Kecanduan Handphone

Seingat saya jaman awal-awal saya mburuh di pabrik dulu henpun belum sepopuler sekarang. Bahkan sampe hampir setaun kerja saya masih ndak punya barang itu, ndak mampu beli. Untuk berkomunikasi saya masih mengandalkan wartel yang ada di depan mess pabrik.

Sekarang? Ediyan! Yang naik mobil sambil nelpun, naek motor sambil sms-an, naik sepeda pancal sama yang nyeker pun asik pencet-pencet hape juga. Pokoknya hari ini kalo ndak punya hape pasti bakal dicap jenis orang terbelakang dan ndak gawul.

Dulu bertahun-tahun dari mulai lahir sampe segede bagong ndak megang hape ya ndak papa, tapi sekarang brangkat mburuh trus hape ketinggalan di rumah saja sudah bingung setengah hidup. Betul sodara-sodara, hape itu bikin kecanduan, mungkin tinggal nunggu saja sampe hape difatwa haram.

Lebih parah lagi efek kecanduan ini kepada orang-orang yang baru megang hape. Seperti layaknya anak kecil punya mainan baru, kemana-mana dibawa, dipamer-pamerin.

Itulah sebabnya kadangkala orang juga perlu belajar ilmu hakikat. Mengetahui maksud dan tujuan yang hakiki dari suatu hal. *cukup, cukup! Ini cuma soal hape gitu loh!*

Lho jangan salah sodara-sodara, kelihatannya sepele, cuma soal hape, tapi karena ndak ngerti soal hakikat banyak orang jadi tersesat. *halah!*

Hal inilah yang banyak dimanfaatkan oleh operator dengan menawarkan berbagai macam layanan yang sangat efektif untuk menghabiskan pulsa.

Misalnya pembantu saya yang dulu, awalnya dia ndak ngerti hape. Suaminya yang lagi merantau di jakarta kadang nelpon ke rumah untuk ngobrol sama dia. Karena saya trenyuh dengan romantisme yang terpisah jarak dan dana itu akhirnya saya pinjami pembantu saya itu hape, Motorolla E398, kasian tho suami istri sama-sama merantau trus duitnya habis cuma buat telpun-telpunan. Dengan hape itu saya berharap mereka bisa sms-an, lebih murah, yang penting komunikasi nyambung.

Yang terjadi adalah pembantu saya jadi gawul! Gonta ganti kartu, nyari info GSM mana yang lagi promo. Telpun-telpunan dari jam 1 sampe jam 3 pagi, setiap hari! Trus lama-lama rada ganjen, tukeran nomer hape sama cowo gak jelas, telpun-telpunan sama anaknya tukang sate. Kuatir nanti kebablasan akhirnya saya pulangin dia.

Ganti pembantu pun ternyata penyakitnya gak jauh dari yang pertama, hape!

Saya harus akui hape sekarang banyak yang murah, kalo bisa njaga pemakaiannya sebatas untuk berkomunikasi yang wajar ongkos perawatannya juga murah. Yang repot kalo sudah jadi pemakai hape yang tersesat, bayaran ndak nutut buat ongkos pulsa, akhirnya berbagai macam cara dipake buat ngasih makan hape.

Dari cara yang legal, mengurangi anggaran lain untuk dilimpahkan ke anggaran pulsa, sampe aksi ngembat duit dan tipu-tipu. Namanya juga kecanduan.

Misalnya sms yang diterima sama istri saya kemaren.

minta pulsa

Salah banget ngirim sms itu ke istri saya, kesalahan pertama adalah istri saya bukan orang bodoh yang gampang tertipu, kesalahan lainnya istri saya itu make pulsanya selalu ngutang dulu alias pasca bayar, mosok orang sudah ngutang masih dimintain pulsa. Sama istri saya sms itu dibales, “kalo ndak mampu beli pulsa mending hapenya dijuwal saja!

Selamat hari senin sodara-sodara, apakah sampeyan juga kecanduan hape?

About these ads

36 comments on “Kecanduan Handphone

  1. Eka Situmorang-Sir mengatakan:

    Iya saya kecanduan hape !
    Untuk blogwalking kalo lagi gak pas deket komputer hehehe

    Ah enggak koq mas, saya rasa itu fenmenal saja. Inget2 dulu (5thn lalu) saya juga sering tlp2an malem biar gratis, tp skr mah enggak. Mending ngiler di bantal hihi

  2. yustha tt mengatakan:

    saya kecanduan hp, kecanduan inet…haih….kalo malem2 hp mati, lagi tdr t4 tmn yg gk punya charger untuk type hp saya…aduuuhhh….rasanya garing…ngobrol pun dengan gelisah…halah!

  3. zefka mengatakan:

    hahaaa…. balesan sms istri mas kayaknya menusuk banget si tukang tipu. (kenapa gak minta jujur aja ya.. mungkinjadinya dikasih pulsa beneran ato dibeliin voucher)
    Hp sekarang emang gak bisa dilepaskan dari kehidupan hampir semua orang di bumi ini (gak tau kalo di Mars ada yg pake hp gak ya.. :) )Tapi memang dah banyak beralih “hakikat” dari hp sebenarnya. Gak jadi masalah kalo hp buat update status fb, cek imel, browsing, video call, jadi’in modem dan fungsi2 lain. Tapi fungsi hp pada awalnya kan utk telpon dan sms kan.
    Gak setuju kalo hp malah buat gaya aja, takut dibilang gak gaul kalo hpnya cuma keluar ringtone “tit.. tit.. tit”, gak bisa suara MP3. Punya Hp dengan fitur yg berteknologi tinggi tapi malah gak bisa pakenya (banyak kejadian kayak gini kan..)
    Jgn sampe hp diharamkan ah… :lol:

  4. egah mengatakan:

    kalo menurut saya ada sisi positipnya juga kecanduan hape..paling tidak dengan boomingnya hape & kartu2 seluler yg menawarkan paket murah telah melahirkan banyak counter2 hape dari kelas kaki lima sampai kelas ruko mewah jadi bisa membuka lap.kerja baru mas…tapi kalo hape banyak menimbulkan sisi negatip mungkin bener kata sampeyan tinggal nunggu fatwa dari MUI hehehe.. :D

  5. Acha mengatakan:

    sy pun kecanduan nih..
    badan terasa pegal linu kalo sehari ga pegang henpun..
    pikiran ngawur kalo kerja, henpun ketinggalan di rumah..
    dan yg bikin kaget, bila diitung2 biaya makan henpun ternyata luar biasa besar..
    _salam anget_

  6. samsul arifin mengatakan:

    wah mas, untung istri njenengan cukup cerdas. :mrgreen:
    coba kalau ga, pasti kaya teman saya yang ga tahu kalau sms tadi itu adalah TP = transfer pulsa.
    yah, kembali ke diri sendiri aja lah. bener kata njenengan, setidaknya tahu hakikat fungsi hape itu untuk apa: muter mp3, main games, blogging, kirim mms, fesbukan. :mrgreen:

  7. uke poet mengatakan:

    biasa aja sama hp. byk fitur jg kl ndak sempat ngapa2in yah percuma.
    hape ternyata jd masalah sama prt yah mas. ndak dimana2.

  8. Jafar Soddik mengatakan:

    Untuk sebagian dari kita hp sudah menjadi barang yang tak terlepaskan, seperti halnya jam tangan atau dompet. Akan selalu dibawa kemana saja kita pergi, karena komunikasi menjadi hal yang vital di zaman sekarang ini.

    Seperti itulah pergeseran yang terjadi di zaman sekarang jika dibandingkan dengan beberapa tahun lalu dimana ketika pergi tanpa hp pun bukan menjadi masalah besar.

    Mengenai penipuan transfer pulsa IM3 kelihatannya sedang marak sekarang. Saya dan beberapa teman juga mendapatkan sms yang mirip dengan sms di atas, dan kode prefix MSISDN pengirim sms-nya pun mirip dari +6285656xxxxxx. Satu teman saya yang sedang dirundung masalah malah menjadi korban penipuan sms IM3 itu.

  9. tukangobatbersahaja mengatakan:

    saya masih tahap wajar-wajar saja…
    sabtu minggu kurangi sms. Handphone juga butuh istirahat :D

  10. Gandi Wibowo mengatakan:

    Saya kecanduan charger nih mas.. Ketinggalan dirumah Ortu :(
    Moso musti beli charger baru, biar seminggu ini bisa tetep eksis…

    BTW
    Rupanya penipu juga dah kecanduan HP ya? Saya juga udah 2 kali dikirim sms hadiah tipuan di bulan kemaren mas..

  11. agustiyan mengatakan:

    lebih panik ketinggalan hp drpd ketinggalan dompet :D

  12. marshmallow mengatakan:

    hadddooohh!!! *ngakak guling-guling*
    jadi TP itu transfer pulsa toh? huahahahaa…
    untung istri mastein cerdas dan nggak gampang tertipu.

    kecanduan hape? hehe… nggak sampe seperti yang mastein contohkan, di mana pun ngebela-belain bertelepon. tapi kalau soal ketinggalan hape trus bete? rasanya kayak ketinggalan arloji. ada sesuatu yang kurang gitu. padahal siapa banget sih yang nyari saya? paling juga debt collector. hihi…

  13. mawi wijna mengatakan:

    Hape mahal harga jutaan, tapi nggak ada pulsa, sama aja boong. Mungkin kalau hape cuma punya fitur buat telepon aja, nggak bakal ada cerita orang jadi keranjingan hape.

  14. hawe69 mengatakan:

    ohhh.. TP = Transfer Pulsa… *manggut-manggut*

  15. Huang mengatakan:

    saya lagi mau hape baru! :D

    kalo soal pulsa, saya punya 3 nomor GSM dan masing-masing udah dijatah mana yang akan diisi :D

  16. warm mengatakan:

    kebetulan gak nyandu, tapi perlu :D

  17. suryaden mengatakan:

    saya sudah persetan lama sekali, nggak enak serasa nggak ada privasi lagi…

  18. arman mengatakan:

    hahaha rasanya emang semua orang sekarang udah kecanduan hp ya. ya bener yang sampeyan bilang, dulu perasaan gak ada hp ya gak apa2. tapi sekarang coba, kalo hp ketinggalan aja rasanya bingung setengah mati.

    nah kalo yang usaha dengan pake sms2 itu emang banyak. soalnya emang peminatnya (orang yang mau dikibulin) juga banyak sih mas… :P

  19. kucrit mengatakan:

    Saya salah seorang yang kecanduan HP tapi HP nya bisa dimakan alias Hongkong Panas gorengannya mbok darmi.
    tapi sayangnya mas, banyak juga yang kuat beli hape yang harganya jutaan tapi gak kuat beli pulsa..
    mau tau hape merek terbaik saat ini.. ???
    (Hape yang banyak pulsanya..) hehehehehe.. (gk nyambung crit)

  20. deeedeee mengatakan:

    saya juga pernah dikirimin sms dg nada serupa…
    Untung saya cerdas *hihi,,, sok bgt dah!* jdnya ga ketipu… :mrgreen:

  21. Billy Koesoemadinata mengatakan:

    saya kecanduan hape gara2 bisa buat internetan.. :P abis males kalo musti ke warnet segala.. :D

  22. [...] Kenapa? Mau minta transfer pulsa?? [...]

  23. big sugeng mengatakan:

    Beli beras untuk istri nggak mau
    beli pulsa, mgutang juga mau…

  24. nomercy mengatakan:

    wakakakakkk … nekad bener tuh orang kirim sms begitu … mestinya secara acak … mungkin juga orang yang dah dikenal …

    mengenai hape menurut saya yang nyebelin dan bikin pusing itu sms iklan … sehari bisa-bisa lebihan dari sms lainnya … uh … saya pernah tanya ke operatornya, tetapi dibilang kalau itu justru value add mereka … value add apaan … saya butuh privacy bukan nilai tambah gituan …

    mungkin saya sudah memakai nomor yang ke sekian ratus … ganti-ganti … bukan karena beli promo biar murah … nggak … semua karena sms iklannya … :D … tetapi ada satu nomor operator yang saya akui bebas iklan … tetapi kalau kita mau pake banyakan gak nyambungnya … kekekekkkk :lol:

  25. frozzy mengatakan:

    hihihihih….saya lebih panik ketinggalan HAPE daripada dompet. ga bisa jauh2 dari HAPE kalo lagi di tengah suasana yang mbosenin. lumayan hape bisa dipake buat bw, buat ebuddy-an…..pokoke aku kecanduan HAPE.

  26. lambenesugiman mengatakan:

    saya jarang pake HAPE.. paling telpun genggam

  27. Abi Zuhayya mengatakan:

    menurut aq, manfaat and mudhorot hp dan produk-produk modern lainnya itu tergantung si empunya. Klo si empunya tuh bijak, ya manfa’at; klo ga, ya mudhorot. Klo hp buat da’wah…yah bernilai dunia akhirat. Misalnya, buat sebarin info ijtimak Indonesia tanggal 18-20 Juli 2009 di Bumi Serpong Damai, Tangerang…

  28. Ade mengatakan:

    Ada2 aja ya orang nyari pulsa gratisan.. untungnya pasca bayar ya mas :mrgreen:

  29. Mas Adien mengatakan:

    penggemar merk tertentu………

  30. Aqua mengatakan:

    Haha ada2 ja pembantunya mas stein. Kalo saya bkn kecanduan hp tp kecanduan bwt ol 24jam entah tu bloging atau bwt chat n lain2. Mlh q bwt telp ma sms ngirit bgt. Blgnya gk pny duit tp beli plsa tiap hari mampu. Kalo hp diharamkan wakakak sluruh dunia lgsg teriak2

  31. asri mengatakan:

    saya enggak kecanduan, suer
    sering dijitakin karena klo ditelpon ga diangkat, di sms lupa bales…

    bahkan hape sndiri bunyi gak sadar, ckckck :D

  32. Tedy mengatakan:

    Salam, sorry numpang iklan sdikit nih..Semuanya yg mau beli pulsa mungkin u/ kebutuhan mendadak dan ngga sempat keluar rumah bisa beli di saya. Bisa beli pakai Paypal. Harga murahin deh.

    Operator apa aja bisa. Itung2nya ikut kurs dollar saat transaksi (cth: per oktober’09 = Rp.9.500). Transaksi bs pake

    BCA (rupiah) dan Paypal.
    Biar gampang and ga pake biaya,tanya price list and transaksi pake YM aja. add YM : sumber_informatika@yahoo.com

  33. Electronic Site mengatakan:

    It’s An Apple iPhone 3G…

    Apple IPhone 3G Despite of that, however, owners are not often rewarded; Apple products: the Macbooks, the iPods and the iPhones are only rarely thoroughly updated, but at the same time, it shows general character of the brand. The iPhone 3Gs is the ne…

  34. Your Ipod Gadget…

    The iPod is such a great gadget! Most people don’t. Even though the iPod owner spends as much as $30 – $60 USD on iPod accessories that’s 30 to 60% of the original iPod price. The majority of people are buying fancy accessories such a…

  35. Christy mengatakan:

    terus ,, craa mngatasintaa bgaimanaa ..?

  36. Christy mengatakan:

    bgaimanaa cara mngatasinya agr ktaa tidak kecanduan ?

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s