Bersedekahlah Dengan Benar

Saya pernah membaca tulisan salah seorang narablog, orang Indonesia yang tinggal di Amerika. Dalam tulisan tersebut si mbak cerita kalo dia pernah kecele karena waktu dia mau mbeli es krim ternyata si penjual ndak nerima pembayaran dengan kartu, sedangkan si mbak ndak pernah mbawa duit cash. Sesuatu yang sulit dibayangkan bakal terjadi di kehidupan nyata seorang buruh pabrik macem saya, lha kartu kredit ndak punya, dan yang jelas di negeri kita membawa duit cash adalah suatu kewajiban. Paling ndak wajib mbawa duit receh.

“Mosok ya mbawa duit jadi kewajiban tho Le, memang ada aturannya? Lagian kok ada embel-embel duit receh, kan ndak semua orang punyanya recehan seperti kamu.” Ujar Kang Noyo.

Asem!

Sampeyan pernah naik bis? Kalo sampeyan naiknya bis ekonomi kayak saya pasti sering ketemu sama seniman jalanan, dari yang membawakan lagu dengan aransemen rapi sampe yang pitch control-nya ndak jelas dengan musik pengiring cuma tangan penyanyinya yang lagi keplok-keplok.

Di perempatan lampu merah malah lebih banyak lagi jenis orang yang siap menampung recehan kita, dari pengemis yang pura-pura cacat, sampe yang cacat beneran, dari yang tua renta sampe yang muda belia sambil nggendong anak tetangganya. Belum lagi anak-anak mulai dari yang lusuh, yang nge-punk, sampe yang make baju rapi. Dari yang beneran niat nyari duit buat mbantu orang tua sampe yang sekedar nyari duit buat internetan.

“Mosok ada anak jalanan nyari duit buat internetan?” Tanya Kang Noyo ndak percaya. Baca lebih lanjut

Preman Kecil Taman Safari

Setelah hampir setaun, kemaren saya berkunjung lagi ke Taman Safari 2, Prigen, Pasuruan. Maksud saya biar anak saya tau bentuk binatang ndak cuma di buku. Terakhir kali saya ajak dia ke sini kayaknya masih belum gitu ngerti lingkungan sekitar.

Ndak ada yang terlalu istimewa kecuali anak saya yang sekarang excited banget ngasih makanan sama hewan-hewan pemakan tumbuhan. Eh, ada ding yang istimewa, waktu liat isuzu panther roda depannya dicengkeram sama singa. Petugas berusaha ngusir dengan nakut-nakutin singanya pake mobil. *syerem!*

Ada satu hal yang mbikin saya males dateng ke Taman Safari Prigen, anak-anak penjual stiker!

Baca lebih lanjut