Jamur Barat

Sore tadi angin lembab berhembus kencang pertanda musim ujan udah mo dateng, malemnya ujan deres, pagi ini seorang anak kecil buru-buru masuk ke kolong rumah sebelah, matanya menyapu permukaan tanah yang basah kena rembesan air ujan. Nah itu dia di deket pondasi tiang ada kondom ketinggalan benda putih kecil berbentuk payung, bakal sarapan enak neh, jamur barat!

Itu sekelumit cerita masa kecil saya di kampung, waktu angin kenceng berhembus yang dalam bahasa jawa disebut barat merupakan masa tumbuhnya jamur faforit saya, enaknya melebihi ML daging ayam, makanan termewah saat itu. Cukup digoreng make garam ato dibikin sambel goreng, mak nyusss! Walaupun waktu itu istilah mak nyuss belum ada. Hehe

Ndilalah kemaren hari minggu waktu saya nganter istri belanja ke Hero deket alun-alun Malang saya nemu SPG berbodi semlohai jamur masa kecil saya itu! Tergeletak pasrah dengan manis di antara terong, ketimun, vibrator, dan alat bantu seks sayuran lainnya. Dengan semangat 45 langsung saya ambil itu jamur, entah nanti mau dimasak model apa yang penting saya ambil dulu.

Lha hari senin kemaren pulang saya keujanan, jan deres tenan, melebihi deresnya kalideres tempat kelahiran istri saya. Mendungnya item bergulung-gulung membikin sore yang biasanya masih agak terang jadi gelap, menakutkan pokoknya. Jalanan tergenang air, saya naik motor jadi gak berani ngebut. Jas ujan yang saya pake pun tembus, air merembes ke celana dalam saya, anu kaki saya jadi kedinginan. Stop it pliss!! Hubungannya sama jamur apa…??!!! Oiya maap kebawa suasana.

Pas sampe rumah kok ya kebetulan mertua saya ndak masak, lha ini kesempatan bagi saya untuk mendemonstrasikan kemampuan memasak saya, klo cuma mas Rudy Choirudin ato Barra Pattirajawane jauh lah. Jauh lebih hebat mereka tentunya, mosok ya saya yang lebih hebat. Saya ambil 4 bumbu wajib saya, cabe rawit, bawang merah, terasi sama garam, diuleg dengan komposisi sesuai selera, trus jamurnya disuwir-suwir, persiapan selese. Panaskan minyak dalam wajan, goreng bumbu yang udah diuleg, trus masukin jamur, goreng dengan api kecil biar bumbu lebih meresap. Baunya hmmmm…. Terbayang bau masakan ibu saya, masa kecil saya, masa yang indah di kampung halaman, semuanya terasa damai, tak ada cerita diburu-buru kerjaan, komplain customer, cicilan rumah, harga-harga makin tinggi…..

Dari ruang keluarga saya denger sayup-sayup bapak mertua saya nanya, “kok si menantu kesayangan saya Stein masak sendiri?” dan dijawab sama istri saya, “biarin aja, dia dulu udah biasa masak waktu nge-kost jaman kuliah kok”. Waktu kuliah di Jurang Mangu, Tangerang dulu memang saya sempet nyambi kerja di warung tegal masak sendiri, walaupun alasannya mungkin terdengar aneh, biar bisa beli rokoknya gak ngeteng. Lha iya, klo masak kan ngirit, duitnya bisa lebih, jadi bisa beli rokoknya sebungkus! Dasar orang aneh pikir sampeyan, emang iya kata saya.

Kembali ke jamur yang saya masak tadi, pas udah ejakulasi mateng saya angkat, rasanya memang bener-bener mak nyusss..!! Efeknya adalah jamur itu akhirnya saya habisin sendiri, ndak saya bagi semuanya, kecuali istri saya yang sempet icip-icip nggangguin saya makan.

About these ads

11 comments on “Jamur Barat

  1. suwung mengatakan:

    wah dadi kelingan ketika kecil
    kalo nemu jamur langsung dibawa kerumah
    untuk dimasak ala soewoeng

    Mas Stein:
    boleh dibagi resepnya di sini mbah, asalkan masih bisa dimasukkan kategori makanan manusia nanti saya akan coba praktekkan

  2. gnine mengatakan:

    permisi mbah…. koment dulu baca blakangan….

    mas stein:
    monggo, makasih dedengkot linux DJP sudah mau mampir…

  3. MzJiwo mengatakan:

    Jamur Barat sama jamur Merang sama ndak??
    Kalo dulu banyak nemu Jamur di Damen (jerami) tengah sawah…

    mas stein:
    lain tho wo, jamur damen kurang nyuss kalo dibanding jamur barat. kok isih sempet ngenet? gak melaut?

  4. Djoko Haryono mengatakan:

    Sependapat. Jamur Barat bukan hanya mak nyuss tapi jauh diatas itu, mak nyoss. Resep saya :

    Jamur barat disuwir – suir. Bumbunya cabai rawit yg banyak ( saya suka pedes ), tip biji dipotong jadi 2 atau 3, Bawang merah dirajang saja. Bawang putih dikit aja. Garam , gula putih dikit , belimbing wuluh dipotong2 pipih tebal 4 – 5 mm ( kalau mau presisi 4, 125 mm ), asam jawa ( asam tua jangan asam muda lho ).Meski sdh ada blimbing wuluh ( averrhoa balimbi ) tapi masih perlu asam soalnya rasa kecut/asamnya berbeda. Hati2 samnya yg harus pas. Kalau kurang nggak enak , kalau kelebihan rasa masakannya kacau.

    Santan secukupnya. Yg diuleg cuman bawang putihnya. Masukkan ke santan bersama semua bumbu dan jamurnya.
    ( Ada yg suka menambahkan penyedap makanan Royco, tapi saya tidak. Paling2 masukkan moto seujung sendok teh ).

    Lalu dimasak dipanci atau wajan. Rasanya enak tapi akan cuman dapat mak nyuss nya. Kalau ingin rasa yang mak Nyoss, jangan direbus/masak dipanci/wajan begitu tapi dibungkusi pakai daun pisang sehingga seluruh aromanya nggak akan keluar , bahkan makin alami dengan efek daun pisangnya.

    Setelah dibungkus , Rebus air didandang. Pasang sarangannya. Tumpangkan “bothok bothok” jamur barat tsb diatas sarangan dan diongkep sampai matang. Santannya harus sampai ‘pecah’ , warnanya nggak kayak susu lagi tapi lebih bening kental kayak kuah garang asem.

    Wah kalau makan pakai itu, mabok mabok deh lu sangking nikmatnya.

    Alternatif lain kalau pengin variasi. Bumbu2 nya tetap tapi sekali2 ganti jamurnya dengan tolo tawon ( sarang lebah yg masih muda ). Wow , cleguk cleguk.

    Salam,

    Djoko Haryono. Surabaya.

    #stein:
    walah, sampeyan ini koki ya om? kok resepnya ampuh tenan

  5. hana mengatakan:

    tahu jamur barat rasanya seperti apa? Sirip ikan hiu. Sayang belum dibudidayakan (atau memang tidak bisa? Seperti trufel, jamur liar dari Prancis, yang tidak/ belum bisa dibudidayakan) dan saat ini sudah jaraaaaaaang sekali ada.

    #stein:
    memang jarang mbak, di kampung saya pun yang dulu tiap musim barat masih ada sekarang susah nyarinya

  6. Joko mengatakan:

    Njenengan dapet jamurnya di Hero ya? dijual di Hero ya? berapa harganya?. Benarkah rasanya lebih enak drpd daging ayam?

    #stein:
    iya, hero kalo ndak salah

  7. arsenal mengatakan:

    pak broooo….
    Nama jamur di bungkusan herone apa ya,,,,
    jamur barat dah gak ada lagi di kampung ogut,,,waktu jaman bahela mbiyen,….aku suka nyari di hutan jati,,,saiki hutane habis….
    Aku saiki posisi di jakarta kie,,,pengen nyari di hutanmarket,…tapi gak nemu nemu,,,kemaren keracunan jamur tiram

  8. Riareey mengatakan:

    yeaa…jamur barat,, jamur yang sangat mewah kalo udah waktunya saya dan teman2 SD saya berburu jamur di kebon, di sawah, sampe pereng2 pun kita samperin.. ada juga jamur2 seperguruan,, seperti jamur trucuk (yang kalo nongol rame2 banyak banget..), jamur kidang (warna payungnya agak kecoklatan kaya warna bulu kidang/kijang),, jamur gajah (payungnya putih mulus), jamur pari (agak kcil ukuranya dari pada jamur gajah dan jamur barat),, jamur sepagi (kecil kecil banget kaya kecambah taoge..warnanya putih,,dan seperti jamur trucuk, dia munculnya rame2..buaaannyak banget..)

    itu beberapa jamur yang lumrah kami jadikan menu santapan kalo udah tiba musim penghujan yang berangin.. sedap.. bumbu sederhana cabe,bwang merah,bwang putih,dan garam.. di masak di atas tungku buatan sendiri dari batu bata yang disusun,, masaknya di tengah kebon..makan pake daun pisang..seeddaaaaappppppppppppppppppppppp…

    dan, jika dibandingkan dengan jamur yang di supermarket macam jamur tiram..rasanya lebih enak kamur ndeso tadi.. jamur tiram baunya menyengat.. dan kadang bisa mabok kalo kebanyakan.. kalo jamur ndeso..sejauh pengalaman saya makan jamur ini.. belum pernah sampe mabok walaupun mkannya banyaak…

    hee

    (just share)
    ^^

  9. agus mengatakan:

    teringat 30 tahun lalu, saya sampai terharu….rasanya mau menangis teringat ibuku (almarhum)…. maturnuwun mas sampean menulinya nyatai dan menyentuh sekali…

  10. surya mengatakan:

    teringat sama masa kecil deh….

  11. tita mengatakan:

    enak banget,mas mau tanya kalau jamur itu bisa digoreng gak.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s