Semua Ada Harganya

voucher-mas-anton

Suatu hari di waktu yang lampau ada temen saya curhat, “aku kemaren berantem sama istriku, dia ngomel-ngomel karena nemu sms  dari cewe di hapeku, dibilang aku selingkuh lah, punya kekasih gelap lah, weekend malah capek”, “lha sampeyan beneran punya kekasih gelap ndak?” tanya saya. “punya kekasih gelap opo maneh?? Istriku itu sudah gelap, kalo nyari lagi tentunya yang lebih terang…” kata temen saya sambil cengengesan. Ediyan! Ucap saya dalam hati. :shock:

Karena itu terjadi dalam forum saling ndobos ya saya bilang, “sampeyan kok seneng ruwet tho cak, saya ndak usah pake dalil halal haram, zina dan sebagainya soale ilmu saya masih belum nyampe. Sekarang gini aja, tiap perbuatan kan ada tujuannya, untuk sampe tujuan itu pasti ada ongkos yang harus dibayar, lha sekarang sampeyan itung-itung sendiri lah, kira-kira tujuan yang pengen sampeyan cape dengan ongkos yang harus sampeyan bayar worth it opo ndak?” *tumben hari ini saya canggih, nulis ada istilah boso linggisnya* :lol:

“Lagian kalo sampeyan bener-bener kebelet, kenapa ndak beli sate saja, miara kambing kan mahal ongkosnya…” :mrgreen:

Dalam ajaran agama saya ada kata-kata semacam ini, barang siapa mengerjakan kebaikan seberat biji debu niscaya dia akan dapet balesannya, begitu pun sebaliknya, barang siapa mengerjakan keburukan seberat biji debu dia juga akan melihat balesannya. Dan ini saya pikir fair, becik ketitik ala ketara kata orang jawa.

Segala sesuatu ada harganya, entah itu harga yang sampeyan harus bayar atau harga yang bakal sampeyan peroleh. Tapi mungkin sampeyan bertanya-tanya, kalo semua itu ada balesannya kenapa masih banyak orang yang males berbuat baik? Kenapa masih banyak orang ndableg seperti saya? Apa karena orang-orang itu pada ndak percaya perbuatan baik ada imbalannya dan perbuatan buruk ada hukumannya?

Menurut saya bukan itu masalahnya, salah satu alesan kenapa walaupun orang percaya segala perbuatan ada balesannya tapi tetep males berbuat maupun tetep ndableg berbuat adalah karena semua harga yang saya sebutan tadi, seperti juga dalam transaksi jual beli, ndak semuanya kontan, ada juga yang masih kredit mbayarnya nanti.

Kalo saja misalnya orang korupsi waktu pulang kantor tangannya langsung kudisan, orang habis mencaci maki orang bibirnya langsung sariawan, makan harta haram langsung cacingan, mungkin orang akan mikir-mikir mau berbuat jahat. Demikian juga kalo abis ngasih sedekah langsung dikasih duit tiga juta kayak yang dulu di acara tipi, saya yakin orang akan berlomba-lomba berbuat baik. Sayangnya ndak semua dibayar kontan, bisa besok, bisa seminggu, bisa tahun depan, bahkan mungkin bisa saja nunggu perhitungan di alam sana. Kalo dalam kerangka duniawi bisa saja perbuatan sampeyan akan berbuah balesan bukan Cuma ke diri sampeyan sendiri, mungkin juga keluarga sampeyan.

Semoga dobosan saya ndak terlalu muluk-muluk, sebenernya ini lebih sebagai pengingat untuk diri saya sendiri yang masih suka terombang-ambing sama kesenengan dunia. Semoga saya bisa menutup perbuatan buruk dengan perbuatan baik, kalo dalam bahasa jual beli biar duit yang saya dapet bisa buat nutup utang-utang. :smile:

Sik, sik, setelah saya baca-baca lagi kok kesannya harga yang harus dibayar ini rada-rada berbau surga neraka, semoga sampeyan ndak mikir seperti itu, soale waktu mbak ely nulis soal mewahnya hidup di indonesia saya komentarnya ya seperti apa yang saya tulis saat ini, waktu mbak carra nulis soal kebimbangan mau resign ato ndak saya juga komentar dengan masalah harga ini. *yang berarti saya ini kalo komentar ndak kreatip*

Intinya memang dimana-mana ada harga yang harus dibayar untuk semuanya.

Sampeyan sendiri, percayakah kalo ada harga yang harus dibayar untuk semuanya?

About these ads

40 comments on “Semua Ada Harganya

  1. Dedhy Kasamuddin mengatakan:

    Assalamu ‘alaikum mas, demi menjalin silaturahmi sesama Blogger marilah kita saling bertukar link, gimana mas?? Salam kenal yah dari Dedhy Kasamuddin :D

    #mas stein:
    maap bukannya saya ndak mau tukeran link mas, tampilan blog saya ini sudah ndak karuan karena blogrollnya panjang sementara artikelnya pendek-pendek. kalo blog sampeyan memang bagus insya Allah saya akan ikuti walaupun ndak ada linknya di sini :smile:

  2. deeedeee mengatakan:

    ada rupa ada barang… *gak nyambung ya peribahasanya, heheh*

    satu pertanyaan sayah, Mas… situ mo nyombong yah bis sedekah 20rb..?! :lol:

    Piss, Mas… :mrgreen:

    #mas stein:
    lho, jangan salah, sedekah 20.000 itu berat kalo duit sampeyan tinggal 25.000! :lol:
    *
    miskin*

  3. ekaria27 mengatakan:

    :)) huahahha, kalo beli sate bisa dimana aja, miara kambing berat diongkooos !!! mana nanti kambingnya ngikutin terus kali yaaa hehhehe, dibilang bawa rantangan lagi…

    eeeh, ketularan boso linggis soko ngendhi kuwi ? :p

    #mas stein:
    bukan dari sampeyan kok mbak, ndak usah geer gitu lah :lol:

  4. kejujurancinta mengatakan:

    bnr mas, ada harga ada barang
    ada perbuatan pasti ada balasan
    ngono yo kiro kiro
    hehee…..

    #mas stein:
    ya begitulah mbak :smile:

  5. egah mengatakan:

    kalo saya pengennya pas berbuat baik langsung dapat balesannya tapi pas berbuat gak baik gak dapat balesannya…hehehe… :D

    #mas stein:
    lha kok le ngimut…

  6. rizda mengatakan:

    yup percaya banged ama semua ada balesannya..tapi percaya gag mas ama karma??

    #mas stein:
    saya percaya dengan cara saya sendiri mbak, menurut saya kalo sampeyan ndableg anak sampeyan dapet balesan karena ada dendam sama sampeyan, ato sampeyan baik lalu anak sampeyan dapet balesan dari orang yang pernah sampeyan baiki, itu karma versi saya :smile:

  7. kelly amareta mengatakan:

    penjelasannya oke tuh
    kalo semua perbuatan langsung di bayar kontan, dunia bakalan terlalu tertib kali yee… :D

    #mas stein:
    kalo terlalu tertib bakal banyak yang kehilangan pekerjaan ya mbak :lol:

  8. suwung mengatakan:

    udah modern
    udah gaji gede mosok mau korupsi?

    #mas stein:
    itu dulu ucapan dari salah seorang trainer waktu diklat SAM om :lol:

  9. […] link mereka tanpa persetujuan). Duuuch Eka.. Ekaaaa… !!! Ditambah lagi baca kolom komennya Mas Stein, makin menjadi – jadi rasa bersalah […]

  10. Mas Adien mengatakan:

    jd inget ada temen pernah bilang becik ketitik ala rupaku….

    #mas stein:
    jujur banget temen sampeyan itu mas, biasanya yang terucap becik ketitik ala rupamu :mrgreen:

  11. Kulitintacetak mengatakan:

    Saya sependapat dengan sampeyan … Semua itu ada ongkos yang harus dibayar … Klu filosofi saya, siapa yang nanam pasti akan panen.

    #mas stein:
    sepakat mas…

  12. ekaria27 mengatakan:

    Oalah mas, wong saya cuma tanya.. Pinter boso linggis dari mana, koq diarani GR yo rek ! Sudah dilarangkah bertanya di blog sampeyan mas? Ck..ck..ck..

    #mas stein:
    nesu.. nesu… :lol:

  13. bocahbancar mengatakan:

    Iya iya, setuju Mas..

    Apa yang kita lakukan pasti ada timbangan harganya, dan artinya itu harus kita pertanggung jawabkan…

    #mas stein:
    kurang lebih begitu lah

  14. Ade mengatakan:

    Jadi semua ada bandroll harganya ya mas? hehehehehe jadi inget supermarket sayah :mrgreen:

    #mas stein:
    wew! boss supermarket tho, saya bisa minta voucher gratisan dunk :mrgreen:

  15. Vicky mengatakan:

    Selingkuh itu pilihan, Mas. Konsekuensinya kan sudah milih sendiri.
    Jadi, kalo sampai weekend dimarahin gara-gara dituduh selingkuh, ya itu kan sudah pilihannya sendiri..

    #mas stein:
    itu yang saya bilang sama temen saya, diitung dulu…

  16. Aden Kejawen mengatakan:

    Wach saya setuju, selalu ada harga yang harus dibayar untuk setiap tindakan kita!

    #mas stein:
    makane harus mikir-mikir kalo mau bertindak ya mas :lol:

  17. M. Surya Ikhsanudin mengatakan:

    Gaji Gede semakin gede juga angan2nya ya?

    Berfikir , harga yang harus dibayar itu adalah kala Blogger mau sudi mengklik iklan di Blogku :D

    #mas stein:
    weleh, ada tukang jualan :lol:

  18. Muzda mengatakan:

    Pantes aja orang jahat matinya lama,, umur panjang malah .. lha gak dibayar kontan.
    Kesian juga polisi, lawyer, sama KPK, gak ada kasus nanti..
    Gitu tah Mas ..??

    #mas stein:
    lha emang gitu tho mbak :lol:

  19. hawe69 mengatakan:

    saiyah kalo liat anak, sering bilang gini ke diri sendiri:
    ‘I must have done something good to deserve current life’
    nah.. ngerti dak ?
    mau dibeliin kamus linggis ? :)

    #mas stein:
    hohoho! ngece tenan mbak iki, ndak tau yang namanya google translate ya?? dasar sampeyan ini pasti gaptek!! hahaha!

    dan inilah hasil translate kata-kata sampeyan:
    “Aku harus ada sesuatu yang baik dan pantas sekarang hidup” :shock:
    lho kok? apa itu maksudnya???

    *mundur sambil malu-malu njijiki*

  20. frozzy mengatakan:

    memang selalu ada harga yang harus dibayar untuk setiap perbuatan, kalau bahasa kerennya mah, ada konsekuensi di balik setiap perbuatan kita.. (ciyeh….lagi waras sayah…). yang serem kalau konsekuensinya nanti di akhirat. hoalah…mas, kok malah jadi medheni sih ? :(

    #mas stein:
    lha tenan tho, tapi memang kalo dipikir-pikir bakal nyambung ke sana juga :lol:

  21. Yuyun mengatakan:

    hehe.. bener mas Stein, semua memang ada harganya. alias ada resikonya.. :)

    btw, saya baru main-main kesini.. ternyata tulisannya bagus-bagus loh.. :)

    #mas stein:
    terima kasih sudah dipuji, seringnya dicela. saya ini masih pemula mbak, blom bisa dibandingkan sama blog sampeyan :smile:

  22. Kus Andriadi mengatakan:

    kakwkakkakwkakwk……paragraf pertama kocak,,

    perlu diketahui,,
    jaman sekarang antara halal dan haram itu sangat tipis pak,,hehehe…..

    #mas stein:
    makane harus ati-ati ya mas…

  23. muhamaze mengatakan:

    dengan bahasa yang santai tapi penuh makna yang mendalam..
    salut om..
    moga2 semua pada sadar, apa yang kita perbuat akan dipertanggungjawabkan kelak..

    #mas stein:
    amien…

  24. p u a k mengatakan:

    Intinya gak ada yang gratis kan? Hehehe..

    Setuju.. hukum tabur – tuai itu berlaku di dunia ini.

    #mas stein:
    kurang lebih seperti itu lah mbak :smile:

  25. ichanx mengatakan:

    errgghhh… saya berapa harganya? (nyari bandrol harga)

    #mas stein:
    sampeyan mungkin banderolnya sudah copot mas, saking lamanya dipajang ndak ada yang mbeli :mrgreen:

  26. mercuryfalling mengatakan:

    ya laen kali buruan dihapus bilangin temannya kalo ada sms mesra hehhe

    iya mas..semua ada harganya. aku sekarang kuliah gini ya harga yg dibayar gak bisa ngeblog kayak dulu lagi whihihihihi

    #mas stein:
    kuliahnya serius brarti sampeyan sekarang ya mbak :smile:

  27. Aku suka kalimat ini … Segala sesuatu ada harganya, entah itu harga yang sampeyan harus bayar atau harga yang bakal sampeyan peroleh. Tapi mungkin sampeyan bertanya-tanya, kalo semua itu ada balesannya kenapa masih banyak orang yang males berbuat baik?

    #mas stein:
    makasih sudah mampir mbah… :lol:

  28. preaxz mengatakan:

    Dari sekian banyak yang saya setuju cuma satu: Malang-Pasuruan ada ongkosnya, kalo ga bayar ongkos, bisa bisa dilempar ama kenek bus di Lawang …

    Percaya sebab akibat, percaya F = m.a, percaya karma .. toh intinya sama saja toh …

    hahahaha … semantik, ga usah dibikin ruwet …

    #mas stein:
    maap saja ya cak, saya ini males numpak bis, lebih irit ongkos naek megapro :lol:

  29. Rindu mengatakan:

    yang saya tahu ada harga, ada barang … istilah baru nih, pacar gelap dan terang kaya iklan lampu Philip :)

    #mas stein:
    memang rada rasis temen saya itu :smile:
    *nempel kulit ke tembok*

  30. ely mengatakan:

    ono rego ono rupo mas :P

    #mas stein:
    betul mbak :lol:

  31. asri mengatakan:

    hubungan posting ma gambarnya apa sih? :P

    #mas stein:
    lha mbuh :???:

  32. sir kuncrut mengatakan:

    Penulis kurang berani mengutarakan pendapatnya..
    Semuanya masih bersifat pilihan buat si pembaca…

  33. samsul arifin mengatakan:

    aku sendiri, percaya kalo ada harga yang harus dibayar untuk semuanya.
    orang kencing aja bayar kok sekarang, ga di masjid, ga di wc umum, semuanya bayar. :mrgreen:

  34. cK mengatakan:

    hmm…baru baca nih. tapi memang benar, segala sesuatu yang kita lakukan ada harganya. seperti halnya harga jerih payah memang mahal. tapi kalau dilakukan dengan ikhlas, insya Allah harga itu tak terasa mahal… :D

  35. Silly mengatakan:

    kebawa kesini dari ngerumpi.com… masih terpana. posting yang keren mas :)

    thanks for share yah :D

  36. […] it, ya monggo saja.” Sahut saya rada panjang lebar. “Gini saja, coba sampeyan buka tulisan di blog saya, nanti kita ngobrol lagi”, sambil saya kasih link ke blog jelek […]

  37. […] link mereka tanpa persetujuan). Duuuch Eka.. Ekaaaa…!!! Ditambah lagi baca kolom komennya Mas Stein, makin menjadi – jadi rasa bersalah […]

  38. […] kamu perbuat pada posisimu. Kalo kamu jadi juragan jadilah juragan yang bisa mengayomi anak buah, nanti akan ada catatannya. Kalo jadi buruh berikanlah yang terbaik, nanti juga akan ada catatannya. Jadi berharga atau […]

  39. prasetyandaru mengatakan:

    Jadi ceritanya gini paklek, di t4 saya nguli ini..saya lak kebetulan dipercaya jadi petugas setingkat mandor ( bukan mandor) gituh..lha kebeneran saya punyak rekan kerja yang mbantuin saya itu sudah hampir 6 taun, sebut saja namanya Tukidi..Setatus kepegawaian si Tukidi ini sampek sekarang ndak jelas..padahal kerjaannya dia itu tokcer mantab gilak..Lha saya kan ngusulin si Tukidi ini jadi pegawai tetap pengulur kabel, mengingat jasa dan segala yang sudah dikerjakannya. Sampek sekarang endak bisa, gara2 ada sodaranya pak pimpinan ini kebetulan juga satu kantor dengan saya dan si Tukidi ini..Sebut saja namanya Bunga (bukan nama sebenarnya) karirnya langsung melejit dengan cepat, padahal kerjaannya ya DIDO (=Dong Iso Dong Ora)..setelah saya mbaca artikel paklek ini, yaaaa minimal saya punyak inspirasi buat bilang ke Tukidi lah..Semua ada harganya..tapi kalok kita punya sesuatu yang namanya Kesabaran..sepertinya itu bisa jadi voucher yang bisa buat mbayar semuanya.

    #stein:
    bukan berarti pasrah lho mbak, karena pasrah pun bakal ada harganya. *makin bingung tho* :lol:

    • prasetyandaru mengatakan:

      hahaha…lmayan bingung jg sih..tapi yaaaaa…pasrah itu cumak buat ke Yang diatas kalok saya pikir sih

      #stein:
      sepakat, setelah segala upaya dan doa barulah kita pasrah sama Yang Di Atas

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s