Standard Itu Bernama Aturan

pertigaan deket pabrik

pertigaan deket pabrik

Gambar di atas adalah pertigaan deket pabrik tempat saya mburuh, lurus ke arah Malang, sedangkan belok kanan ke arah Surabaya. Ada tulisan di tiang lampu lampu lalu lintas, Lurus Ikuti Isyarat Lampu. Tiap kali lewat situ dan lampu sedang nyala kuning atau merah, sebelum berhenti saya selalu liat spion kiri kanan, takut ada motor yang nekat bablas.

“Memang harusnya lurus jalan terus tho Le, ndak papa wong aman kok. Kecuali kalo kamu mau belok kanan, beresiko ditabrak kendaraan dari arah sebaliknya.” Kata Kang Noyo.

“Ya pikiran kayak Sampeyan ini yang mbikin negara ndak maju-maju.” Sahut saya.

Lha piye, wong aturan sudah dibikin, sudah jelas ditulis kalo kita mau jalan lurus tetep harus ngikut isyarat lampu, kok ya masih mbikin aturan sendiri berdasarkan logika masing-masing.

Kalo memang merasa ndak cocok sama aturannya mbok ya jangan langsung mengabaikan aturan, protes saja sama DLLAJ atau lapor ke pos lalu lintas yang ada di pojokan situ. Siapa tau nanti tulisannya diganti dengan Lurus Jalan Terus.

“Tapi memang aturannya yang ndak mutu kok Le, wong kalo jalan terus juga aman kok, kenapa harus disuruh berhenti dulu?” Kang Noyo masih ngeyel.

“Itu kan pikiran Sampeyan Kang, orang lain belum tentu sama. Bisa ruwet kalo semua orang dibebaskan menuruti logikanya sendiri-sendiri, makanya demi kepentingan bersama dibuat aturan, biar ada keseragaman, ndak semrawut.” Kata saya.

Sampeyan bayangkan kalo semua orang make standardnya sendiri-sendiri. Orang ngganthol listrik untuk penerangan jalan umum yang ndak resmi, yang ngganthol ndak merasa salah wong dipakenya untuk kepentingan umum, lagian kehilangan setrum sedikit ya PLN ndak bakal rugi.

Ndak tau kalo PLN itu rugi terus, dan makin mumet mbagi setrum karena banyak setrumnya yang ilang, belum lagi kalo trafonya mleduk karena kelebihan beban.

Atau mungkin orang ndak mau mbikin laporan pajek dengan bener, alasannya banyak orang lain berbuat sama, belum lagi jalanan bolong-bolong yang ndak pernah ditambal, tambah lagi dengan korupsi yang masih terjadi di sana-sini.

Ndak sadar bahwa dengan berbuat begitu secara ndak langsung dia sudah menempatkan diri sejajar dengan para birokrat yang doyan ngemil duit rakyat. Wong pajek yang ndak dia bayarkan itu akan dia makan sendiri, padahal di situ ada hak orang lain, juga mengandung semen, kerikil, campur aspal segala.

Ada lagi kadang alasan ndak mutu yang mbikin orang enteng saja melanggar aturan, “Tenang saja, ndak bakal ditangkep pulisi!”

Misalnya sampeyan liat di perempatan, waktu lampu merah nyala kadang ada saja sepeda pancal, atau mungkin becak, yang jalan dengan santainya tanpa merasa berdosa. Ndableg, karena mereka memang ndak butuh SIM dan STNK yang bisa ditahan pulisi dan ngurusnya nanti akan merepotkan setengah mati.

Ndak sadar kalo mereka sedang membahayakan diri sendiri dan juga pengguna jalan lainnya.

Mungkin level orang kita memang masih level ketakutan, belum mencapai level kesadaran dan kepedulian. Atau jangan-jangan memang sudah ndak ada lagi yang namanya level kepedulian?

Kemaren saya lewat pertigaan itu, pas lampu nyala merah saya berhenti. Tiba-tiba dari belakang ada motor bablas terus, nyenggol spion saya. Sudah mau saya pisuhi tapi urung, karena saya liat sepatunya mengkilat dan celananya hijau khas serdadu.

Itu lho repotnya kalo orang cuma nuruti logikanya sendiri, dan lebih parah lagi kalo ternyata selain ndak punya kesadaran, ndak peduli aturan, juga punya posisi yang mbikin dia ndak merasa takut, yang taat aturan pun malah bisa jadi ndak aman.

Jiyan!

About these ads

8 comments on “Standard Itu Bernama Aturan

  1. lovelyfla mengatakan:

    Di kota saya om, yang namanya lampu bangjo seringkali ga berlaku. Baik kendaraan ga bermotor maupun bermotor semua sama acuhnya. Padahal buat sopir anyaran kaya saya aturan lalu lintas sangat membantu kenyamanan & keamanan saya berkendara.

    #stein:
    awalnya karena ndak papa, ndak ada yang negor, juga ndak ada yang celaka, akhirnya terbiasa, macem gayus itu lah. *eh*

  2. Asop mengatakan:

    Wah, bahaya kalo orang masing2 ngikutin standarnya masing2… :( Bsa kacau balau keadaan ini. :|
    Tapi… saya ngakak pas baca paragraf kedua terakhir. Lucu banget…. :lol: Bahaya… ck ck ck

    #stein:
    itulah mas, perlu adanya kesadaran biar semua teratur, ndak perlu harus ditunggui sama pak pulisi berkumis baru tertib tho :lol:

  3. desty mengatakan:

    di kampung saya, bangjo ga berlaku buat kendaran tidak bermesin (baca : becak dan sepeda). terkadang kalo naik becak melewati perempatan dan pas lampu merah, becak tidak pernah berhenti. bablas terus.. ga peduli dari samping ada truk segede apa.
    tukang becaknya ditegur, cuman dijawab, :”salah dia… ga lihat ada becak..” oalaahh

    #stein:
    yang ndak butuh SIM dan STNK memang juara mbak, wong ndak ada yang ditakutkan :mrgreen:

  4. Dewa Bantal mengatakan:

    “PLN strum nya hilang” Whaiaiwahiwhaiwa.

    Btw jangankan lampu. Di sini ada yang namanya STOP sign.

    Papan peringatan biasanya disetiap perempatan, warna merah tulisannya STOP.

    Kalau kita menemui papan tersebut, harus berhenti TOTAL, dan nunggu sekitar 3 detik sebelum jalan lagi, ngga peduli dimanapun. Dan kalau diperempatan, yang berhenti duluan, boleh jalan duluan. Biasanya di jalan tikus yang ga ada lampu bang-jo nya.

    Aku sering mikir waktu berhenti, kalo di Indo kira2 bisa diterapkan gak ya? Pesimis abis xD

    #stein:
    sebagai perbandingan, dulu di Surabaya ada tanda stop yang ditaruh di pinggir jalan, gunanya kalo ada yang mau nyeberang itu sambil dibawa. ndak perlu nunggu lama sampe semua tandanya ilang, mungkin buat suvenir. jiyan! :lol:

  5. Vicky Laurentina mengatakan:

    Mas Stein, di Bandung ada yang jual celana ijo kayak punya serdadu. Letaknya di Jalan Malabar. Bisa Mas pilih sesuai ukuran bodi Mas. Kalo Mas pake itu, nggak perlu takut kalau mau misuh-misuh sama yang nyenggol spion Mas.

    Perkara sepatu mengkilat itu, bisa diakali dengan cara dilap atau semir ulang.

    #stein:
    walah, kalo saya biar make doreng kumplit ya ndak ada yang percaya kalo saya serdadu mbak :mrgreen:

  6. perubahan mengatakan:

    semua harus peduli dan berani ambil langkah pasti untuk sebuah perubahan..

    #stein:
    akurr…

  7. mawi wijna mengatakan:

    jadi saya kalau nyepeda harus berhenti di lampu merah?

    #stein:
    lho lha iya tho, kan sama-sama make jalan umum

  8. warm mengatakan:

    jadi walopun aturannya ngaco
    harus tetap dipatuhi, gitu ya mas ? :)

    #stein:
    memang begitu om, kalo sampeyan ndak cocok sama aturannya ya dirubah saja aturannya, biar ndak anarkis tho

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s