Financial Freedom

“Jane aku pengen tenan koyo Mbah Suto Le,” Kata Kang Noyo waktu sore kemaren ngopi di warung Mbok Darmi. Menikmati hujan rintik-rintik sambil udad-udud disambi ngopi rasanya gayeng tenan, lupa sejenak kalo listrik lagi mati dan air PAM di rumah ngalir setengah hati gara-gara pompanya kebanjiran.

“Seperti Mbah Suto? Sugih gitu maksudnya?” Tanya saya.

“Bukan sekedar sugihnya Le, tapi keadaan yang dicapai beliau sekarang,” Jawab Kang Noyo.

“Maksudnya piye tho Kang?” Saya masih ndak ngerti.

“Tak jelaskan yo mungkin percuma Le, otakmu ndak mungkin nyampe. Aku itu pengennya bisa mencapai kondisi painensial pridem kayak Mbah Suto.” Ujar Kang Noyo.

Halah!

Financial Freedom alias kebebasan finansial, walaupun cuma buruh pabrik dengan bayaran seadanya saya juga pernah mendengar istilah itu. Yang saya tau itu adalah kondisi di saat kita sudah ndak mumet mikir harus nyari duit ke mana buat nutup kebutuhan-kebutuhan rutin. Bangun pagi leyeh-leyeh dulu, ngopi sambil ngelamun, siangnya jalan-jalan, sorenya ngelamun sambil ngopi lagi pun ndak masalah karena memang levelnya sudah level duit dateng sendiri.

Mosok bisa begitu? Baca lebih lanjut

Mengatur Keuangan Pribadi

Dulu ada satu pertanyaan yang tiap kali dateng selalu mbikin hati ndak enak, padahal pertanyaan itu bukan dari orang lain, tapi dari diri saya sendiri. Pertanyaan itu adalah, “Duit kok tau-tau habis, buat apa saja?

Mungkin sampeyan juga pernah merasakan keresahan yang sama, duit berkurang atau malah mungkin habis tapi ndak ada hasil yang bisa dilihat, dan sampeyan lupa duitnya lari ke mana. Saya pernah agak sumpek gara-gara masalah ini, lha piye wong tiap bulan duit nyaris ndak pernah nyisa tanpa tercatat dengan jelas pengeluarannya untuk apa saja.

Tercatat? Berarti setiap pengeluaran harus dicatat?

Saya pernah punya ide seperti itu, mencatat setiap pengeluaran. Jadi tiap habis beli sesuatu saya mencatatnya di buku, istri saya juga melakukan hal yang sama. Sekedar pengen tau sebenernya pengeluaran saya tiap bulan itu untuk apa saja, sebelum mulai membuat rencana anggaran yang lebih rapi. Sayangnya metode pencatatan buat saya ternyata ndak efektif, lupa, bosen, males, yang jelas akhirnya banyak yang ndak tercatat.

Akhirnya saya ketemu solusinya berkat file-file dalam format eksel kiriman dari seorang teman di milis SSR-klub. Dari beberapa file yang dibuat untuk menghitung keuangan pribadi tersebut ada satu yang saya modifikasi sedikit untuk membuat Anggaran Pendapatan dan Belanja Rumah Tangga. *halah!*

Ada tiga bagian dalam APBR ala saya.

Rincian Perminggu

rencana minggu

yang sudah terlaksana/terbayar kolomnya diberi warna lain

Di bagian ini saya mencatat rencana pengeluaran rutin. Baca lebih lanjut