong wektu iku,

    NGAPLO :))

    *Dan dia benci suku tertentu 😀

    #stein:
    dudu sing kuwi Kang, iki sing bangsawan.

  4. Eko berkata:

    kayake pernah denger mas dosen yang gituan:) lalu sekarang gimana mas? hehe..

    #stein:
    mbuh, jare wis ora ngajar nang kono maneh cak 😆

  5. Dewa Bantal berkata:

    buset, dosen kemplu huahahaha….

    #stein:
    tapi orangnya puinter lho mas

  6. Asop berkata:

    Wahahaha.. kalo untuk soal contekan ujian sih ya itu ga baik juga Mas… 😀

    #stein:
    tapi kan bermanfaat :mrgreen:

  7. mawi wijna berkata:

    ora kalap tenan dosene…

    #stein:
    saking pinternya mungkin mas

  8. cyraflame berkata:

    hahahaha…
    kalo saya punya dosen begitu, saya jamin saya pindah mata kuliah.. 😀

    #stein:
    sayang pilihan itu ndak ada pada saya, wong kuliah ndak mbayar kok minta mcem-macem

  9. Vicky Laurentina berkata:

    Cuman mau nanya, Mas Stein, itu dosennya ngajar mata kuliah apa? Terus, sehubungan dengan Mas Stein dan teman-teman nampaknya tidak memuaskan si dosen dalam mengerjakan pe-er, apakah itu mempengaruhi kompetensi Mas Stein dan teman-teman dalam bekerja sekarang?

    #stein:
    ngajar ilmu yang agak susah mbak, tapi untungnya (paling ndak buat saya) ilmu itu ndak gitu kepake di pabrik, jadi ndak pengaruh sama kompetensi. kalo soal PR dia ndak pernah meriksa mbak, ngliat juga ndak.

  10. sigit bukan argo berkata:

    ah..kampus itu..sudah dosennya aneh2..banyak kambingnya..dikit mahasiswinya..mahasiswanya duafa…tobiil tobil..kok sampean betah? Btw betah apa ngempet? 😀

    #stein:
    untungnya waktu itu saya belum tau kalo ternyata ada begitu banyak keindahan di luar sana :mrgreen:

  11. yimz berkata:

    hahhahahaa.. jadi mikir, dan ngeling2 apakah pernah melakukan hal yg sama? gawat, kalo iya..:)
    btw, kalo mahasiswa tidak ridla mendapat ilmu itu kira2 masih bisa manfaat ga ya ilmunya mas stein?

    #stein:
    lha mbuh cak, sampeyan sing luwih ngerti tho 😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s