Ono Rego Ono Rupo

Hari ini sebenarnya saya sudah bersiap untuk menerima kedatangan ponakan saya yang kuliah di Semarang, katanya lagi ada acara di Malang, mau sekalian mampir. Tapi setelah saya telpon dia bilang jadwalnya padat, mungkin baru bisa main ke rumah besok. Kebetulan, karena hari ini jadwal imunisasinya precil saya yang kedua, jadi saya bisa nganter.

Uenak tenan rumah sakit tempat imunisasinya, ber-AC, naiknya pake lift, ada tempat mainan buat anak, pokoknya ndak bau rumah sakit. Setelah nunggu sekitar satu jam (maklum dokternya telat) akhirnya imunisasi selesai dan waktunya mbayar. Ediyan! Mahal! Paling ndak untuk ukuran buruh pabrik macem saya.

Siangnya saya ketemu Kang Noyo di Warung Mbok Darmi, beliau ketawa ngakak waktu saya cerita soal biaya imunisasi si precil, “Yo salahmu sendiri, kok ndak nyadar kelasmu itu kelas puskesmas, sok-sokan imunisasi di rumah sakit gede.”

“Rumah sakit sekarang memang ndak bisa dianggap bentuk pelayanan sosial lagi Kang, lha semua diitung. Baca lebih lanjut