Anda Suka Mengeluh…?

Tadi saya dapet imel dari temen yang sekarang udah jadi boss di lain kota, imelnya mbahas soal wabah mengeluh yang banyak menjangkit. Kurang bersukur dan minimnya pikiran positip diindikasikan menjadi penyebabnya. setelah lenguhan dobosan panjang lebar imel itu ditutup dengan anjuran meluangkan waktu untuk bersukur, jangan mengeluh dan selalu berpikiran positip.

Selese membaca saya jadi teringat jaman-jaman dulu. Waktu itu melenguh mengeluh adalah menu wajib saya, yang bossnya ndak asik, yang temen opor ayam oportunis, yang ini, yang itu, ndak ada habisnya. Apalagi kalo pas ngeluh ada temen yang sabar nampung, gak cuma nampung tapi juga mbumbui, ngompori, saya mendesah mengeluhnya makin nikmat. Saking menikmatinya saya sampe pernah mbikin cerpen judulnya “mengeluh itu indah”, sempet dipublish sebentar di jaringan intern sebelum saya tarik gara-gara ada yang ngambek sama cerpen saya.

Setelah saya pikir-pikir kayaknya ada yang salah sama saya, mosok tiap tempat ndak ada yang bener, selalu saja ndak cocok, ndak asik, ndak sexy, ndak semok. Saya mulai mikir mungkin yang ndak bener, ndak cocok dan ndak asik itu saya.

Kalo di antara sampeyan masih ada yang hobi mengeluh saya bilangi ya, yang pertama : pada dasarnya orang itu ndak suka denger yang susah-susah, sekali dua kali sampeyan mengeluh sih ndak papa, tapi kalo tiap ketemu sampeyan mengeluh terus lama-lama temen sampeyan bisa kabur semua, bosen!

Yang kedua : mengeluh secara kronis akan memberikan awalan me- dan akhiran –kan pada sampeyan. Maksudnya..?? sampeyan yang awalnya sedih akan jadi keliatan menyedihkan, dan setau saya sampe sekarang predikat menyedihkan alias pathetic kata orang londo bukanlah predikat yang menyenangkan. Makanya di label obat itu selalu ada peringatan : bila dalam tiga hari keluhan berlanjut harap hubungi dokter.

Yang ketiga : sampeyan wajib mawas diri, banyak-banyak wiridan berkaca, salah seorang motivator pada acara pelatihan yang pernah saya ikuti ngomong begini, “orang yang paling banyak mengeluh adalah orang yang paling banyak dikeluhkan orang lain”

Sampeyan sepakat…?

About these ads

7 comments on “Anda Suka Mengeluh…?

  1. j4p mengatakan:

    Hooo… setubuh… eh.. setuju….. :D

    Salam kenal mas!

    #mas stein:
    salam kenal juga…

  2. egah mengatakan:

    keluhan d prolink termasuk maen band sama temen2 yg maennya grutal gratul gak mas..???hehehe..

    #mas stein:
    ndak lah, dulu kita kan ngeband make hati, jadi wajar kalo grutal gratul, namanya juga dari hati…

  3. ryht mengatakan:

    Hm… Kadang²….

    #mas stein:
    manusiawi mas… :wink:

  4. mercuryfalling mengatakan:

    walah….baru aja aku ngeluh ttg temanku yg selalu mengeluh kalo dikasi tip dibawah $ 10.00

    sampe2x aku ban itu restoran. hilang selera makan kalo liat muka dia.

    lha…aku barusna ngeluh ya ? wkekeke

    #mas stein:
    nah benar tho, tukang ngeluh itu juga sukak dikeluhkan… :wink:

  5. […] kadang mengeluh itu perlu, menangis pun wajar, agar perasaan tersalur. Tentu jangan kebablasan, mengeluhlah sewajarnya lalu biarkan logika […]

  6. ivan mengatakan:

    mangstabb abis…..konseptual dan menyenangkan…
    salam kenal..

  7. nuances pen mengatakan:

    Selamat tinggal mengeluh! Tapi sulit juga menghilangkannya!

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s