Pendidik, Penglulus, dan Pengatrol Nilai

ujian nasional

ujian kok dipoto, ngrusak konsentrasi...

Waktu saya kelas 6 SD dulu, sebelum diadakan Ujian Nasional yang waktu itu berjudul Ebtanas alias Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional, ada ujian percobaan yang bernama Pra-Ebta. Menjelang ujian boong-boongan itu Guru wali kelas saya yang orangnya rada galak mem-briefing di depan kelas, yang intinya adalah demi kebaikan sekolah, jangan pelit untuk berbagi jawaban, semua harus saling membantu.

Waktu Pra-Ebta berlangsung semua teman di ruangan berharap jawaban dari saya, wajar, karena saya ini paling pinter di SD. Maap bukannya sombong, ini kenyataan. *dirajam* :mrgreen:

Setelah Pra-Ebta selesai, wali kelas saya mengevaluasi dan mem-briefing lagi, katanya ruang ujian saya paling rusuh, contek-contekan sangat jelas terlihat. Guru saya mengatakan bahwa saling membantu itu wajib, tapi haruslah dengan cara yang cantik. Jangan terlalu mencolok. Baca lebih lanjut

Buat Apa Sekolah?

Akhir pekan kemaren keponakan saya yang lagi kuliah di Semarang datang berkunjung. Sebagai paklik yang baik sebenernya saya pengen ngajak dia muter-muter Malang, tapi ternyata jadwal dia padat (jiyan! Saya dulu sekolah kok ndak kayak gitu!) sehingga cuma sempet ketemu sebentar, saya traktir sebelum dia balik ke Semarang.

Waktu ngobrol sambil makan itu ponakan saya nanya, “Paklik, sampeyan kerja make bahasa inggris ndak?”

“Yo banyak ndaknya, wong cuma buruh pabrik.” Jawab saya.

“Berarti percuma ya dulu Paklik belajar bahasa inggris yang ujiannya susah itu.” Ujar ponakan saya.

Jiyan! Ini ponakan kok ngomong seenaknya. Saya meringis, “Bukan percuma Le, kan tujuannya untuk ngetes kemampuan. Lagian kalo mau mbok liat ke belakang, ngapain kamu dulu belajar segala tetek bengek dari kesenian sampe bahasa daerah? Kira-kira berapa banyak yang bakal kepake di kerjaan?”

Saya ngerti yang dimaksud sama ponakan saya. Kadang saya juga bertanya-tanya, seberapa besar korelasi antara yang kita pelajari dengan yang nantinya kita butuhkan di pekerjaan? Trus kalo kita boleh milih-milih apakah benar kita cukup mempelajari apa yang mau kita pelajari? Ataukah semua pelajaran itu diberikan karena masih ndak jelas nantinya kita mau jadi apa? Baca lebih lanjut

Kunci Menuju Ketidaklulusan

Saya masih inget jaman Ebtanas SD dulu, guru saya berpesan agar dalam ujian itu saya dan teman-teman saling menolong, jangan terlalu pelit karena ini demi nama sekolah. Hasilnya pada saat evaluasi pra-ebta (ini semacam latihan sebelum ujian nasional yang sebenarnya, ndak tau sekarang masih ada atau ndak), ruangan saya mendapat predikat ruangan paling rusuh, karena tuker jawaban dilakukan secara vulgar. Tapi apapun kejadian saat itu, saya lulus. *tidak perlu saya beritahukan di sini kalo saya dapet nilai 10 untuk ebtanas mata pelajaran matematika* 😎

Waktu SMP saya juga masih melakukan praktek penyebaran jawaban demi nama sekolah, harap digarisbawahi, saya ngasih jawaban, bukan minta. *bukan sombong saya memang pinter* 😎

Ketika SMA roda nasib berputar, saya super duper bodoh dan tolol dibandingkan temen-temen seangkatan. Saya masih inget pengen nonjok temen yang waktu di kelas saya mintain jawaban ndak mau ngasih trus waktu keluar ruangan malah ngajak mbahas soal. *boss, ujian sudah lewat* 👿

Baca lebih lanjut