Rasa Adalah Pilihan

“Kang, kalo punya istri kayak gini mungkin kita di rumah bakal sarungan terus ya? Ndak sempet pake celana.” Kata kang Noyo sambil mengangsurkan gambar di sebuah majalah dewasa. Perempuan semlohai dengan tonjolan yang mantap di tempat-tempat yang tepat, kalo istilah saya, mengilerkan.

Kata saya, “Mungkin Kang, tapi mungkin juga ndak. Kayaknya sih kalo beneran ini mbak-mbak sekseh kawin sama sampeyan, rasanya ya sama saja. Gambarnya menggoda, karena statusnya bukan milik sampeyan.”

“Mosok sih?”

Saya bilang, “Mungkin.”

Kata simbah saya hidup itu sawang sinawang, masing-masing ngiler dengan yang dimiliki orang lain. Baca lebih lanjut

Tentang Masalah

Perhatian : tulisan ini sudah nangkring duluan di ngerumpi[dot]com, merupakan pencerahan yang saya dapet dari Om Suwung.

panjarOrang hidup tidak akan pernah lepas dari masalah, besar atau kecil, berat maupun ringan. Masalah orang hidup baru akan berhenti saat meninggal, tapi itupun bukan berarti masalah selesai, hanya berganti judul saja menjadi masalah orang mati.

Mengeluh itu manusiawi, yang bisa diterjemahkan secara terbalik kalau sampeyan ndak pernah ngeluh berarti sampeyan bukan manusia. Bolehkah mengeluh saat ada masalah? Tentu boleh, selama keluhannya tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. *halah!* :lol:

Masalah selalu memiliki dua aspek, rasa dan fakta. Fakta harus dihadapi dengan logika, tapi logika sering macet saat hati masih gundah oleh rasa. Untuk itulah kadang mengeluh itu perlu, menangis pun wajar, agar perasaan tersalur. Tentu jangan kebablasan, mengeluhlah sewajarnya lalu biarkan logika berkuasa. Baca lebih lanjut

Koneksi, Ngeblog, dan Ngerumpi

Sebagai seorang buruh pabrik dengan fasilitas pas-pasan dan kemampuan menulis yang cuma ala kadarnya sebenarnya ngeblog itu berat buat saya. Maksud saya di sini ngeblog secara kaffah, ya nulis, ya mbalesi komentar, ya blogwalking, sukur-sukur kalo blognya bisa diotak-atik sendiri.

Fasilitas saya pas-pasan karena saya ndak punya koneksi internet di rumah, jadi mau ndak mau saya harus nunut ngenet di pabrik. Kenapa ndak di warnet? Karena kalo di warnet istri saya bisa ngomel-ngomel, mosok anak istri ditinggal di warnet. Celakanya di pabrik pun koneksi internet cuma dibatasi untuk juragan dan para mandor, sebagai jongos saya harus pinter-pinter nyolong untuk bisa internetan.

Sudah fasilitas minim gitu kemampuan menulis juga pas-pasan. Saya sebenarnya pengen bisa bikin nulisan yang nendang, ada beberapa judul yang sempat terpikirkan, misalnya Sepatu Tanpa Huruf U, Tendangan Tanpa Sepatu, Sepatu Tak Bertali, Ada Apa Dengan Sepatu, Ketika Cinta Bersepatu, tapi saya kuatir nantinya sama saja, cuma judulnya yang nendang karena ada kata sepatu tapi isinya tetep ndak jelas.

Baca lebih lanjut

Mana Rasa Pedulinya?

Rumah yang saya tempati sekarang merupakan perumahan baru, masih ada beberapa rumah yang dalam proses pengerjaan dan rumah yang sudah jadi pun belum semuanya ditempati.

Untuk urusan keamanan mengandalkan seorang satpam yang sejatinya merupakan orang yang bertugas menjaga barang-barang proyek milik pemborong. Jadi kalo siang dia istirahat sedangkan malemnya berjaga di pos satpam. Si bapak ini mantan preman yang lumayan disegani di wilayah itu.

Dari beberapa kali ngobrol sambil ngopi di teras rumah saya tau kalo beliau ini bergaji minim, cuma dapet Rp 350 ribu sebulan, belum lagi kalo malem gak ada yang njatah kopi + makanan seperti satpam di komplek sebelah yang relatif sudah mapan. Kasian tho, sudah gaji minim, malem jaga cuma makan angin, sendiri pula alias gak ada temen buat gantian.

Baca lebih lanjut

Ikhlas Juga Harus Ngerti

Beberapa hari yang lalu sodara saya nelpon, dengan nada panik, “stein, tulung pinjem duit 2 juta buat dp rumah sakit, si Waru kena demam berdarah!”

Ndak pake mikir panjang langsung saya transfer tho, wong saya ini sugih kebetulan saya memang lagi megang duit, walaupun sebenarnya itu duit saya eman-eman buat biaya persalinan nanti, sukur-sukur kalo lebih bisa buat ngredit pesawat terbang.

Setelah beberapa saat baru saya inget-inget, sodara saya yang ini tipenya reaktif, begitu ada aksi langsung berekreasi bereaksi, kadang reaksinya ndak pas. Karena itu istri saya berinisiatif nanya, sakitnya kapan, gejalanya gimana, pertanyaan standard saja, dan terungkaplah fakta kalo sakitnya sodara saya baru semalam, trus sudah ke dokter 2 kali, sudah tes darah segala, yang menunjukkan leukosit turun tapi trombosit normal. Trus dapet ide kena demam berdarah dari mana? *ini juga yang sebenarnya saya mau tanyakan!*

Baca lebih lanjut

Anda Suka Mengeluh…?

Tadi saya dapet imel dari temen yang sekarang udah jadi boss di lain kota, imelnya mbahas soal wabah mengeluh yang banyak menjangkit. Kurang bersukur dan minimnya pikiran positip diindikasikan menjadi penyebabnya. setelah lenguhan dobosan panjang lebar imel itu ditutup dengan anjuran meluangkan waktu untuk bersukur, jangan mengeluh dan selalu berpikiran positip. Baca lebih lanjut