Dahlan Iskan, Contoh Seorang Pemimpin

Pulang dari jaga lapak pabrik di Pandaan saya ngobrol sama Kang Noyo yang kebetulan dapet giliran bareng hari ini. Ndobos ngalor ngidul ndak jelas karena sebenernya saya cuma berusaha mengusir kantuk. Siang-siang di dalem mobil pake AC, jiyan, pas banget buat tidur, ngantuk poll padahal saya yang kebagian nyetir.

Sampe tiba-tiba omongan nyangkut ke masalah listrik dan telepon yang dulu dikuasai PLN dan Telkom. Kata Kang Noyo, “Bedanya PLN sama Telkom adalah makin lama Telkom makin ngasih kelonggaran sama pelanggan karena saingan makin banyak, sedangkan PLN selaku pemain tunggal makin lama makin kejam.”

“Kejam piye tho Kang?” Tanya saya.

“Yo kejam Le, telponku itu sudah hampir 4 bulan ndak tak bayar masih bisa dihubungi sampe sekarang, jdi cuma blokir keluar thok, longgar banget tho Telkom. Bandingkan sama PLN, seminggu telat bisa dicabut meteranmu.” Jawab Kang Noyo ngakak.

Dobosan ndak jelas itu berlanjut ke bossnya PLN sekarang, Dahlan Iskan. Baca lebih lanjut