Belajar Terus, Terus Muntah

Dulu saya sempet ngalami sekolah berasrama, waktu jaman SMA. Kegiatan dimulai jam 4 pagi, waktu penjaga-penjaga berwajah bengis dan nenteng pentungan satpam mulai mbangunin siswa. Biasanya mereka muter tiga kali, puteran pertama mbangunin dengan gedoran halus, puteran kedua gedoran keras, pada puteran ketiga ndak nggedor lagi, langsung nggebuk!

“Kok sadis tenan?” Tanya Kang Noyo.

Guyon Kang!

Kegiatan sekolah dimulai dengan apel pagi jam 06.20 dan ditutup apel sore jam 17.00, setelah itu ada kegiatan asrama sampe sekitar jam tujuh malem, selanjutnya kegiatan kenakalan remaja sampe secapeknya.

“Ndak capek tiap hari begitu?” Tanya Kang Noyo lagi.

Ya capek! Makanya kalo di kelas ada satu kegiatan favorit saya, tidur. Biasanya ini saya lakukan di jam istirahat, dan jam pelajaran yang dipegang sama guru cenderung santai.

“Ndak marah gurunya?” Tanya Kang Noyo.

Saya inget waktu itu ada beberapa guru yang rasan-rasan sama murid. Intinya beliau-beliau ini bilang bahwa jam yang dipake kegiatan belajar mengajar terlalu panjang, memforsir murid, dan cenderung ndak efektif. Sebagai wujud pengertiannya mereka ndak marah kalo ada murid ketiduran di kelas.

Ada satu ucapan dari salah satu guru yang saya inget, “Kalo murid mampu nampungnya cuma segelas, biar dituang air seteko juga percuma, sisanya akan tumpah.” Baca lebih lanjut

Tiga Proses Dalam Belajar

dsc011711Saya baca di Jawa Pos hari ini pada rubrik konsultasi, proses yang dilakukan anak dalam belajar, maksud saya belajar di sini ndak sekedar belajar mbaca atau nulis, tapi belajar secara keseluruhan, belajar tentang hidup dan kehidupan mungkin istilah kerennya.

Setelah saya coba mbaca-mbaca lagi ternyata ndak Cuma anak kecil saja yang belajar dengan proses itu, tapi pada dasarnya itulah cara kita untuk belajar. Tiga hal yang konon diambil dari wejangan begawan pendidikan kita Ki Hajar Dewantoro itu adalah: Niteni, Nirokke, Nambahi

Baca lebih lanjut

Keterbukaan

tunnel-vision

Suatu saat waktu lagi ngobrol santai bapak saya ngomong begini, “le*, jangan sampe anak ndak tau keinginan orang tua, dan juga jangan sampe orang tua ndak tau keinginan anak”. Hohoho, bapak saya mulai menurunkan lagi kata-kata ajaibnya. Memang, walaupun bapak saya itu kelahiran ndeso, besarnya juga di ndeso, bahkan sampe sekarang tetep tinggal di ndeso, tapi pemikirannya sama sekali ndak ndeso.

Baca lebih lanjut

Like Father Like Son

dsc00665Abis mlaku-mlaku dari blog ke blog, gak sengaja nemu ini, saya jadi inget pernah baca tulisan yang membahas masalah like father like son ini. Sampeyan tentunya tau lagu “Cats In The Craddle” tho? Itu lho, yang aslinya lagunya mbah Harry Chapin yang dinyanyiin lagi sama Ugly Kid Joe, kalo ndak tau berarti sampeyan ndak gawul! Pernahkah sampeyan memperhatikan liriknya? Kalo belum monggo sampeyan pelototi liriknya di bawah ini

My child arrived just the other day
Came to the world in the usual way
But there were planes to catch and bills to pay
He learned to walk while I was away
He was talkin’ ‘fore I knew it
And as he grew he said,
“I’m gonna be like you, Dad,
You know I’m gonna be like you.”

Baca lebih lanjut

Kesalahan Mendidik Anak

anak

suatu saat saya lagi maen sama ponakan saya di jogja, umurnya sekitar 1,5 tahun. Waktu lagi jalan ponakan saya ini keserimpet kakinya sendiri, gubrag! Jatuh, ndak nangis dia. Bukan jatuh tapi ndak nangis yang bikin saya tertegun, tapi hal yang dia lakukan setelah jatuh itu yang bikin saya geleng-geleng, begitu bangun dia langsung balik sekitar dua langkah, jongkok, trus “plek plek!” dia pukulin tuh lantai. Mungkin sampeyan sudah ngerti apa yang mau saya sampekan, mungkin belum.

Saat yang lain anak saya waktu masih belajar merangkak jatuh, nangis, mbahnya dateng, anak saya digendong biar brenti nangisnya, lalu apa yang mertua saya katakan sodara-sodara? “hush, hush, diem, siapa yang nakal? Lantainya yang nakal ya?”

Saya ndak tau apa situasi yang sama juga pernah sampeyan alami, tapi yang kayak gini sering banget saya jumpai, apalagi waktu saya masih di desa, daerah pelosok Blora, Jawa Tengah sana. Hal seperti ini lumrah dilakukan untuk menenangkan anak yang nangis.

Baca lebih lanjut