Dibuntuti oleh Joe Satriani

Peringatan : postingan yang ini bener-bener ndak mutu, nyaris ndak ada apa-apanya, dan cenderung narsis. Harap sediakan kantong muntah, bila dalam tiga hari muntah ndak berhenti silakan hubungi dukun terdekat.

Saya sebenernya terhitung telat kenalan sama gitar, baru waktu kelas dua SMA saya belajar nggenjrang-nggenjreng ala pengamen jalanan. Dengan modal lagu-lagu yang bisa dimainkan cukup dengan satu kord macem Permataku – Java Jive, yang penting gaya, bisa ndak bisa itu soal belakangan. Kalo jam istirahat mojok sendiri megang gitar, nyanyi sambil merem-merem biar dikira menghayati. *padahal aslinya nahan sakit di ujung jari*

Sampai suatu saat saya ketemu seorang kawan yang lumayan tau teori-teori gitar. Metode belajar gitar saya pun berubah, ndak boleh lagi ngapalin lagu sama kordnya, tiap ketemu cuma disuruh latihan stretching, fingering, belajar scale, pattern, mode, lick, pokoknya istilah-istilah yang ketinggian untuk wong ndeso macem saya.

“Trus jadi jago?”

Yo ndak, mosok belajar gitar trus jadi ayam. Saya tetep manusia.

“Maksudnya jago main gitar!?” *keplak!*

Ndak juga, main gitar masih sekedarnya. Tapi memang lumayan, paling ndak kalo ada permainan gitar solo balapan walaupun ndak bisa niru minimal saya bisa ngira-ngira dia main dengan scale apa atau teknik yang bagaimana.

Suatu saat di malam yang sepi sambil berdua menatap bintang temen saya mbawa walkman, disetel, trus earphone-nya dikasih ke saya. Kata temen saya, “Ini coba dengerin.”

Welhah! Saya terkagum-kagum, ndak pernah mbayangin ada orang yang bisa main gitar sehebat itu, cuepet banget! Kalo kata Mas Richie Sambora gitarisnya Bon Jovi, suara gitarnya itu bila ditirukan dengan mulut akan berbunyi, “blublublublub…” *silakan dilafadzkan sambil lidah sampeyan melet-melet* Baca lebih lanjut