Lima Tahun Berubah

Suatu saat waktu saya masih mburuh di Probolinggo ada seorang teman lama yang datang berkunjung. Dalam ritual ndobos, ngopi sambil udad udud yang hampir selalu saya lakukan saat ketemu teman lama tersebut teman saya cerita soal pacarnya. Dia bilang ndak yakin mau meneruskan ke jenjang pernikahan karena perbedaan sifat masing-masing. Kalo dalam istilah temen saya, dia cenderung ke barat sedangkan ceweknya pengen ke timur, selalu bertentangan.

“Wong gitu saja kok bingung tho Cak, yo ndak papa tho Sampeyan ke barat, jalan terus saja, cewek Sampeyan juga ndak papa ke timur, suruh jalan terus juga.” Kata saya sambil nyruput kopi.

“Piye maksudmu? Jadi bubaran saja pacarannya gitu?” Temen saya melotot.

“Lhadalah! Sampeyan ini yang piye. Bumi kan bulat Cak, nanti kalo Sampeyan berdua jalan terus sampe muteri bumi kan ketemu lagi di tengah-tengah.” Jawab saya sambil pringas-pringis.

“Ndhasmu kuwi!” Temen saya mesem.

Lha wong yo aneh temen saya itu, namanya orang pasti beda-beda tho, dari jenis kelamin yang tampak fisik saja sudah beda, apalagi sifat yang ndak kasat mata. Kalo memang ndak mau repot ya monggo cari pasangan yang sama-sama suka bal-balan, sama-sama suka musik metal, sama-sama bersifat konservatif, sama-sama suka kelayapan, tapi sama-sama cowok, piye?

“Gundhulmu apek!” Temen saya misuh lagi.

“Kan ada yang bilang jenis kelamin ndak masalah, yang penting kasih sayang.” Saya ngakak.

Saya bukan seorang ahli perjodohan macem Ustad Cinta atau Mbak Meike Rose yang suka pamer bahu itu, tapi sependek pengetahuan saya yang namanya orang pacaran biasanya kadar cintanya masih dalam level akut. Tingginya rasa yang sering membuat orang berbuat ndak masuk akal itu mungkin untuk mengimbangi tingginya resiko gesekan akibat masing-masing masih berusaha menyesuaikan dengan pasangan.

“Maksudmu piye?” Tanya temen saya.

“Yang namanya orang berpasangan tentu harus menyesuaikan dengan pasangannya tho Cak. Kalo memang Sampeyan serius mau melanjutkan hubungan ini ke jenjang selanjutnya, pada saat Sampeyan menikah nanti Sampeyan sudah bukan Sampeyan, cewek Sampeyan juga sudah bukan seperti cewek Sampeyan. Masing-masing sudah berubah, menyesuaikan diri. Gampangnya sudah ndak ada ego saya dan anda, yang ada kita.” Jawab saya sedikit sok tau sambil menutup pembicaraan.

Dulu waktu masih sekolah ada temen yang menjuluki saya sebagai kepala batu, keras kepala, ndableg, alias susah untuk menerima masukan dari orang lain. Parahnya lagi sifat ndableg itu diiringi dengan sifat ngamukan, emosi labil dengan sumbu yang teramat pendek. Waktu itu ada yang ngomong sama saya begini, “Mbok dirubah sifatmu itu, kasihan anak istrimu kalo sudah berkeluarga nanti.”

Waktu itu saya ndak merasa ada yang perlu saya rubah, buat apa, wong semua baik-baik saja. Hidup sebagai lajang memang bebas merdeka, apalagi dikelilingi sama temen-temen yang sudah maklum dengan sifat saya. Tapi kelak saya akan menyadari, ternyata memang ada yang harus saya rubah.

Mungkin pada saat menikah saya sudah bukan lagi saya yang ndableg dan ngamukan dengan sumbu yang teramat pendek, paling ndak sumbunya sudah nambah beberapa centi. Tapi ternyata menikah yang kadang sering disalah sangka sebagai garis finish malah menjadi awal dari lebih banyak perubahan. Banyak canda, tawa, mrengut, mbesengut, sampe tangis tersedu-sedu mengiringi prosesnya.

Hari ini ndak terasa sudah 5 tahun istri saya dengan setia menemani, menerima dan memaklumi segala kekurangan saya, menampung segala keluhan dan caci maki saya, mendinginkan emosi dan mengembalikan semangat saya. Bener-bener waktu berlalu dengan cepat, saya pun nyaris lupa kalo saja tadi istri saya ndak mengecup lembut pipi saya sambil mengucap pelan, “Happy Anniversary.”

Semoga dengan hadirnya dua precil yang meramaikan rumah kita, kita makin bisa berbesar hati untuk senantiasa berubah menjadi lebih baik. Happy Anniversary ibu…

Haidar & Barra

Haidar dan kakaknya, dua precil saya

Iklan

14 comments on “Lima Tahun Berubah

  1. christin berkata:

    Jieeee… happy anniversary…

    Semoga langgeng buat mas stein dan mbak stein..

  2. cake lover berkata:

    selamat ya mas…ditunggu maem2 nya *halah* 😀

  3. lia berkata:

    weeeehhhh..selamat ya mas..ke happy puppy lg dong ;pp

  4. macangadungan berkata:

    selamat ya om stein 😀 selamat 5 tahunan, semoga lanjut sampai 25 tahun, 50 tahun, 100 tahun kalo perlu.
    yang sabar sama anak istri, mudah2an makin disayang, makin mesra. amiiiiinnnnnnnn…

  5. setofile berkata:

    waaah
    waktu cepet banget berlalu. Nanti tiba2 dah 10 taun dst…
    sekarang Mas dan Mbak yg menghidupi precil precil nya, tau tau dah gantian
    oh ya, selamat ya mas dan mbak stein 😀

  6. mawi wijna berkata:

    selamet ya Kang, ini artikel mau saya sebarluaskan ke temen-temen, saya suka dengan kalimat sampeyan yang;

    kalo Sampeyan berdua jalan terus sampe muteri bumi kan ketemu lagi di tengah-tengah

    #stein:
    monggo mas

  7. devieriana berkata:

    Happy Anniversary ya mas, mbak.. Semoga langgeng yaa.. 🙂

  8. wahyuseptiarki berkata:

    Happy anniversary, mas stein dan mbak stein. 😀

    *pengen nikah* 😛

  9. nDaru berkata:

    waah…slamat2 deh, ndak mau nambah itu precilnya?

    #stein:
    sik mbak, yang kedua masih kecil 🙂

  10. pipitta berkata:

    ciyeeeeeeehhhhh…

    happy belated anniversary deh.. 🙂
    semoga selalu jadi keluarga bahagia dan sejahtera..
    nambah adik perempuan satu lagi dong..

  11. adipati kademangan berkata:

    wahh sudah 5 tahun berjalan dengan bonus 2 precil. Selamat happy aniversari. Semoga langgeng sampek aki nini

  12. Princes_Tamina berkata:

    selamat menempuh hidup baru (telat)

  13. Asop berkata:

    Hiyaaaaaaaaaaaa anake lucuuuuuuu, Mas Stein..!!! 😳

  14. dimas94 berkata:

    wah infonya berguna ..
    slam knal..
    http://dimas94.worpdress.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s