Surti-Tejo

Ini cerita seorang temen saya, sebut saja Tejo, yang mendapat pembantu baru, sebut saja Surti. Pembantu ini didatangkan dari kampungnya yang nun jauh di pelosok sana, yang nyari dan nganter bapaknya si Tejo. Umurnya masih belasan, baru lulus SD, tapi perawakannya bongsor, jadi kalo misale ada razia pekerja di bawah umur petugas rasanya juga bakal percaya kalo si Surti dibilang umurnya 18 taun.

“Kasian bener anak ini”, batin Tejo, gimana ndak kasian, sudah item, kusut, dateng cuma bawa baju 3 biji yang dibungkus kardus. Sudah gitu dibumbui dengan cerita kalo Surti ini dari kecil ditinggal ibunya yang kawin lagi karena konon katanya ndak tahan sama bapaknya Surti yang ndak mentas-mentas dari kemiskinan sampe presidennya sudah ganti berkali-kali.

Sama si Tejo diajaklah pembantu baru ini ke Matahari, yang bagi Surti keliatan seperti Pasar Pahing, bedanya di sini ndak ada yang jualan terasi, tempatnya adem, dan ndak ada yang teriak-teriak jualan obat, yang ada hanya pengumuman dari mbak-mbak yang suaranya agak dibuat mendesah.

Baca lebih lanjut