16 Januari 2010

Hari ini ndak terasa tepat setahun sejak tulisan pertama saya terbit di blog jelek ini. Tadi saya intip jumlah postingan di dashboard ada 182 dengan jumlah komentar 3.733, ndak terlalu istimewa memang. Tapi saya bersyukur masih bisa nulis dan masih ada satu dua orang yang nyasar ke blog ini, entah mereka mbaca atau ndak. 😆

Sampai sekarang konsep blog ini masih ndak jelas, tema tulisannya campur aduk, tergantung ide apa yang saya dapet waktu lagi dalam perjalanan dari atau ke tempat mburuh saya yang di Pasuruan. Sebagian besar tulisan saya di sini saya pikir masak-masak walaupun hasilnya mungkin masih keliatan cetek.

Tapi ada juga tulisan yang saya bikin ala kadarnya, misalnya tulisan tentang Rani Juliani, yang ternyata mengundang buanyak banget pengunjung sesat, bahkan gara-gara tulisan itu saya mendapat kehormatan dapet komentar dari ndorokakung, pertama dan satu-satunya komentar beliau di blog ini.

Sebagai blogger anyaran saya pernah terobsesi dengan alexa traffic rank dan google page rank, Baca lebih lanjut

Perempuan Itu

Kalo mengingat masa lalu kadang saya ndak abis pikir. Saya ini orang kampung, ndeso sendeso-ndesonya. Waktu di Jakarta baju dan celana yang saya pake buat kuliah cuma tiga stel, warna item putih, yang dijahit sendiri sama bapak. Sepatu pun beli bekas. Baju sehari-hari ndak kalah memprihatinkan. Maka agak mengejutkan (bahkan buat saya) ketika di akhir masa kuliah saya berhasil menarik perhatian seorang gadis, yang lahir dan gede di Jakarta pula.

Gadis ini cerdas, mungkin lebih pinter dari saya, sekolahnya dulu di SMA 78 yang konon katanya termasuk salah satu SMA terbaik di Jakarta. Dia mungkin bukan berasal dari keluarga kaya, tapi tetep lebih kaya dari keluarga saya. Awalnya saya ndak punya nyali untuk ndeketi, apalagi dia selalu terlindung dalam kumpulan anak-anak Jakarta yang mbikin saya makin minder. Butuh tekad kuat dan modal nekat untuk sekedar memulai percakapan. Baca lebih lanjut

Barra 3 Tahun

seharusnya ini diposting kemaren…

Kamu tahu, dulu kamu hampir lahir prematur, waktu akhirnya kandungan ibumu sudah 9 bulan lebih kau membuat ibumu menunggu 2 hari di rumah sakit sebelum dokter memaksamu keluar. *orang-orang bilang kamu ngambek karena dulu sudah mau keluar ndak boleh*

Liat fotomu dari waktu ke waktu, semoga kelak kamu ingat betapa banyak curahan sayang dan butiran doa orang tuamu di situ.

baru lahir1 tahun

2 tahun3 tahun

Bohong kalo ayah ndak pernah kesel liat kelakuanmu, tapi kalo inget pernah suatu saat kamu panas tinggi, semaleman kamu ndak bisa tidur, trus menjelang subuh kamu dibawa ke UGD dengan kondisi ayahmu ini ndak megang duit, bingung mau nyari utangan, rasanya ndak tega ayah ngomel.

Selamat ulang tahun Barra Faid Azizan, semoga kelak kau bisa mengatasi jamanmu.

16 Juli 2009

Entah apa yang dulu ada di pikiran bapak dan simbok saya waktu saya lahir. Di kampung terpencil yang ndak punya jalan, empat sisi kampung saya dibatasi kali yang waktu itu belum ada jembatannya. Saya yakin harapan jadi yang terbaik tapi entah wujud nyata apa yang diharapkan terjadi pada saya.

Dengan penghasilan yang ndak seberapa dari bayaran sebagai pak guru dan hasil panenan 3 petak sawah mungkin orang tua saya juga ndak mengharapkan yang muluk-muluk.

Baca lebih lanjut