Merah kok Jalan?

Saya ndak tau anak saya dapet hobi ini dari mana, liat lampu merah. Kata temen-temen saya, “anakmu kok hobinya murah bener, cukup diputerin kota, dilewatin prapatan yang ada lampu merahnya sudah seneng”. Saya sendiri ndak tau, kok seneng banget liat lampu merah. Kalo saya parkir di jalan yang deket lampu merah pasti anak saya langsung ngajak, “ayah, yuk liat lampu merah dari deket”. 😆

Ada susahnya ndak? Tentu ada. Berhubung Malang itu kotanya kecil jadi anak saya rada apal lampu merahnya. Misalnya anak saya bilang, “mau liat lampu merah mati”, berarti saya harus lewat jalan Sukarno Hatta yang di pertigaan Brawijaya ada lampu merah mati. Klo “lampu merah belok kiri jalan terus”, berarti saya harus lewat pertigaan masjid Sabilillah trus belok kiri ke arah jalan Borobudur. Yang repot kalo anak saya bilang, “lampu merah bobo”, ini adanya di daerah Batu, lumayan jauh dari rumah saya. Jadi sering saya tawar dengan, “lampu merah ada angkanya”, atau, “lampu merah yang angka ijonya mati”. *bener-bener ndak lucu negosiasi sama anak umur 3 tahun*

Baca lebih lanjut