Reuni Akbar Alumni STAN 2010

reuni akbar alumni STAN 2010

Reuni Akbar Alumni STAN 2010

Saat ini kalo ada orang nyebut Sekolah Tinggi Akuntansi Negara mungkin dalam pikiran sampeyan langsung terbayang wajah Gayus Tambunan, anak kemaren sore yang dengan santainya mengeluarkan duit puluhan milyar untuk dibagi-bagi dalam rangka membereskan kasus yang membelit diriya. Hal ini mungkin ndak lepas dari peran beberapa media yang selalu mengaitkan Gayus dengan almamaternya, bahkan di sebuah media ada yang menulis kalo di STAN memang diajari untuk bermain-main ala Gayus.

Walaupun begitu toh tiap tahun ratusan ribu lulusan SMA tetep berebut untuk masuk di perguruan tinggi kedinasan yang hanya dengan mengubah letak pintu gerbang telah sukses merubah alamatnya dari Jalan Ceger Raya, Pondok Aren, Tangerang menjadi Jalan Bintaro Utama Sektor V, Bintaro Jaya, Jakarta Selatan. :mrgreen:

Tingginya biaya kuliah di perguruan tinggi reguler mungkin jadi salah satu alasan utamanya, selain faktor ikatan dinas yang membuat lulusannya ndak usah mumet-mumet nyari kerja. Tapi kalo sampeyan berpikir bahwa semua lulusan STAN akan berakhir di kantor-kantor Kementerian Keuangan mungkin sampeyan harus berpikir ulang. Baca lebih lanjut

Sekilas Cerita Dari Jogja

Tanggal satu jatuh hari Senin setelah libur tiga hari, jiyan manteb tenan malesnya. Perpaduan dari terbawa suasana liburan, sindrom males hari Senin, dan duit yang tinggal recehan karena bayaran belum keluar. Ketemu di warung kopi sebelah pabrik tadi pagi, Kang Noyo harus nyari orang lain buat minta rokok. “Piye reunian di Jogja kemaren?” Tanya beliau.

“Capek Kang, penuh perjuangan tapi menyenangkan,” Jawab saya.

Lha piye, saya berangkat dari pabrik sekitar jam 20.30, baru sampe Surabaya jam 11 malem karena susah nyari bis. Terminal Bungurasih penuh, karena penumpang berjubel sehingga semua bis ke Jogja berangkat lebih awal dari jadwal, tinggal satu dua bis yang tiap masuk terminal langsung penuh jadi rebutan. Akhirnya dapet bis ke Jogja jam 01.15, itu pun saya berebut dengan penumpang lain di pool. Jiyan! Sudah di pool pun masih rebutan!

begini suasana di pool bis Eka

Sampe Jogja sekitar jam 8 pagi, turun di bawah jembatan fly over Janti. Baca lebih lanjut

Jogja, Saya Kembali

Menyebut nama Jogja selalu menimbulkan rasa sriwing-sriwing di hati saya, banyak kenangan tertinggal di sana walaupun mungkin sebagian nuansanya sudah hilang karena perkembangan jaman.

Simbok saya orang mBantul, banyak pakdhe, budhe, bulik, yang tinggal di Jogja. Alhasil tiap liburan sekolah jaman SD dulu saya sering main-main ke sana. Liburan yang selalu ditutup dengan kenyataan bahwa senyaman apapun Jogja, saya tetep harus pulang ke kampung halaman nan ndeso pol itu. Konon dulu tiap kali pulang liburan saya selalu ngeluh ke Simbok, “Lho Mbok, kok pulang ke sini?”

Jaman SMA hubungan saya dengan kota ini lebih intim lagi (halah!), tiap kali mbolos Jogja adalah salah satu tempat faforit yang menjadi tujuan saya. Adanya mbakyu saya yang waktu itu kuliah di STIPER sangat membantu saya makin seneng sama Jogja.

Memangnya ke mana ke Jogja-nya?

Ya ndak kemana-mana, paling ke Malioboro, atau jalan kaki menyusuri jalan Solo, makan sego kucing, minum air putih yang kecampuran kopi.

“Opo kuwi air putih yang kecampuran kopi?” Tanya Kang Noyo.

“Datang saja ke Jogja Kang, nanti sampeyan tau sendiri,” Jawab saya.

Di mana lagi di tanah Jawa ini sampeyan bisa nemu kopi encer disajikan make gelas gede? Baca lebih lanjut