Rasa Adalah Pilihan

“Kang, kalo punya istri kayak gini mungkin kita di rumah bakal sarungan terus ya? Ndak sempet pake celana.” Kata kang Noyo sambil mengangsurkan gambar di sebuah majalah dewasa. Perempuan semlohai dengan tonjolan yang mantap di tempat-tempat yang tepat, kalo istilah saya, mengilerkan.

Kata saya, “Mungkin Kang, tapi mungkin juga ndak. Kayaknya sih kalo beneran ini mbak-mbak sekseh kawin sama sampeyan, rasanya ya sama saja. Gambarnya menggoda, karena statusnya bukan milik sampeyan.”

“Mosok sih?”

Saya bilang, “Mungkin.”

Kata simbah saya hidup itu sawang sinawang, masing-masing ngiler dengan yang dimiliki orang lain. Baca lebih lanjut

Hidup Adalah Pembuktian?

salesrunKemaren saya nelpon bapak di kampung, basa-basi bertanya kabar, ngobrol soal hujan yang mulai datang, dan sebagainya dan seterusnya. Karena niat nelpon cuma untuk menyenangkan hati orang tua maka ngobrolnya juga cuma ndobos saja, ndak ada yang benar-benar penting.

Sampai tiba-tiba bapak menanyakan soal rencana saya mbeli mobil. “Piye le? Jadinya mbeli mobil apa? Yang kursinya dua baris apa tiga baris? Kapan? Berapa?”

Saya bilang kalo saya masih mikir-mikir, mikir soal mobil apa yang saya mau beli, dan terutama lagi mikir gimana muter duit bulanan yang bakal tersedot buat mbayar utang. Lha mau gimana lagi, wong untuk beli secara tunai dananya ndak ada.

Terasa sekali kalo yang kebelet pengen saya punya mobil itu bukan saya sendiri, tapi bapak!

Baca lebih lanjut

Bersyukur Tanpa Pembanding

Kemaren waktu saya ngantri di bengkel, di jalanan saya liat ada mbah-mbah yang mungkin usianya sudah di atas 70, berjalan tertatih-tatih menarik gerobak penuh muatan.

penarik-gerobak-tua

Saya bertanya-tanya di manakah anaknya? Bagaimanakah keluarganya? Beban apa yang dia tanggung sampai harus bekerja seberat itu di usianya?

Sayangnya saya terlalu pengecut untuk menghentikan langkahnya, terlalu takut untuk bertanya kebenaran kepadanya.

Benarkah yang saya lakukan apabila saya bersyukur karena membandingkan kemalangan dia dengan kemujuran saya? Tidakkah seharusnya bersyukur itu urusan saya dengan Sang Maha Pemberi, tanpa perlu melihat penerima yang lain.

Selamat hari jumat sodara-sodara, sudahkah sampeyan bersyukur hari ini?