Manohara Shinosuke

Bukan, saya bukan orang jepang. Saya ndak tau dapet wangsit darimana dulu sampe orang tua saya ngasih nama yang ndak lazim ini. Gadis di kampung saya paling dikasih nama kayak Sutini, Tumiyem, Sulastri, nama-nama yang sederhana, sesederhana kehidupan kampung saya.

Saya terlahir di sebuah desa pelosok, letaknya agak terpuruk dari hingar bingar kota. Ibu saya lumayan cantik, buktinya bisa kawin sampe beberapa kali, tapi jangan bilang ibu saya haus sex atau kawin dengan motivasi harta, saya gak akan terima, ibu saya apalagi.

Saya harus berterima kasih kepada shincan, karena kemiripan nama saya dengan tokoh kartun itu job saya nyanyi dangdut jadi melonjak. Dari kecil saya memang dibebaskan oleh orang tua saya untuk melakukan apapun yang saya suka, dan karena kebetulan di kampung saya ada orkes melayu maka saya memutuskan untuk ikut bergabung jadi penyanyi. Bukan salah saya kalo saya punya tubuh montok, wajah cantik, dan suara merdu, pada umur belasan saya sudah ngetop nyanyi dari kampung ke kampung.

Baca lebih lanjut

Metal VS Dangdut

Mungkin temen-temen di ruangan saya heran dengan musik yang saya puter hari ini di komputer buat nemenin kerja. Pagi tadi saya nyetel MP3 band metal asal Spanyol (kalo ndak salah), Dark Moor, lanjut dengan seling-seling Hammerfall, Dream Theater, Helloween, Avantasia, saya mau nyetel Sepultura ndak enak, takut pada ikut batuk-batuk. Pas rada siangan boss saya ikut mbantuin entry data SPT Tahunan, beliau bilang, “kupingku gatel denger lagu sampeyan, mbok ganti dangdut saja”. Sebagai anak ndeso tentu saja saya juga punya koleksi ndangdut, mengalunlah goyangan pantat suara Nita Talia.

goyang-hebohDapet dua lagu boss saya ngomong, “ini standard! Saya sukanya yang konser dangdut di kampung-kampung.” Maksudnya kayak di VCD-VCD bajakan yang banyak dijual di kaki lima itu. Hohoho! Ini yang orang-orang di ruangan saya pada ndak tau, selain kumpulan MP3 band metal yang namanya aneh-aneh itu saya juga punya koleksi donlotan video dangdut dari youtube dengan nama penyanyi yang lebih aneh lagi, macem Mery Geboy, Mela Barby, Lia Ledysta, Irma Permatasari, dan nama-nama ajaib lainnya yang kadang saya ndak tega nyetel videonya, lha kalo di atas panggung bukannya nyanyi malah mendesah-desah! :shock:  Maka dimulailah konser dangdut itu sampe sore! :lol:

Saya jadi mikir apa metal sama ndangdut itu masih sodaraan ya? Soalnya saya ini suka metal, juga suka ndangdut, sementara yang ngepop, ngejazz biasa saja. Atau karena saya ini Cuma liat goyangan penyanyinya? :mrgreen:

Cukup ah nyolong waktunya, mbalik ke kerjaan. *ngliat tumpukan berkas sambil ngelirik jam*