Manohara Shinosuke

Bukan, saya bukan orang jepang. Saya ndak tau dapet wangsit darimana dulu sampe orang tua saya ngasih nama yang ndak lazim ini. Gadis di kampung saya paling dikasih nama kayak Sutini, Tumiyem, Sulastri, nama-nama yang sederhana, sesederhana kehidupan kampung saya.

Saya terlahir di sebuah desa pelosok, letaknya agak terpuruk dari hingar bingar kota. Ibu saya lumayan cantik, buktinya bisa kawin sampe beberapa kali, tapi jangan bilang ibu saya haus sex atau kawin dengan motivasi harta, saya gak akan terima, ibu saya apalagi.

Saya harus berterima kasih kepada shincan, karena kemiripan nama saya dengan tokoh kartun itu job saya nyanyi dangdut jadi melonjak. Dari kecil saya memang dibebaskan oleh orang tua saya untuk melakukan apapun yang saya suka, dan karena kebetulan di kampung saya ada orkes melayu maka saya memutuskan untuk ikut bergabung jadi penyanyi. Bukan salah saya kalo saya punya tubuh montok, wajah cantik, dan suara merdu, pada umur belasan saya sudah ngetop nyanyi dari kampung ke kampung.

Baca lebih lanjut