Financial Freedom

“Jane aku pengen tenan koyo Mbah Suto Le,” Kata Kang Noyo waktu sore kemaren ngopi di warung Mbok Darmi. Menikmati hujan rintik-rintik sambil udad-udud disambi ngopi rasanya gayeng tenan, lupa sejenak kalo listrik lagi mati dan air PAM di rumah ngalir setengah hati gara-gara pompanya kebanjiran.

“Seperti Mbah Suto? Sugih gitu maksudnya?” Tanya saya.

“Bukan sekedar sugihnya Le, tapi keadaan yang dicapai beliau sekarang,” Jawab Kang Noyo.

“Maksudnya piye tho Kang?” Saya masih ndak ngerti.

“Tak jelaskan yo mungkin percuma Le, otakmu ndak mungkin nyampe. Aku itu pengennya bisa mencapai kondisi painensial pridem kayak Mbah Suto.” Ujar Kang Noyo.

Halah!

Financial Freedom alias kebebasan finansial, walaupun cuma buruh pabrik dengan bayaran seadanya saya juga pernah mendengar istilah itu. Yang saya tau itu adalah kondisi di saat kita sudah ndak mumet mikir harus nyari duit ke mana buat nutup kebutuhan-kebutuhan rutin. Bangun pagi leyeh-leyeh dulu, ngopi sambil ngelamun, siangnya jalan-jalan, sorenya ngelamun sambil ngopi lagi pun ndak masalah karena memang levelnya sudah level duit dateng sendiri.

Mosok bisa begitu? Baca lebih lanjut