Kayak Apa sih Yamaha Mio di Mata Honda?

Sampeyan masih ingat iklan obat nyamuk di tipi yang ada adegan orang nggantung banyak roda di rumah, trus waktu ditanya sama temennya dia njawab, “katanya nyamuk sini cuma takut sama roda.” *iklan ini jelas nyindir obat nyamuk tiga roda*

Atau mungkin sampeyan masih inget saat mobil yang konon katanya nasional Timor pertama kali diluncurkan? Waktu itu ada iklannya yang kurang lebih ngomong begini, “kalo bisa beli sedan beneran kenapa cuma beli yang senyaman sedan?” *nyindir daihatsu espass yang mengiklankan diri senyaman sedan*

Apa persamaan dua iklan di atas? Minimal ada dua, sama-sama menyindir produk kompetitor dan sama-sama ndak nyebut eksplisit nama produk kompetitor, walaupun dengan penggambaran yang ada kita tau pasti produk mana yang diserang. :razz:

Kemaren saya ke bengkel Ahass yang ada di Singosari, Malang. Motor saya sudah semingguan roda belakangnya bermasalah, karena sudah dua kali saya bawa ke bengkel biasa deket pabrik masalahnya ndak juga terselesaikan akhirnya saya bawa ke bengkel resmi. *bengkel biasa? memang ada bengkel luar biasa?* :roll:

Butuh waktu agak lama karena roda belakang saya itu sudah ndak standard alias modifan, yang berarti mekanik juga butuh ngakali spare partnya. *untunglah bangsa kita ini jago main akal-akalan ngakali* :mrgreen:

Karena butuh waktu lama saya jadi mondar mandir di bengkel, liat-liat mbak-mbak spg yang jaga di dealer, mbikin kopi gratis, nongkrong sambil udad udud, internetan, pokoknya semua kegiatan yang bisa membunuh waktu. Lha wong lama banget, dari jam 09.30 sampe jam 2 siang.

Ndak sengaja saya liat setumpuk selebaran di meja kasir. Sekilas saya liat tulisannya, “Honda Beat Lebih Unggul”. Karena penasaran saya ambil trus saya baca. Lhadalah, ngapain Honda mbahas Yamaha Mio?? :roll:

Selebaran itu mengklaim kalo yang ditulis di situ diambil bersumber pada tabloid Otomotif edisi 22 Mei 2009. Isinya apa? Ya kurang lebih mengatakan kalo Honda Beat memiliki kelebihan dan fitur-fitur yang tidak dimiliki oleh Yamaha Mio.

Di halaman pertama selebaran itu berisi kutipan pendapat beberapa orang tentang kekurangan Yamaha Mio disandingkan dengan fitur Honda Beat yang diklaim menutupi kekurangan itu. Misalnya pendapat Anton Pudyashadi, ketua umum Yamaha Matic Indonesia Community yang konon mengatakan Yamaha Mio “kurang irit” disandingkan dengan hasil Beat econo contest 2008 yang mengatakan 1 liter bensin pada Honda Beat bisa untuk menempuh 73,5km. Halaman berikutnya berisi pendapat beberapa orang tentang kelebihan dan kekurangan Yamaha Mio.

Honda1Honda2

Saya kok jadi merasa Honda kurang memiliki etika. Mbok kalo mau menunjukkan kelebihan dan fitur produknya ndak usah pake acara menguliti produk kompetitor, secara eksplisit pula. Adakah yang bisa menjamin artikel yang dikutip benar-benar merupakan berita yang dibuat secara objektif tanpa ditunggangi kepentingan pihak tertentu? :evil:

Pun kalo misalnya berita yang dikutip merupakan berita yang objektif, adakah yang bisa menjamin pendapat yang ada di artikel itu dikutip seutuhnya tanpa dipelintir? *konon di negara kita banyak hal yang dipelintir demi kepentingan tertentu* :twisted:

Saya ndak tau apakah yang seperti ini tergolong black campaign, yang jelas ini adalah Beat Campaign. :lol:

Selebaran lebih gede bisa didownload di Selebaran Honda.zip

About these ads

75 comments on “Kayak Apa sih Yamaha Mio di Mata Honda?

  1. mbelGedez™ mengatakan:

    .
    Sulitlah, ngelawan Mio. Dari segi apapun, Beat ndak isa ngelawan Mio. Orang yang mbeli honda pada umumnya hanya karena ‘honda’.

    Kalo sayah seh tetep milih skutiknya Suzuki. 125 cc soale. Sanggup buat ngelawan supra fit…
    :lol:

  2. sandi mengatakan:

    dirumah pny mio gus…?

    kl kt tmn lm qt di prob dl ‘persaingan saiki + ketat ae, koyok kathoke c*n*’…

  3. yimz mengatakan:

    Weladalah, neng bengkel kok jam 9 nganti jam 2. lha ngantore jampiro Cak? wakakakaaa…

  4. Jafar Soddik mengatakan:

    Banyak orang yang memiliki Mio mengatakan bahwa untuk urusan penggunaan bensin motor mereka terbilang cukup boros tapi tetap saja masyarakat lebih menjatuhkan pilihan kepada Yamaha Mio dan itu adalah bukti sahih Yamaha Mio lebih memikat hati dibanding merk motor lain.

  5. mawi wijna mengatakan:

    Bukan gara-gara roda belakang jadi lama ndak posting to mas? Hehehe, tiap produk itu pasti punya kelebihan dan kekurangan. Makanya itu kita mesti jadi konsumen yang bijak. Jadi inget persaingan operator seluler kita dulu. he3.

    • mas stein mengatakan:

      bukan mas, cuma lagi berusaha mereset ulang mindset ngeblog saya. *jyah! bahasanya ketinggian*

      rasanya kok saya kurang srawung dengan pengunjung, cuma ngebut posting saja.

  6. Rindu mengatakan:

    Saya gak punya Mio, jadi gak bisa komentar :)

  7. adipati kademangan mengatakan:

    komen saya singkat saja
    Orang pintar, TOLAK minum ANGIN.

  8. sugiman mengatakan:

    apapun kehebatannya…motor saya tetap honda prima.

  9. warm mengatakan:

    Skutik udah identik dengan Mio,
    strategi pemasaran BEat itu malah bikin orang tambah penasaran sama Mio, soalnya keliatan di jalan, skutik buatan mana yg banyak berkeliaran.
    Dan memang ndak etis sama sekali, uedan iku..

    Kalo saya pribadi sih, masih lebih enak pake motor yg ada tuas persneling dan rem-nya nempel di kaki. :)

  10. desty mengatakan:

    saya sih lebih suka dibonceng, lha ga bisa naek motor je..*halah..curhat*
    yang pasti dibonceng pake honda lebih enak daripada pake yamaha..piye yo..getarannya kuwi…

  11. rigih mengatakan:

    wedew, nunggu mpe akhir tahun dlu neeeh
    ngumpulin modal dlu…

  12. arman mengatakan:

    kalo iklan2 disini udah biasa tuh mas langsung membandingkan dengan produk lain terang2an… mestinya gpp ya asal bisa dipertanggungjawabkan. kalo ulasannya gak bener kan bisa di-sue…

  13. samsul arifin mengatakan:

    wah, itu udah ga sehat itu, om. bisa ga sih kalau hal kaya gitu diadukan? soale kan ada peraturan tertulis kalau ga salah, dalam beriklan itu ga boleh saling menyindir secara “langsung”.

  14. Rossa mengatakan:

    hha.
    yg penting enak di pakai.
    gak usah mikirin spesifikasi kayak gituan segala.

  15. adit38 mengatakan:

    Emang naek skutik enak ya?
    Maklum katro…, pakenya vega

    mampir mas:

    http://adit38.wordpress.com/2009/07/16/membuat-ponsel-pintar-matematika/

  16. hawe69 mengatakan:

    ahhh.. Rossi aja pindah dari Honda ke Yamaha kok..
    hueueueu..

    *komen diluar jalur tema dan tidak mendasar*

  17. kucrit mengatakan:

    mulai ada persaingan yang gak sehat rupanya…

  18. thevemo mengatakan:

    Di Operator Iklan nya juga saling jatuh menjatuhkan

  19. ireng_ajah mengatakan:

    Bagaimanapun yamaha lebih unggul tetapi honda ride the wings of change dan suzuki yang lain makin ketinggalan

  20. Mas Adien mengatakan:

    sik stein durung isoh komen…kumat maneh gejala tipesku…

  21. AeArc mengatakan:

    iya ya.. persaingan tidak sehat

  22. Ade mengatakan:

    Iklan di sini mah lebih parah mas.. hihihi kadang jadi geleng2 kepala liat iklan yang ngejatohin banget kompetitornya trus ga berapa lama ada iklan balasannya.. seru deh :mrgreen:

  23. Radito mengatakan:

    Dulu saya ber-angan2 kalo suatu saat nanti saya (harus) memiliki motor, ya Honda, apapun type-nya (maaf kalo salah type or apa gitu?). Eh, tahun 2007 kok saya malah jatuh hati sama Yamaha, dan pilihan saya pada pandangan pertama adalah ymh MIO.
    Ternyata, saya nyaman banget dgn-nya. Dibawa kemanapun tetep nyaman dan asyik, dibawa mudik bbrp x tetep asyik. Jadi, apapun kt orang, saya tak bisa berpaling dari-nya… Malahan cita2 saya kalo suatu saat nanti punya rezeki lebih (kalo tdk cukup buat mobil, hehe… ketinggian ya?) ya pengen lagi beli ymh MIO (Soul)…

    *maaf ya kalo ada yg gak nyaman dgn komen saya, peace… *

    • mas stein mengatakan:

      dulu saya punya mio juga mas, asik. sayangnya karna ongkos perawatan 2 motor itu mahal akhirnya saya juwal, wong yang make motor juga cuma saya.

  24. -GoenRock- mengatakan:

    Wah itu etika beriklannya dimana ya? Ngawur tenan!

    Tapi kalau dikampung saya, semua motor merek apapun, orang2 tetep nyebutnya ya Honda. Ada Honda Yamaha, Honda ada Honda Kawasaki de-el-el. :lol:

  25. Rusa Bawean™ mengatakan:

    waduh parah neh
    yg ini lebih brani keknya soalnya jelas2 nyebutin merek lain
    hmmmmmm

    kita tunggu aja
    tanggapan dari Yamaha Mio :)

    • Radito mengatakan:

      oh lebih berani ya? Padahal tdk bermaksud apa2 lho, kan tidak mem-banding2kan apakah itu bagus, apakah ini jelek… yg jelas setiap produk atau barang atau merek apapun lah, ya punya kekurangan dan kelebihan masing2… Dan jatuh hati pun terkadang tidak bisa ditebak…

  26. marshmallow mengatakan:

    memang ada etika beriklan, dan saya amati ini berbeda-beda di tiap negara. seperti contoh iklan coca cola dan pepsi yang selalu perang tanding dengan terang-terangan memojokkan lawan di negeri produsennya, amerika sana. kalau di negara kita cara beriklan yang santun itu ya yang tidak musti secara terbuka menjatuhkan kompetitor dengan black campaign.

  27. esdoger mengatakan:

    aku udah buktikan Magelang – Pasuruan pake honda Beat, jalan 40-50-60 km/jam, jarak kurang lebih 400 KM, ngisi bensin kurang lebih 9 apa 10 kali gitu lho…

    jare siapa Beat iso 70km/liter .. wah nggedabrus tenan iku

  28. rejo mengatakan:

    apapun merknya honda kek, yamaha kek, suzuki kek, kawasaki kek….. semuanya punya jepang….

    Apapun motor anda, YANG PASTI JEPANG PUNYA…HEHEHE

    Mau omong apa kek,,….. Terserah… YANG PENTING SEMUANYA JEPANG….

  29. omiyan mengatakan:

    biarlah honda dan yamaha ribut saya tetep..skywave buatan suzuki gede…kuenceng lagi hahahah

  30. uke poet mengatakan:

    Wong bukannya sekarang emang model begituan? Even saat Pilpres kemarin… black campaign? Absolutely YES!

  31. Ayam Cinta mengatakan:

    Kayanya tim marketingnya udah ampir kehabisan ide kreatif, sampe kudu langsung “menjegal” kompetitor.
    Bukan kurang etika sech sebenernya, tapi kurang pe-de dengan produk sendiri.
    Whehehehehe

  32. asri mengatakan:

    huakakakak, parah ah :D

  33. modif mengatakan:

    hihihi persaingan pasar gan,,,,hahaha

  34. Sugeng mengatakan:

    klo aku sih tetap pilih Honda. Tapi kalo masalah salingserang, kaya’nya itu bermula dari iklan di TV. Terus berlanjut ke sales nya berlanjut ke SPG nya terus main dealer ya di teruskan ke pabrikan nya. Sekarang masalah serang menyerang memang di dominasi oleh dua merk jepang tersebut :oops: . Kepanjangan cak koment nya, wis gitu aja. alam kenal.

  35. konyol mengatakan:

    ah mio irit 1:73 beh. temen gw sepupunya kalo ga salah dia punya beat tetep aja 1:30km.

    orang kalo ngegas motor ga ada aturannya, tergantung bobot, situasi dan kondisi jalan. seharusnya test ride kayak gini, jangan test ngandelin tarikan doank.

    iklan tak sama dengan realita, ini yang gw ga suka.

  36. [...] Ini waktu saya masih berangkat ke pabrik make Yamaha Mio. [...]

  37. iwit mengatakan:

    bagaimanapun honda lebih unggul. yo ra cekkk

  38. nick69 mengatakan:

    Beat memang boros
    Tp sayang,
    Mio lebih boros

    Pengen irit?
    Tidur dikamar aja loe

  39. nick69 mengatakan:

    Mio enaknya kalo hbs diservis
    Stlh 1 minggu kembali berat lagi…

  40. ben piss mengatakan:

    @nick69, Mio punya Mbakku tiap hari dipake berangkat kerja & antar jemput anaknya ke sekolah, tetap mantap saja tuh. Padahal jarang d servis, kalo ada waktu luang saja. Kalo seminggu stlh d servis berat lagi, pasti krn beban dosa habis kelelep di dasar kolam… kabur… :-)

  41. mario_pupuk_bawang mengatakan:

    Yamaha membalas dengan lebih santun kayaknya….Iklan yamaha yang selamat hari ibu, berkesan banget!

  42. ngatinah mengatakan:

    rider2nya dah pada pthakilan dijalan, korban iklan (pembodohan). akui aja. untuk membalikkan keadaan ini perlu waktu lama. catat!! ini ulah (dosa) y*m* dan kroni2 serta corong2nya, kesalahan fatal, g tau hrs dgn menjual apa mrk bs mnbusnya. siapa mnabur angin akan menuai badai…

  43. abimentari mengatakan:

    Yach mungkin krn Honda kalah laris aja. Ngomong2 soal mobil TIMOR. Pada tau ga sodara2 disini kepanjangannya?
    Ceritanya begini, sewaktu Tommy Suharto ud slesai bikin mobil ini tuh blm ada namanya. Nah sama bapaknya ditanya:
    “Tom, Iki Mobil Opo Rongsokan?”
    Nah disingkatlah TIMOR.Hoohohoho
    Buat yg ud tau humor ini harap diem. Ssstt..yg belum, silakan ngakak. Saya aja dulu sewaktu baca juga ngakak. Ngak-ngak-ngaaak.
    Salam kenal Mastein. Mampir yo…

  44. Legenda Raja Matahari mengatakan:

    masalah membandingkan, pas keluar vixi pertama kali di seluruh dealer Y ada bukan cuma brosur tapi pajangan gede perbandingan featur vixi dan megie. pas keluar vario pertama juga ada pajangan gede2 perbandingan mio dan vario di dealer2 Y. dan saya yakin itu bukan untuk pengetahuan bagi mekanik Y.

  45. modifikasi yamaha mengatakan:

    dimata honda yamaha mio saingan berat produk mereka

  46. nagha_ijo mengatakan:

    Jadi tambah binun ki mau beli motor matic,dah sreg sama mio soul tapi masih nglirik vario,barangkalie ada yang berkenan kasih saran yo….positif thinking aza sama iklan kek gethu bisa jadi masukan tambahan bagi yang mau beli motor {perbandingan baik buruknya tu motor}

  47. Ihat S mengatakan:

    Saya punya MIO tahun 2006 sampai saat ini masih dipakai sekolah anak saya. Agustus 2008 saya beli lagi Honda Beat karena tertarik bentuknya. Setelah saya bandingkan ternyata MIO saya yang sudah berumur 3 tahun itu masih lebih nyaman dibandingkan dengan Honda Beat baru saya. Perbandingannya :
    1. Mesin MIO jauh lebih halus dibandingkan HBeat
    2. Sokbreker Depan HBeat lemah sekali saat menerjang lobang sedikit saja/polisi tidur bunyi “ceklok”. Sehingga harus banyak ngerem kalau melalui poldur/lobang.
    3. Service rutin ke bengkel resmi Mio lebih murah (Rp. 22.500), sedangkan HBeat Rp 35.000 (di Cimahi Bandung)
    4. Harus pakai bensin Oktan Tinggi (pertamax)
    5. Soal keiritan bensin ternyata sama saja (sama-sama borosnya), lha wong motor matic pasti boros toh ….

  48. iman mengatakan:

    rencan saya membeli motor, selalu teringat dengan kata HONDA itu IRIT, beda dengan YAMAHA selalu TAMPIL BEDA.
    walau IRIT gak IRIT y pentng YAMAHA selalu TAMPIL BEDA

  49. anne chartiecha mengatakan:

    jadi bingung mau beli yang mana!!!!!
    beat, vario, ato ymaha mio!!!!

  50. anto mengatakan:

    yang jelas saya nggak suka matic… mau mio, mau beat,mau vario tetep aja nggak seneng …, abis nggak punya gigi …, nggakbisa nggigit …, bagi saya paling irit ya “my old grand96…..” … he. he..

  51. Travel Haji mengatakan:

    Msing2 punya kelbihan, Mio dengan gayanya tapi boros, Honda gaya biasa tai irit, tnggal kebutuhannya aja dimana

  52. nanda mengatakan:

    tetep mio, secara yg mengeluarkan matik pertama kalinya yamaha tuh.
    kalo yamaha gasnya lebih enteng di bandingkan honda & suaranya jg lebih halus tuh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s