Buku Ngerumpi yang (Konon Bakal) Dicekal

Sampeyan tentu sudah mendengar bahwa PBNU memfatwa haram infotainment yang bersifat ghibah, ngrasani, membuka dan menelanjangi aib orang. Untuk alasan-alasan tertentu saya bisa memahami keluarnya fatwa itu, kadang gosip itu menyakitkan, dan celakanya sering berlaku pameo tragedi bagi orang lain adalah komedi bagi sebagian lainnya.

Sampeyan tau dimana gosip biasa diperbincangkan selain di acara infotainment? Tentu saja di ajang ngerumpi. Mbok-mbok ngumpul di teras rumah, nyari kutu sambil nyari-nyari gosip terbaru, ngomongin aib sambil ketawa-tawa melepas kepenatan hidup. Tinggal menunggu waktu saja sampe MUI mengeluarkan fatwa ngerumpi itu haram.

Sekarang coba sampeyan bayangkan hasil dobosan di forum ngerumpi seperti itu dikumpulkan trus dijadikan buku. Bagaimana kira-kira reaksi masyarakat? Opo ndak haram kuadrat itu namanya?? Baca lebih lanjut