Kehilangan Sholat

Untuk sebagian orang hari raya Idul Adha mungkin jadi satu-satunya kesempatan untuk menikmati daging, bisa nggaya kipas-kipas mbakar sate yang selama ini cuma bisa menikmati bau asapnya dari warung Pak Mardi.

Abis muter-muter mbagi daging, saya leyeh-leyeh di warungnya Mbok Darmi, nyeruput kopi sambil menikmati sore yang mulai gerimis. Tak berapa lama kemudian dateng si perokok berat, mberati temen maksudnya lha wong ndak pernah modal, kawan ndobos sejati saya, Kang Noyo.

“Sudah selesai mbagi dagingnya?” Tanya saya. Kebetulan saya dan Kang Noyo beda tim, saya disuruh mbagi ke kampung sebelah barat, Kang Noyo dapet sebelah timur.

“Sudah tho, malah tadi sempet ngopi dulu di rumahnya si Dadap.” Jawabnya.

“Tapi pasti di sana ndak dapet rokok, makanya sampeyan lari ke sini,” Batin saya. Baca lebih lanjut