Duit Lanang

duitSaya inget beberapa bulan yang lalu mobil mertua jalannya berat sebelah, agak mbanting ke kiri, kalo nyetir capek soale harus nahan. Saya bilang sama istri saya, “kayaknya itu mobil waktunya spuring sama balansing, jalannya sudah miring-miring gitu, bahaya”. Kata istri saya, “kemaren sudah tune up, trus abis itu mbetulin AC, abis ini spuring, trus apa lagi? Mau ngurusin mobil sampe kapan??”. Waktu itu memang posisi keuangan lagi sulit, lagi heboh-hebohnya ngirit buat mbayar angsuran DP rumah, mungkin istri saya sebagai pemegang kekuasaan moneter rumah tangga sudah kehabisan akal mbagi anggaran. Perlu beberapa kali perdebatan seru sampe akhirnya usulan anggaran saya buat spooring dan balancing dapet persetujuan.

Saya jadi teringat pembicaraan bapak-bapak waktu di kantor lama, dalam suatu forum ndobos yang rutin diselenggarakan salah seorang boss saya pernah bilang, “Stein, duit itu jangan semuanya dikasih istri, soale kalo sudah masuk susah banget keluarnya”. Ada lagi seorang temen yang cerita kalo istrinya ndak tau di DeJePe itu ada Imbalan Prestasi Kerja yang keluar dua kali dalam setahun, buat kebutuhan rumah tangga ya gaji dan tunjangan yang rutin diterima tiap bulan. Trus yang disimpen sendiri itu buat apa? Ya tergantung yang nyimpen tho, yang jelas untuk anggaran yang sulit dapet persetujuan istri, mungkin nongkrong, pijet, atau mungkin untuk mbeli hadiah kejutan buat istri. :lol: *berprasangka baik itu ndak dilarang*

Baca lebih lanjut