Hidup Adalah Pembuktian?

salesrunKemaren saya nelpon bapak di kampung, basa-basi bertanya kabar, ngobrol soal hujan yang mulai datang, dan sebagainya dan seterusnya. Karena niat nelpon cuma untuk menyenangkan hati orang tua maka ngobrolnya juga cuma ndobos saja, ndak ada yang benar-benar penting.

Sampai tiba-tiba bapak menanyakan soal rencana saya mbeli mobil. “Piye le? Jadinya mbeli mobil apa? Yang kursinya dua baris apa tiga baris? Kapan? Berapa?”

Saya bilang kalo saya masih mikir-mikir, mikir soal mobil apa yang saya mau beli, dan terutama lagi mikir gimana muter duit bulanan yang bakal tersedot buat mbayar utang. Lha mau gimana lagi, wong untuk beli secara tunai dananya ndak ada.

Terasa sekali kalo yang kebelet pengen saya punya mobil itu bukan saya sendiri, tapi bapak!

Baca lebih lanjut