Tipe Orang Berdasarkan Tingkat Pengetahuan

Berikut ini adalah tipe orang berdasarkan tingkat pengetahuannya :

  • Orang pinter dan tau kalo dia pinter

Ini adalah jenis yang paling manteb, kalo sampeyan beli keramik bisa diibaratkan KW1. Dia menguasai ilmu dan tau apa yang dapat dia lakukan dengan ilmu itu. Kalo misale ngelamar kerjaan pun dia ndak bakal ingah-ingih kayak beberapa priyayi jawa yang cenderung ndak enakan, sungkan njawab pas ditanya ini dan itu. Kalo ada masalah dia akan tampil di depan dengan cekatan menyodorkan berbagai alternatif solusi.

Menguasai persoalan dan percaya diri adalah ciri utama tipe ini.

  • Orang pinter tapi ndak tau kalo dia pinter

Orang dengan tipe ini sebenernya menguasai persoalan tapi dia ndak akan mampu kalo disuruh tampil di depan, terlalu banyak ragu-ragu, takut ini dan itu, kalopun dia tampil di depan yang terjadi adalah dia akan selalu menoleh ke belakang minta dukungan.

Orang tipe ini mentok-mentok cuma akan jadi staf ahli, konseptor di belakang panggung, menjadi seseorang yang tidak perlu mengambil banyak resiko.

  • Orang bodoh dan tau dia bodoh

Orang jenis ini sering menggunakan teknik “merendahkan diri meninggikan mutu”, maksudnya seolah-olah merendah padahal niatnya biar orang mikir dia sebenernya tinggi, padahal aslinya rendah beneran. *mbulet bahasamu cak!*

Ada sisi positifnya orang tipe ini, karena tau dia kemampuannya kurang maka dia akan selalu berusaha mengembangkan diri, ndak menutup diri dari saran dan kritik yang bersifat membangun. Orang tipe ini ndak akan mau kalo disuruh maju bukan karena merasa rendah diri tapi karena menyadari potensinya kurang, dia ndak mau kelompoknya hancur gara-gara pimpinan yang ndak kompeten.

  • Orang bodoh tapi ndak tau kalo dia bodoh

Ini tipe yang paling berbahaya. Ciri-ciri luarnya kadang ndak beda sama orang tipe pertama, dia cekatan, punya alternatif solusi untuk setiap masalah, tapi sebenernya ndak menguasai persoalan.

Parahnya lagi dia ndak akan mau menerima saran dan kritik dalam bentuk apapun. Kenapa? Ya karena dia merasa pinter. Bisa diibaratkan priyayi jenis ini adalah jenis “telo mogol”, sampeyan tau jenis singkong yang kalo direbus ndak bisa empuk? Itulah telo mogol, percuma mau dididik model apapun, jenis orang seperti ini ndak akan bisa dewasa.

*Catatan: jangan terlalu dipercaya, tulisan ini dibuat dengan ala kadarnya oleh seorang yang merasa dirinya adalah tipe terakhir. Saya sering begitu bodoh sampe ndak menyadari kalo saya bodoh.

About these ads

10 comments on “Tipe Orang Berdasarkan Tingkat Pengetahuan

  1. mandor tempe mengatakan:

    kalau ada orang yang nyeletuk
    “tak pikir-pikir, awakmu iki kok koyoke pinter ?!”
    artinya apa mas ? masuk kategori yang mana itu?

  2. Mawi Wijna mengatakan:

    Eee Mas, sepertinya saya pernah baca artikel di Koran Kompas (17/09/2009) judulnya Bodoh dan Pintar karya Jakob Sumardjo. Dapet inspirasinya dari situ ya? :D

    • mas stein mengatakan:

      ndak mas, ini sudah ngendap terlalu lama di kepala saya karena gemes liat orang-orang yang saya analogikan dengan telo mogol.

      kalo suatu tulisan saya buat karena terinspirasi tulisan lain biasanya saya akan sebut dan kasih link ke tulisan tersebut. misalnya beberapa tulisan saya yang idenya tercetus karena abis mbaca jawa pos.

  3. samsul arifin mengatakan:

    entah kenapa aku merasa kalau aku itu bisa jadi tipe yang kedua dan keempat.
    seringkali seperti itu.

  4. tiyok mengatakan:

    Bingung antara tipe kedua dan ketiga.
    *Halah…

    Salam kenal Mastein!

  5. harikuhariini mengatakan:

    hahahaaaa….
    iya….saya ga percaya kalo mas stein tipe orang yg terakhir. karna tipe org terakhir ntu ga pernah ngaku sendiri bukan? kan orang ntu ga tau kalo dirinya bodoh. :P

    sedikit ngelantur..
    saya jadi inget ama kata2 guru saya waktu SMA, di bumi ntu ga ada org yg bodoh, yg ada cuman org yg kurang pintar.

  6. Aurel mengatakan:

    Kurang Satu an….

    ORANG PINTER YANG KEBLINGER…..

    Tipe orang ini, dia emang menyadari potensi dirinya yang pinter, sehingga sering “memaksakan” ide-idenya kepada orang lain agar mengikutinya. Tipe orang ini kalo jadi “penjahat” eh “pejabat” bisa merusak tupoksi, urjab dan SOP, contoh orang tipe ini adalah…………..(hehehehee)

  7. [...] diucapkan seorang pemenang, tapi entah kenapa saya berpikiran kalimat itu hanya jenis kalimat yang merendahkan diri meninggikan mutu, tidak berniat benar-benar merendah. Kalimat itu [...]

  8. Zairi mengatakan:

    Mas, ada tipe yg ke 5 ndak mas, soalnya aku takkada yg pas tu,

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s