Wakil Rakyat Butuh Laptop

Sudah agak lama saya ndak nongkrong di warungnya Mbok Darmi, sebagian karena hujan yang kadang mbikin saya males keluar. Ditambah lagi dengan lahirnya anak kedua, harus memberi waktu ekstra, selain ngurusi yang kecil juga menjaga perasaan si sulung agar ndak merasa tersingkirkan.

Sore kemaren waktu lewat depan warung saya lihat ada Kang Noyo lagi nongkrong sendirian. Saya masuk dan mesen kopi seribuan yang legendaris itu, ngambil kursi di depan Kang Noyo. Beliau ndak pake basa-basi langsung ngambil sebatang rokok saya, “Tumben kamu nongol?”

“Saya kan baru ketambahan anggota keluarga baru Kang, mosok ditinggal-tinggal,” kata saya. “Malem-malem begadang, siangnya tidur. Jadi biar cuti pun saya susah keluar.”

Kang Noyo mesem, “Kamu jadi banyak ketinggalan berita. Sudah tau belum di deket toko tempat jualan dvd bajakan yang sudah tutup, yang katanya dulu dibekingi tentara itu sekarang ada panti pijet baru.” Baca lebih lanjut