Pelayanan Mengecewakan Di Lavalette

Kemaren saya jengkel, juengkel sejengkel-jengkelnya. Saya heran di tengah gencarnya kampanye pelayanan prima di kalangan pablik serpis kok masih ada yang pelayanannya njengkelin kayak yang saya terima.

Seperti yang telah saya beritahukan kepada boss lewat surat ijin cuti tahunan serta teman-teman lewat jitok dan pesbuk bahwa mulai kamis tanggal 12 Pebruari 2009 sampe senin tanggal 16 Pebruari 2009 saya meliburkan diri dalam suasana yang kisruh dan penuh kecapekan. Saya harus cuti karena bapak mertua saya opname di Rumah Sakit Lavalette Malang. (kayak ada yang merhatiin aja…)

Trus jengkelnya di mana? Gini, saya itu milih lavalette karena sebelumnya bapak saya itu konsultasi soal diabetesnya sama salah satu dokter spesialis di situ, pak dokter Hariyadi, dan Alhamdulillah cocok. Pas masuk di sana kemaren ternyata pak Hariyadi lagi ke Korea, istri saya milih dokter Rudianto untuk menangani bapak. Kebetulan dulu pernah dapet referensi dari dokter di rumah sakit Siti Khotijah, Sidoarjo, kalo pak Rudianto ini ahlinya diabetes. Sehari dirawat gula bapak langsung turun drastis, rekor terendah selama 6 tahun terakhir.

Sik tho mas kata sampeyan, ini ceritanya bagus-bagus kok sampeyan bilang jengkel? Bukan dokternya yang bermasalah, tapi sebagian suster dan pegawai administrasinya yang katrok. Jengkelnya dimulai waktu bapak saya baru masuk, berhubung satu dan lain hal saya Cuma berani memasukkan bapak saya ke kelas IIb. Karena hari itu saya masih ngantor saya baru bisa dateng ke rumah sakit sekitar jam 7 malem, saya dateng ibu mertua saya matanya merah kayak abis nangis. saya tanya kenapa? Susternya judes mas, galak, ngasih obatnya main taroh aja sambil mbentak, “pak! Ini obatnya diminum! Nanti diarenya gak sembuh!”

Welhadalah tobil anak kadal! apa mentang-mentang saya ngambil kelas murah trus bapak saya bisa dibentak-bentak begitu?! Semurah-murahnya kelas yang saya ambil toh saya juga mbayar! Tapi saya ndak berani ngomelin susternya, pertama saya ndak tau suster mana yang judes, kedua bapak saya masih bakal lama dirawat, kalo saya marah-marah trus nanti sama suster infusnya dicampur air cabe misalnya, kan malah gawat. Saya berprasangka baik saja, mungkin susternya lagi horny PMS jadi bawaannya marah-marah, toh gak semua susternya galak.

Yang kedua bikin jengkel kemaren itu, hari Senin pas bapak mau keluar dari rumah sakit. Jam 7.30 pagi bapak saya nelpon, katanya sudah boleh pulang sama dokternya, di sana sudah packing dan saya disuruh njemput. Jam 8 saya sampe di rumah sakit, saya tanya ke kantor perawat gimana proses yang harus saya jalani untuk check out, kata susternya, “berkasnya sudah saya kirim ke kasir, mas duduk manis saja di kamar, nanti saya pijitin yang dateng”. Ok, saya duduk manis, seprapat jam, setengah jam, satu jam, lha kok suster yang gak manis itu gak dateng-dateng juga! Saya datengin lagi tuh kantor perawat, maksud saya pengen setengah marah, mosok ngitung tagihan saja satu jam ndak selese. tobat! Bukannya saya yang marah, susternya malah yang jengkel sama saya, “masnya yang sabar tho! Duduk manis saja nanti saya yang dateng!”

Dengan nyali ciut saya balik lagi ke kamar, sampe jam 10 belum dateng juga itu suster, tapi saya mau nanya ndak berani, takut malah diomelin lagi. Sampe jam 11 belum dateng juga, saya beranikan diri sambil rada takut-takut nanya, “sus, kok ngitungnya sampe 3 jam ndak selese juga ya”. Kali ini susternya ndak marah, dia nyuruh salah satu perawat di situ untuk nelpon bagian kasir, nanyain udah selese apa belum.

Saya balik lagi ke kamar, nunggu sampe jam 12 alias sudah 4 jam, belum nongol juga susternya. Ampun saya, mana hawanya panas banget mau ujan. Akhirnya saya datengin kasirnya, ada dua loket di situ, saya nanya di loket sebelah kanan. Setelah dicari-cari pegawai yang ada di belakang kasir itu tereak ke saya kalo tagihannya sudah selese diitung, saya disuruh langsung mbayar ke loket bank Niaga yang ada di deket situ juga. Asem! Batin saya, kok gak ngomong dari tadi kalo udah selese.

Di loket bank Niaga satpamnya dengan ramah nanyain nomor pasien dan kuitansi pembayaran uang muka, berhubung saya lupa membawa kuitansinya saya disuruh minta salinannya ke loket kasir. Saya balik lagi ke loket kasir yang sebelah kanan tadi, tapi karena ibunya lagi sibuk, dengan isyarat yang ndak ada ramah-ramahnya saya diminta nanya ke loket kasir sebelah kiri. Saya bilang kuitansi saya ketinggalan di rumah, saya minta salinannya. Welhah! ibu penjaga loket kasir sebelah kiri marahin saya, dia bilang itu kuitansi harus dibalikin ke situ. Dia tanya rumah saya di mana, sekitar 3-4 km dari rumah sakit, dia bilang, “ya udah sampeyan pulang, ambil dulu!”

Wooo! Wedhus manak cempe! 4 jam saya dibiarkan nunggu tanpa kabar, panas-panas saya dipaksa pulang untuk ngambil kuitansi print out komputer yang saya yakin 68% filenya masih tersimpan di situ! Kecuali orang-orang goblok di bagian administrasinya waktu mbikin kuitansinya make mikrosop word trus filenya ndak disimpen. Dengan hati panas bin ndongkol setengah hidup saya terpaksa pulang ngambil kuitansi sialan itu.

Bener-bener praktek paling nyata dari prinsip “siapa butuh siapa”. Semoga yang saya alami bukanlah standard pelayanan rumah sakit yang sering jadi rujukan di Malang ini, saya Cuma apes, sebenarnya standard pelayanan di sini jauh lebih tinggi, semoga…

About these ads

28 comments on “Pelayanan Mengecewakan Di Lavalette

  1. hanny mengatakan:

    nggak heran, ponari masih saja ramai dikunjungi orang-orang hehehe :D anyway, tadinya saya pikir lavalette itu nama restoran, karena mirip omelette. semoga “bapak” sehat-sehat selalu, ya…

  2. mastein mengatakan:

    mungkin beda kelas emang beda pelayanan mbak, sebelum ini bapak mertua saya masukin vip di sidoarjo, mesam mesem terus para perawatnya.

  3. MzJiwo mengatakan:

    Emang Rumah sakit opo iku pak??
    Namane keren poll…
    Tapi sayang pelayanannya nggak seindah namanya. (menurut ceritane sampeyan lho..)

  4. mastein mengatakan:

    iki rumah sakit punyanya ptpn wo, dokter-dokter dan peralatannya termasuk yang paling top di malang.

  5. mbelGedez™ mengatakan:

    .
    Hajaaaaarr….!!!

    Bakaaaaarrr…..!!! :shock:

    ***eh, situh crita apa seh, tadi ???***

    #mas stein:
    halah…!!

  6. jj mengatakan:

    hey anjing!!! kalo perawat ntu judes, mungkin mertua lu yang cerewet.ingat bung! ente bayar bukan artinya seluruh perhatian perawat untuk mantau mertua elo.sok seleb lu! mo mati aja bikin repot orang. giliran dah mati, eh malah mantunya yg nyebar fitnah.

    #mas stein:
    wow! akhirnya ada juga yang make kata-kata ajaib di blog jelek ini :mrgreen:
    saya ndak fitnah kok, kalo mau dikonfirmasi monggo. dan mohon maap, mertua saya masih segar bugar.

  7. esdoger mengatakan:

    Salut, akhirnya ada juga yang ngasih hak jawab disini :)

    #mas stein:
    make hak jawab tapi rada kurang pas :lol:

  8. masadien mengatakan:

    wah wah…opo tumon..

    #mas stein:
    saya sudah nemui beberapa blog yang pisuh-pisuhannya lebih panjang, lebar, dan luas mas, tapi ndak nyangka blog saya kemasukan juga akhirnya :lol:

  9. [...] Kalo mau liat contohnya mungkin sampeyan bisa mbaca komentar yang memaki saya sebagai hewan rabies di sini. *ini juga wajar, lempar batu sambil [...]

  10. samsul arifin mengatakan:

    duh, semoga besok kalau ada sanak keluarga yang sakit, bisa selalu masuk kelas VIP, biar ga kaya sampeyan.
    mungkin benar kata pepatah : ada uang, ada barang.

    #mas stein:
    kalo bisa sih jangan sakit mas :smile:

  11. dhilacious mengatakan:

    iwow.
    dibilang sok seleeeeb..
    hahhaha
    orang udah seleb kok.
    the winner of most growing blog gituloooo. :lol:

    #mas stein:
    itu postingan newbie mbak, saya malah malu-maluin

  12. arini mengatakan:

    mas stein yang lagi jengkel dan saya hormati.. saya salah satu perawat rumah sakit Lavalette yang masih training di situ. Saya menanggapi cerita mas, sebagai salah satu hasil bila perawat kurang berkomunikasi. Sebenarnya gini lo mas.. proses pasien pulang di rumah sakit Lavalette itu memang masih mbulet bin ruwet (saya tahu sendiri) bukan karena kesengajaan, tapi karena sistem IT yang digunakan sudah canggih tapi ada sdm yang masih katrok. dan itu murni karena sistem. Masalah personal memang seharusnya perawat menjelaskan bahwa butuh proses puanjuang untuk menyelesaikan administrasi (berkaitan dengan sistem itu). dan masalah judes itu murni personal.. kalo saya manis kok mas, sumpah. hehehe (peace), memang ada suster atau petugas admin jadul yang kayak gitu. im sorry to hear that ya mas.. bagi beberapa perawat, yang berpikiran sama seperti saya, tidak ada perbedaan entah itu kelas 5 atau vvvvviiiipppp. cuma ya maklum lah mas, istilahnya kalo watuk iso ditambani tapi lek watek.. waduh sor mateni ro ya gak. kita aja masih sering kok gak sejalan, padahal satu instansi, jadi yah,, sekali lagi saya sebagai salah satu pegawai meminta maaf yang sebesar-besarnya atas pelayanan kepada mas yang tidak nyaman..

    • mas stein mengatakan:

      terima kasih atas penjelasan yang panjang x lebar = luas mbak :lol:

      saya juga baru nyadar waktu liat ada pengumuman yang ditempel di deket kasir, yang soal perubahan sistem itu lho mbak. tapi heran juga, kok sudah beberapa bulan pengumumannya blom dilepas juga. apa memang blom selese?

      maap kalo tulisan saya terlalu provokatif, soale waktu itu lagi emosi. hehe

      • arini mengatakan:

        gak papa mas. emang itu masih dalam proses yang panjang x lebar = luas mas hehehe
        udah berkali-kali kok kita sebagai generasi muda ngingetin yang tua2 soal yang satu itu. tapi ya ngeyel nya gak ilang-ilang. malah bilang, mosok seng tuwek kate diajari. welah dalah kan repot mas.
        sebenarnya tulisan mas bagus buat pertimbangan rumah sakit biar gak katrok lagi. tapi jangan bosen ke sana ya mas, sementara ini saya ada di ruang f (kalo nyari)…
        tapi kayak e gak mungkin sapa juga seng mau suruh opname. hehehe
        keep in touch kalo ada kabar terbaru tentang apa aja ya

  13. cyra mengatakan:

    terimakasih ceritanya… saya jadi ragu mo bawa suami saya (yg rencananya nnt sore mo di opname ke RS Lavalette).

  14. mr. sectiocadaveris mengatakan:

    selamat malam…
    membaca cerita mas stein di atas membuat saya miris ttg pelayanan kesehatan di Indonesia saat ini… banyak paramedis yang pinter2, tapi disayangkan tidak punya rasa empati kepada pasien dan keluarganya…mereka seolah2 menganggap pasien sebagai “obyek” padahal yang benar adalah “subyek”, yaitu manusia yg memiliki aspek emosi dan psikologis… sudah semestinya perlakuan yang penuh kasih sayang adalah hak dari setiap pasien di rumah sakit… namun pada prakteknya ini jarang sekali…saya tidak heran banyak pasien kita yang lari berobat keluar negeri semata-mata utk mendapat pelayanan yang “dari hati” :-(

  15. chepy mengatakan:

    saya sebagai perawat juga kecewa bro klo temen sejawat bisa lelet kyk gitu…ktnya kesejahteraan perawat disana bagus tp kok pelayanannya kyk gitu ya..g kyk q gajo kecil, hidup didesa..tp tetep aja memberikan pelayanan dan obat gratis(diluar tanggungan JPS). Alhasil rejeki g kemana, malah hidup semakin enk saja karena semakin disenangi warga sekitar…

  16. iin mengatakan:

    pengalaman mas sama pengalaman yang saya alami mas tentang pelayanan yang mengecewakan

  17. iin mengatakan:

    pengalaman mas sama pengalaman yang saya alami mas tentang pelayanan yang sangat mengecewakan sekali

  18. diah sari mengatakan:

    sidoarjo mana? kl delta surya saya akui jempol…. ya begitulah rmh sakit, yang bayar aja diperlakukan begitu apalagi yg ndak bayar ya???? mmmmhhh……..

  19. Kurnia mengatakan:

    penglm sy , susternya (tdk semua lho”) malah lbh galak drpd dokternya, terutama susternya yg dah tuaan, yg muda2 masih ramah (blm terkontaminasi), kita ini kan sdh sakit, butuh kenyamanan, bukan malah dijudesin ntar tambah sakit, hospital yg hospitality sedikitlah, yg manusiawi.
    Sy klo berobat ga pake askes/lain2 bayar cring tunai , gitu klo buat janji yg trima tlp susternya klo ga jam 5 tet, dia ga mau angkat tlp, ditlp pun bla..bla..bla..sebentar lngsung ditutup sama susternya, blm tanya tuntas lngsng diputus, klo priksa di dokternya klo udah kelamaan sedikit, pintu ruang periksanya dibuka ama susternya artinya= “ngertio kamu dah diusir” , hahaha
    Tapi herannya ga cuma sekali sy diginiin, wkt di RS juga begitu, (tdk semua, cuma 1/2 suster aja yg judes) apakah mmg standar pelayanan RS Ind mmg spt ini,…regards

  20. Irma mengatakan:

    Emnbbbttt….
    aqw kestu plynanx bgs koq
    skrng ituw…

  21. kamandanu mengatakan:

    sabar yo mas brow….nda usah dipikir orang ngomong apa…maafin aja mereka…biar tuhan yang MELAKNAT mereka…..salam arema……

  22. night mengatakan:

    mas, kalo boleh tau biayanya abis brp?
    sori kalo oot, hehe..

  23. satya mengatakan:

    saya juga pernah mengalami hal yang mengecewakan.divonis usus bunt dan harus oprs oleh satu dktr spd di lavalette.dan saat itu juga orangtua saya diharuskan menandatangani prosedur oprsi.tp sy menolak dan btp anehny wkt sy mencari 2nd opinion di rs lain,yang mengatakan saya tdk usus bnt dan tdk perlu operasi.dan smpi skrg sy baik2 saja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s